Senin, 27 April 2015

Karya Perdana [Part 3]

Standard
Ok, guys! Setelah bagian satu dan dua, kali ini gue mau ngepost tulisan Karya Perdana bagian terakhir! Yep, tulisan penutup tentang karya gue ini. Lumayan komplit kan, dari sebelum proses penerbitan (Part 1), saat proses penerbitan (part 2), dan sekarang, setelah proses penerbitan! 

Mungkin dari tanggal 23 kemarin ada yang berubah dari timeline gue. Iya, gue jadi lebih sering promosi buat pre-order Love Rebound daripada ngetwit nggak jelas biasanya. Ehe. Maapin. 

Jadi, #LoveRebound udah buka PO dari tanggal 23 April kemarin sampai tanggal 30 April mendatang. Ada yang belum tau kalau ada PO? Atau ada yang udah ikut PO? Ngacung sini!


Buat kamu yang pengin ikutan PO, bisa tuh ikut PO di toko buku online yang ada di bagian bawah banner, atau kalau nggak keliatan, cek di favorite Twitter gue aja ya. Ehe.

Dan buat kamu yang udah ikutan PO, fyi, semua toko buku online yang ada di bawah banner, baru dapat buku-buku gue dari penerbit tanggal 24 kemarin. Dan hari ini, tanggal 27, semua buku bakalan dikirim ke rumah kamu! Ihiw!


Naaaah, buat yang pengin beli buku gue di toko buku, kemungkinan bukunya bakal dijual akhir dari minggu pertama di bulan Mei (sekitar tanggal 7, dan ini pun cuma tebakan gue). So, bersabar yah!

Tapi khusus toko buku yang akan gue kunjungi buat roadshow nanti (Jogja, Solo, Semarang), begitu gue di sana, bukunya udah dijual kok! Jadi, jangan khawatir yah! Soalnya dari kemarin banyak yang mention intinya gini: "Yah, bukunya dijual di toko buku masih lama? Nanti pas lo talkshow gue nggak ada buku lo dong?!". Gitu. 

Btw, siapa nih yang dateng pas roadshow nanti? Absen dong! 


Untuk sementara, kota-kota di atas ini aja yang gue dan Oka kunjungi. Mau kota atau sekolah kamu dikunjungi Bukune? Coba mention @bukune sebanyak-banyaknya yah! Hehe. :D

And then,... ehm. Apalagi yes. Ehm. Nah! Kalau kamu udah nerima bukunya, setelah baca, tolong kasih kritik dan sarannya ya. Bisa lewat Twitter, Line, atau kalau ada yang mau review di blog juga lebih bagus. Saran dan kritikmu itu gue butuhkan banget buat karya-karya gue selanjutnya. Tenang, yang kritikannya jelek nggak bakalan gue block atau gue santet sampe perutnya bisa ngeluarin kandang hamster. Semua kritikanmu, bakalan gue terima.

Karena gue percaya, semakin banyak yang ngeritik, ilmu gue bakalan nambah. Hehe.

So, jangan sungkan buat ngeritik! And.... happy reading! Semoga tulisan gue bisa memberikan inspirasi. :-) 

Kamis, 16 April 2015

Lakuin ini Biar Nggak Ketipu Terong-Terongan

Standard
Baru-baru ini gue dapat followers instagram baru, username-nya @giskaanindyaputri. Yang cowok, boleh cek langsung. Bae-bae, jauhin tangan dari sabun. Celana juga iket yang kenceng, pake tambang biar nggak melorot. Jangan sampai anda lemas detik ini juga!

Nih, gue langsung kasih liat fotonya buat yang koneksi hapenya lemot. *wudhu*


Ini masih belum ada apa-apanya, masih banyak foto yang lebih ekstrim.

Awalnya, cewek ini nge-follow instagram gue. Follower-nya 6000 biji, sampai di sini, gue masih santai-santai aja. Mungkin dia temennya temen gue, kebetulan temen gue ini eksis juga di media sosial. Dan dia pun di-followback sama temen gue itu. Akhirnya, gue ikutan followback.

Sesaat setelahnya, tiba-tiba dia nge-add Line, dan nge-chat gue langsung. Sampai di sini, gue udah mulai curiga. Gue tanya temen gue. Dia bilang, akunnya asli (karena temen gue ini juga nge-followback karena temen-temennya pada followback). Tapi gue nggak langsung percaya, gue investigasi segala macem, dan akhirnya... DUAR! Akunnya palsu! Pemilik aslinya orang Filipina!

Anehnya, modus dia ini halus banget. Di Path (menurut temen gue), tiap dia ngepost foto, selalu ada yang komenin dan keliatan 'real' banget. Setelah gue dan temen gue selidiki, ternyata itu semua fake sodara-sodaraaaa. Dia ngontrol semua akun itu.

Gue emang susah ketipu sama modus penipuan dengan tipe seperti ini, soalnya gue udah sering banget ngebongkar akun terong-terongan kayak gini. Tapi kalau orang lain? Orang yang jomblonya udah tahunan? Kemungkinan besar bisa ketipu yang aneh-aneh. Bisa jadi pemerasan segala macem. Orang secantik ini gitu lho yang nge-chat, siapa yang nggak gemeter. Apalagi kalau diliat dari Instagram-nya, meyakinkan banget. Tiap dia ngepost foto yang komen banyak.

Biar kamu nggak ketipu, baik cewek atau cowok, sebelum kamu nyepik atau meladeni sepikannya lebih baik cek n ricek terlebih dahulu. Daripada capek ya kan, nyepik kan juga butuh kalori.

Cara biar tau dia asli atau palsu? Lakuin ini!

Cek Timeline-nya
Coba kamu perhatiin timeline-nya. Ada banyak hal yang bisa dibedain dari cewek-biasa-beneran-cantik dengan cewek imitasi. Di jaman sekarang ini, cewek-biasa-beneran-cantik, jarang ngetwit. Sekalinya ngetwit, mungkin hasil link-an dari Path, Instagram, atau unfollowers. 

Kalau isi timeline-nya ngegalau mulu, sekalinya mention nyepik dan ngegodain orang (biasanya yang followers-nya banyak), itu udah indikasi kalau dia terong-terongan tuh, waspada!

Selain itu juga, coba kamu amati jumlah followers-nya. Yang namanya cewek cantik, followers-nya banyak. Kalau followers-nya dikit, apalagi di jaman sekarang ini di bawah 200, wah, terong-terongan tuh! Trust me! 

Ya meskipun nggak sepenuhnya bisa dibuktiin dari jumlah followers sih. Mungkin ada juga cewek cantik yang followers-nya dikit, di bawah 200. Mungkin.


Cek Mention-nya
Kalau ternyata si cewek cantik itu berfollowers banyak, jangan langsung kesenangan dulu, coba cek mention-nya. Cewek-biasa-beneran-cantik, ehm, mari kita singkat CBBC biar enak, pasti pernah mention-mentionan sama temennya. Kamu search aja akun Twitternya, ada yang mention, nggak? Mention-nya bukan akun bot yang lagi promote akun motivasi, tapi ngobrol. Kalau ada, kamu boleh tenang.

Kalau belum ada, siaga dua!

Cek Feedback Followers-nya
Coba beralih ke Instagram. Cek foto-fotonya. The real CBBC, mau ngepost kuku aja pasti dikomeninnya yang bagus-bagus. "Ih, kukunya cantik deh! Maukk!" padahal bentuknya segitiga.

Kalau foto kuku aja dikomenin, gimana selfie. Yang komen pasti banyak, kayak si @Giskaanindyaputri ini. 

Nah, kalau dia komennya banyak, jangan langsung menyimpulkan kalau dia real. Cek dulu, yang komen siapa. Lelaki haus belaian atau bukan? Yang harus kamu ingat, cewek cantik selalu punya temen-temen yang cantik. Dan temen-temen yang cantik ini, pasti bakalan komen dengan "Ih, cantik banget sih" atau sejenisnya. 

Nggak cuma "Ih, cantik banget sih" aja sih sebenarnya. Bisa juga komen-komen ngeselin kayak, "Cek ig kita sis, ada tank leopard baru lho" semacam gitu lah.

CBBC kenalanmu komennya bersih? Like-nya dikit? Siaga satu!

Cek Tag-an Fotonya
Kalau dulu di Facebook ada Photos of You, di Instagram juga ada. Letaknya di pojok kanan atas buat yang belum tahu.

Nah, kamu klik deh itu. Kalau memang ada tag-an foto dari temannya, berarti dia real!

CBBC kenalanmu nggak ada tag-annya? Waspada!

Resapi Kalimat Ini: "Cewek Cantik Ogah Memulai Duluan"
Yang harus kamu resapi dan tanamkan pada pikiranmu adalah: "Cewek cantik ogah memulai duluan". Lengkapnya, "Cewek cantik ogah memulai duluan apalagi di media sosial". Jangankan cewek cantik, cewek yang biasa aja suka ogah memulai duluan.

Tentu ada pengecualiannya. Cewek cantik mau memulai duluan, asalkan ke orang yang udah dia kenal dan pernah ketemu langsung.

CBBC kenalanmu nge-chat duluan padahal belum kenal dan belum pernah ketemu langsung? Mampuuuuus mampus!

Sadar Diri
Pergilah ke cermin terdekat, lalu tanyakan pada diri sendiri: "Apa mungkin, dengan kondisi wajah seperti ini, cewek cantik mau?".

Kalau kamu sadar wajahmu nggak bagus-bagus amat, dan tiba-tiba ada cewek cantik yang nge-chat, kamu boleh meladeninya, asalkan,... kamu Kiwil. 

Kadar ketampanan seseorang, selalu kalah sama kadar kilogram emas.

Udah banyak banget akun fake yang pernah gue temui. Udah banyak juga yang gue bongkar. Mereka, si CBBC, umumnya agresif. Belum kenal kok udah agresif. Tapi di sisi lain seru banget sih kalau ketemu sama modus-modus kayak gini. Kalau abis ngebongkar, semacam ada kepuasan hati. Jadi serasa kayak detektif.

Buat cewek-cewek yang lagi disepikin cowok ganteng yang belum dikenal juga bisa lho pake cara ini!

Dan buat cowok-cowok yang kenal sama cewek cantik di media sosial, jangan seneng dulu. Jangan sampai kamu ketipu sama terong-terongan yes! Jangan buru-buru nyepik! 

Senin, 13 April 2015

Cara Biar Di-Followback

Standard


Gue baru-baru ini mengalami kejadian ngeselin. 

Mau tahu?

Rahasia.

Oke bercanda.

Kemarin-kemarin gue datang ke acara temen di Kemang, nama tempatnya 365. Kebetulan gue sering main di daerah Kemang. Begitu dapat undangan buat datang ke sana, dengan mantap gue ngeiyain, tanpa memastikan rute tempatnya. Gue mikir, gue kan sering lewat tempat itu, ngapain juga ngecek di Waze lagi. Tapi begitu nyampe sana, deg! Gue salah tempat. Gue malah ke 678, bukan ke 365. (Lagian, siapa suruh nama tempatnya sama-sama pake angka. Gue pikir yang gue maksud bener.)

Gue melirik jam, acaranya udah mulai. Niat awalnya gue emang kepengin dateng agak ngaret sedikit, satu jam. Dari rumah gue mau mampir dulu ke suatu tempat, lalu makan. Nyasar nggak termasuk di rencana ngaret ini. Kalau nyasar gue bisa lebih lama. Kan nggak lucu gara-gara nyasar, begitu sampai di sana yang punya acara bilang, "Satria, ke mana aja kamu selama belasan tahun ini?"

Gue dengan panik balas-balasan Line sama temen, nanyain rute tempatnya. Gue cek Waze, nggak ke-detect. Kali ini gue benar-benar tergantung instruksi teman. Tapi begitu lagi asik-asiknya nge-Line, tiba-tiba ada chat masuk.

"Assalamualaikum" 

Gue langsung ingat perkataan guru ngaji gue dulu, salam harus dibalas. Kalau enggak, dosa. Dan gue udah baca kalimat salamnya. Karena nggak mau pahala yang udah tipis ini makin nipis, gue pun membalas.

"Walaikumsalam"

Lega.

Tapi sesaat kemudian, notif Line masuk lagi. Gue yang menanti balasan temen, langsung buka tanpa ngeliat pengirimnya terlebih dahulu. Gue pikir itu temen gue. Tapi begitu gue buka, pesannya:

"Maaf kak ganggu. Followback Twitter, ya. Makasih sebelumnya."

Baju gue langsung robek-robek. Badan gue membesar. Kulit gue langsung berubah jadi warna hijau.

Kesel? Iyabet. Gue lagi buru-buru malah minta followback.

Mungkin kalau orang kayak gini hidup di jaman nabi, begitu nabi bilang, "Wahai pengikutku" dia akan balas dengan lantang, "HEEEH! WAHAI-WAHAI! GANTIAN! FOLLOWBACK!"

Buat kamu yang masih suka minta followback dengan ngemis-ngemis, caramu itu nggak asik lho. Bikin orang jadi mikir "Apa bet nih orang". 

Mau difollowback tanpa harus ngemis-ngemis? Kamu harus gini:


Nyamber 
Misalnya kamu pengin minta followback sama si A. Nah, kalau dia ngetwit, nyamber aja. Misal:

"@A: Film Maria Ozawa yang baru keren banget."

Kamu samber:

"@kamu: @A betul, gue paling suka di adegan waktu dia belajar tajwid."

Jangan kayak gini:

 Apalagi kayak gini:

Kalau udah nyamber masih nggak di-followback, berarti kamu nggak penting buat dia. Gitu lho.

Timeline-mu Menjanjikan
Minta followback itu masuk ke kategori pemaksaan. Apalagi kalau minta followback-nya di Instagram, bayangin aja, kita dipaksa buat ngeliatin foto-foto dia. Mending kalau enak dilihat, kalau di fotonya banyak foto telanjang dada dengan daki pusar di mana-mana, gimana? Mual, pak.

Makanya, sebelum minta followback, kamu harus sadar dulu apa yang menjanjikan dari timeline-mu. Apa yang kamu bisa perlihatkan dan kamu 'jual'. Misalnya, akun @adadiskon, dia difollow karena selalu ngasih info diskonan. Misalnya lagi, akun @satriaoo. Dia difollow karena selalu ngasih tips tentang kiat-kiat menjadi selingkuhan ratu Inggris.

Kalau timelinemu nggak menjanjikan, ya udah, itu penyebabnya kenapa nggak di-follow.

Jadi Teman atau Kerabat Kerjanya
Kalau udah jadi teman atau kerabat kerjanya, tentu konten timeline-mu nggak akan dinilai. Kamu mau nge-post apa aja, nggak masalah. Pasti di-followback.

Tapi kalau kamu udah ngerasa temenan tapi nggak difollback-follback, bisa jadi ada yang salah di timeline-mu. Mungkin nyampah. Atau bisa juga cuma kamu yang nganggep teman, dianya enggak.

Jadi Ganteng/Cantik
Nggak perlu dijelasin lagi lah ya kenapa.

Kalau kamu ngerasa nggak ganteng atau cantik, ayo jangan patah semangat, coba operasi plastik.

... wait! jangan plastik deh, global warming. Pake totebag! 



Sandra Ayahnya
Kamu menyelinap ke rumahnya, lalu culik ayahnya dan bawa ke tempat persembunyian.

Setelah itu, minta tebusan.

"MAU AYAHMU BEBAS?! FOLLOWBACK!!!!"

Itulah sedikit pencerahan buat adik-adik dan kakak-kakak sekalian. Semoga budaya followback-nya menghilang. Jangan sampai ada sinetron baru yang judulnya "Cantik-Cantik Minta Followback".


Assalamualaikum.

Minggu, 12 April 2015

Karya Perdana! [Part 2]

Standard
Beberapa waktu lalu gue posting di blog mengenai pengumuman buku gue yang akan terbit. Nah! Sekarang, gue bakalan ngumumin kelanjutan tentang buku gue ini. 

Ehm, mulai dari mana ya?

Oke, dari cover buku.

Kemarin-kemarin gue sempat post di Twitter buat voting cover mana yang enak buat dijadiin buku gue kelak. Ada tiga cover yang jadi opsinya:


Dari ketiga ini, pemilihan cover masih alot. Mayoritas milih nomor satu dan tiga, akhirnya setelah dihitung (padahal enggak), satu nomor dieliminasi, yang nomor dua. Soalnya sedikit banget yang milih.


Dari post-an itu, gue juga minta saran ke pembaca tentang cover ini enaknya gimana biar bagus. Apa yang harus dikombinasikan. Font judul bukunya kah, font nama penulisnya kah, atau muka penulisnya kah yang diganti. Dan ternyata, banyak yang ngasih saran kalau coba cover nomor tiga, font judul buku dan nama penulisnya diganti kayak cover yang nomor satu. Syukurlah, untung nggak ada yang minta muka penulisnya yang diganti.

Akhirnya setelah diedit-edit oleh desainer cover Bukune @ayuwidjaja, jadinya seperti ini:
Tinggal dua!

Lalu gue voting lagi di Twitter dan IG, dan yak! Yang menang sebelah kanan! 

Fyi: gue satu-satunya lho cover buku dengan foto yang merem-cool-unyu-andrewgarfieldbanget gitu. Anti-mainstream, kan? Makanya, nanti kayaknya bakal ada kontes ngirim foto dengan hestek #MeremKece buat dapetin buku gue. Pasti seru. Ikut ya!

Lanjut ke pengumuman selanjutnya!

Konon katanya, buku gue hari ini udah terbit lho! Tapi, belum tau deh kapan beredar di toko bangunannya. Mungkin dua minggu lagi.

Lanjut lagi!

Konon katanya, buku gue harganya 45 ribuan lho! Ada sih yang harganya 20 ribu. Tapi gitu, halamannya ngacak. Abis halaman 1, langsung 30. Dirandom gitu.

Lanjut lagi!

Nah, ini dia nih yang paling akhir. Mau diadain PO nggak ya? Kata pihak penerbitnya, kalau mau adain PO, tanya dulu ada yang mau atau enggak. Kamu mau? Kalau iya, tulis di kolom comment ya. Soalnya bukannya apa, kalau gue dengan pedenya langsung nge-iya-in buat ngadain PO tapi ternyata nggak ada yang beli, kicep juga. Masa semuanya gue yang beli.

Btw, dengan kamu ikutan PO, keuntungannya lumayan: dapet lebih cepat sebelum bukunya beredar di toko ikan hias, dapet tandatangan (hehehehe), dapet diskon!!! DISKOOONN!!... dan PO ini terbatas, gaan!


Kalau mau, tulis di kolom komen ya! Thanks!


-Andrew Garfield-



Sabtu, 04 April 2015

Cinta Monyet!

Standard
"Kecil-kecil kok buta"

Nggak ada yang salah dalam mencintai seseorang. Rasa cinta selalu timbul dengan sendirinya, ada juga yang bilang rasa cinta muncul karena terbiasa.

Gue jadi ingat dulu sewaktu kecil, sewaktu masih SD, gue punya satu wanita yang gue cinta. Yap, mungkin terlalu dini kalau bilang namanya "cinta". Setiap hari gue merasakan hal yang mungkin nggak lazim oleh anak-anak seumuran delapan tahun rasakan; dada berdebar-debar, selalu menanti pagi hari, dan gue benci hari libur. Benci hari libur? Tentu, ini hal yang paling aneh. Anak kecil selalu haus akan bermain, tapi untuk gue saat itu, tidak. Gue rela kalau harus masuk sekolah seminggu full sekalipun. Dan belakangan gue baru sadar; kalau saat itu gue lagi jatuh cinta.

Setiap hari gue memandangi wanita itu, dan berbuat apapun hanya untuk satu tujuan; bisa berinteraksi dengan dia. Gue masih ingat betul ada satu hal kejadian terbodoh yang pernah gue lakukan ke dia. Kami pernah main polisi-polisian bersama. Saat itu, peran gue jadi polisi. Dan dia, jadi maling. Tentu dalam permainan ini banyak teman yang perannya jadi "maling", tapi sedari awal, yang gue kejar adalah dia, wanita itu. Gue mengejarnya tentu tidak seperti polisi biasa, gue menikmati adegan kami kejar-kejaran. Cara berlarinya, kecepatannya, sampai teriakannya pun gue ingat, sampai sekarang. Hingga akhirnya gue mencoba menarik lengannya dari belakang. Mungkin tarikan gue terlalu keras sampai-sampai dia terjatuh, berdarah,... dan benci sama gue.

Semenjak hari itu dia nggak mau ngomong sama gue lagi. Setiap kita bertemu, dia selalu memalingkan muka. Gue ngerasa bersalah. Rasa ingin sekolah setiap hari, berubah menjadi rasa ingin libur setiap hari. 

Saat itu, pada umur delapan tahun, gue mencintai wanita itu tentu tanpa alasan. Dia cantik? Enggak. Dia kaya? Juga enggak. Masih terlalu dini buat gue untuk tahu masalah cantik dan kaya. Yang gue tahu saat itu adalah; gue mau terus bersama dengan dia. Sesederhana itu.

Semakin ke sini, gue semakin dewasa. Gue juga tahu yang mana cantik dan yang mana kaya. Gue juga punya tipe pasangan idaman sendiri, yang akhirnya memperibet, dan bikin gue berpikiran; gue harus balik kayak dulu lagi, yang mencintai seseorang tanpa banyak mikir. Hanya sesederhana: gue mau terus bersama dia.

Raditya Dika pun lewat Cinta Brontosaurus mengatakan: "Ketika kita mencintai seseorang, kita harus kayak anak kecil, apa adanya. Nggak usah banyak mikir alasan. Hanya sesimple: aku sayang dia. Cukup."

Tentu gue setuju, sangat setuju. Sampai akhirnya gue tersadar, pada umur ini, pada detik ini, pada tulisan ini, kalau:

Untuk MENCINTAI seseorang memang harus seperti anak kecil, tapi untuk MENDAPATKAN CINTA seseorang, kita harus tau kita itu siapa.


Have a nice day, everyone.