Minggu, 04 Januari 2015

Alasan Kenapa Orang Ngetwit Mulu

Standard
Ada beberapa orang yang tiap gue buka Twitter, dia lagi dia lagi yang nongol. Mungkin yang ngalamin ini banyak. Dan kebanyakan orang, berpendapat solusinya adalah unfollow. Mungkin unfollow emang cara paling ampuh buat 'ngusir' orang yang nggak sesuai dengan kemauan kita. Tapi di sisi lain, sebenarnya kita butuh (mari kita namakan orang ini dengan:) 'orang aneh' di lingkungan kita. Buat apa? Buat supaya kita bisa ngomong: "Amit-amit! Jangan sampe gue kayak dia!", yang secara nggak langsung memberi sugesti ke otak, lalu menghindari hal yang dilakuinnya.

Keberadaan orang aneh sebenarnya sama seperti musuh. Mereka jangan dihindari, diliatin aja, tapi juga jangan dideketin. Karena apa? karena cuma musuh yang hobinya memperhatikan kekurangan kita. Itulah kenapa gue suka mikir mending punya musuh, daripada punya temen yang kalau kita salah malah diam aja. Dengan musuh ngata-ngatain kejelekan kita, kita jadi tau letak kejelekan kita di mana.

Sering banget gue ngeliat ungkapan seperti ini: "Jangan nilai orang dari timeline-nya!", gue nggak setuju dengan kalimat ini. Walau bagaimanapun, lo ngetwit dari jempol, dan yang ngegerakin jempol itu otak. Kalau emang twit lo ngeres, berarti otak lo ngeres. Kalau emang twit lo bijak, berarti otak lo emang berpikir bijak. KECUALI, twitnya hasil copas. Karena sesungguhnya yang boleh ngomong "Jangan nilai orang dari timeline-nya!", cuma admin detikcom. Karena emang nggak ada yang bisa dinilai juga dari timeline-nya.

So, your tweet say your personality, Guys!

Andai ku Guys Tambunaaaaan~~ Yang bisa pergi ke Bali~~


Setelah gue pahami lebih jauh, ada beberapa alasan kenapa orang kerjaannya ngetwit mulu:

1. Following sedikit
Nggak sepenuhnya kesalahan berasal dari dia. Bisa aja, penyebabnya gara-gara jumlah orang yang kamu follow emang sedikit. Mungkin di bawah lima puluh. Atau mungkin juga gara-gara abis stalking, lupa nutup. Ternyata emang timeline-nya dia.

2. Lagi kerja
Mungkin yang kamu follow adalah akun-akun yang fungsinya emang buat ngetwit terus. Misal, detikcom, adadiskon. Atau mungkin juga, dia ngetwit mulu gara-gara tuntutan pekerjaan. Contohnya: buzzer brand yang lagi kejar target. 

Kalau menurut gue, kalau emang tujuannya gara-gara pekerjaan, itu sah-sah aja. Namanya juga lagi nyari rejeki.

3. Lagi caper
Mungkin kita semua pernah ngerasain gimana rasanya orang yang kita suka, ada di hadapan kita. Iya, rasa-rasanya pengin banget nunjukkin kelebihan kita. Biar dia kagum. Dan cara nunjukkinnya itu yang beda-beda.

Nah! Kalau di timelinemu ada orang yang kerjaannya ngetwit terus, dan tweet-nya membahas tentang tata cara badan meteorologi dan geofisika memanggil awan kinton, bisa jadi dia lagi caper. Mungkin dia berpikiran kalau ngetwit adalah cara efektif buat menarik perhatian si gebetan. Apalagi bahan tweet-nya edukatif gitu ya kan.

Gapapa, kalau ngeliat, doain aja biar cepet dapet.

4. Lagi bayar nazar
Jangan salah, nazar orang nggak ada yang tau. Mungkin aja dia abis mendapatkan sesuatu. Dan nazarnya, dia bayar pake jumlah ngetwit. Makanya menuh-menuhin timeline..

5. Dia akun bot

Bakaaaaaar!

6. Kesepian
Banyak banget orang kayak gini. Tiap saat, dia ngetwit tentang segala hal yang dilakuin. Mulai dari hal yang nggak penting, sampai ke hal yang nggak penting banget. Mulai dari ngomongin orang, nyindir, ngeluhin kehidupan, curhat masalah pribadi, sampai ke ngoceh-ngoceh nggak keruan (yang ini biasanya aktivitas pribadi yang nggak penting). 

"Duh, mules" *sent 3 minute ago*
"Lagi buka celana nih." *sent 2 minute ago*
"Doain!" *sent 1 minute ago*
"Hape baru bener yeaay! Dasar closet sialan!" *1 month later*

Dan ekspresi kita begitu ngeliat tweet-nya:




Ketika kamu ada masalah, yang bakalan dilakuin pasti nyari orang terdekat (sahabat/orangtua) buat curhat. Nggak mungkin ke orang yang nggak dekat atau bahkan ke orang yang nggak dikenal. Dengan kamu 'bawel' di media sosial, itu kalau digambarkan ke kehidupan nyata sama aja ketika kamu punya masalah, kamu lari ke luar rumah, lalu nyetopin abang-abang penjual sayur yang lewat, "Tau nggak-tau nggak-tau nggak, gue mau ganti zodiak!"

Gue percaya dengan satu hal, semakin kamu 'bawel' di dunia maya, itu semakin menunjukkan kalau kamu kesepian di dunia nyata. Gue tau, tujuan mereka bawel di dunia maya itu satu; biar ditanggepin. Iya, ditanggepin, meski oleh orang yang nggak dekat dan nggak kenal. Dan yang menjadi penyebab utamanya adalah: karena nggak ada lagi orang yang bisa diajak berbagi. Dan followers Twitter-nya, adalah harapan satu-satunya.

Ollrait, Guys?

Andai ku Guys Tambunaaaaan~~ Yang bisa pergi ke Bali~~

Di timeline-mu, ada yang kayak gini juga? Ada komentar?