Senin, 13 April 2015

Cara Biar Di-Followback

Standard


Gue baru-baru ini mengalami kejadian ngeselin. 

Mau tahu?

Rahasia.

Oke bercanda.

Kemarin-kemarin gue datang ke acara temen di Kemang, nama tempatnya 365. Kebetulan gue sering main di daerah Kemang. Begitu dapat undangan buat datang ke sana, dengan mantap gue ngeiyain, tanpa memastikan rute tempatnya. Gue mikir, gue kan sering lewat tempat itu, ngapain juga ngecek di Waze lagi. Tapi begitu nyampe sana, deg! Gue salah tempat. Gue malah ke 678, bukan ke 365. (Lagian, siapa suruh nama tempatnya sama-sama pake angka. Gue pikir yang gue maksud bener.)

Gue melirik jam, acaranya udah mulai. Niat awalnya gue emang kepengin dateng agak ngaret sedikit, satu jam. Dari rumah gue mau mampir dulu ke suatu tempat, lalu makan. Nyasar nggak termasuk di rencana ngaret ini. Kalau nyasar gue bisa lebih lama. Kan nggak lucu gara-gara nyasar, begitu sampai di sana yang punya acara bilang, "Satria, ke mana aja kamu selama belasan tahun ini?"

Gue dengan panik balas-balasan Line sama temen, nanyain rute tempatnya. Gue cek Waze, nggak ke-detect. Kali ini gue benar-benar tergantung instruksi teman. Tapi begitu lagi asik-asiknya nge-Line, tiba-tiba ada chat masuk.

"Assalamualaikum" 

Gue langsung ingat perkataan guru ngaji gue dulu, salam harus dibalas. Kalau enggak, dosa. Dan gue udah baca kalimat salamnya. Karena nggak mau pahala yang udah tipis ini makin nipis, gue pun membalas.

"Walaikumsalam"

Lega.

Tapi sesaat kemudian, notif Line masuk lagi. Gue yang menanti balasan temen, langsung buka tanpa ngeliat pengirimnya terlebih dahulu. Gue pikir itu temen gue. Tapi begitu gue buka, pesannya:

"Maaf kak ganggu. Followback Twitter, ya. Makasih sebelumnya."

Baju gue langsung robek-robek. Badan gue membesar. Kulit gue langsung berubah jadi warna hijau.

Kesel? Iyabet. Gue lagi buru-buru malah minta followback.

Mungkin kalau orang kayak gini hidup di jaman nabi, begitu nabi bilang, "Wahai pengikutku" dia akan balas dengan lantang, "HEEEH! WAHAI-WAHAI! GANTIAN! FOLLOWBACK!"

Buat kamu yang masih suka minta followback dengan ngemis-ngemis, caramu itu nggak asik lho. Bikin orang jadi mikir "Apa bet nih orang". 

Mau difollowback tanpa harus ngemis-ngemis? Kamu harus gini:


Nyamber 
Misalnya kamu pengin minta followback sama si A. Nah, kalau dia ngetwit, nyamber aja. Misal:

"@A: Film Maria Ozawa yang baru keren banget."

Kamu samber:

"@kamu: @A betul, gue paling suka di adegan waktu dia belajar tajwid."

Jangan kayak gini:

 Apalagi kayak gini:

Kalau udah nyamber masih nggak di-followback, berarti kamu nggak penting buat dia. Gitu lho.

Timeline-mu Menjanjikan
Minta followback itu masuk ke kategori pemaksaan. Apalagi kalau minta followback-nya di Instagram, bayangin aja, kita dipaksa buat ngeliatin foto-foto dia. Mending kalau enak dilihat, kalau di fotonya banyak foto telanjang dada dengan daki pusar di mana-mana, gimana? Mual, pak.

Makanya, sebelum minta followback, kamu harus sadar dulu apa yang menjanjikan dari timeline-mu. Apa yang kamu bisa perlihatkan dan kamu 'jual'. Misalnya, akun @adadiskon, dia difollow karena selalu ngasih info diskonan. Misalnya lagi, akun @satriaoo. Dia difollow karena selalu ngasih tips tentang kiat-kiat menjadi selingkuhan ratu Inggris.

Kalau timelinemu nggak menjanjikan, ya udah, itu penyebabnya kenapa nggak di-follow.

Jadi Teman atau Kerabat Kerjanya
Kalau udah jadi teman atau kerabat kerjanya, tentu konten timeline-mu nggak akan dinilai. Kamu mau nge-post apa aja, nggak masalah. Pasti di-followback.

Tapi kalau kamu udah ngerasa temenan tapi nggak difollback-follback, bisa jadi ada yang salah di timeline-mu. Mungkin nyampah. Atau bisa juga cuma kamu yang nganggep teman, dianya enggak.

Jadi Ganteng/Cantik
Nggak perlu dijelasin lagi lah ya kenapa.

Kalau kamu ngerasa nggak ganteng atau cantik, ayo jangan patah semangat, coba operasi plastik.

... wait! jangan plastik deh, global warming. Pake totebag! 



Sandra Ayahnya
Kamu menyelinap ke rumahnya, lalu culik ayahnya dan bawa ke tempat persembunyian.

Setelah itu, minta tebusan.

"MAU AYAHMU BEBAS?! FOLLOWBACK!!!!"

Itulah sedikit pencerahan buat adik-adik dan kakak-kakak sekalian. Semoga budaya followback-nya menghilang. Jangan sampai ada sinetron baru yang judulnya "Cantik-Cantik Minta Followback".


Assalamualaikum.

11 komentar:

  1. Hahahaaa, emang bikin kesel yak minta folback aja musti japri :D

    BalasHapus
  2. Gue udah mempraktekan semuanya, tp belum di follback lu sih bang. Tips lu gak terbukti nih wuu timpukin Satria

    BalasHapus
  3. ka... minta folbek-nya kaka, belom makan kakak...

    BalasHapus
  4. ternyata ngomongin chat line orang lain bukan chat line gue~ alhamdulilah *lega ceritanya* eheheh

    BalasHapus
  5. Sebelum postingan ini tercipta, cara pertama udah sering gue lakuin dan, dan, dan memang ampuhh :D

    BalasHapus
  6. Sat, gak usah follback gue yah. Gue udah biasa kok mencintai tanpa balasan. Apalagi mem-follow tanpa di follback. Biyasaaaaa banget.

    BalasHapus
  7. pernah dimintain follback sama akun-akun nggak jelas, tapi ternyata akun itu nggak nge-follow gue. aku kudu pie, bang?

    BalasHapus
  8. Udah praktekin sih, tapi kenapa Bang Sat enggak follback aku?

    ... baru inget aku enggak ngefollow Bang Sat.

    BalasHapus
  9. Maria Ozawa belajar tajwid... Super.

    BalasHapus

Komenin Ya!