Senin, 03 November 2014

Oh, Begini Rasanya Jadi Mahasiswa Tingkat Akhir

Standard
"Aku mau nikah aja!" ucap Euis seraya mengalungkan cerurit ke leher orangtuanya. Perasaan Euis sama kayak kebanyakan cewek di luar sana. Awal masuk kuliah, mukanya keliatan bahagia. Nggak ketinggalan mereka update di semua media sosial, yang menunjukkan dia senang dengan statusnya sebagai mahasiswa. Tapi pas semester 5, dengan entengnya mereka bilang kepengin nikah. Emangnya nikah cuma modal salaman sama penghulu aja.



Belakangan ini gue ngerasain gimana rasanya jadi cewek. Kalau cewek udah ngeluh mau nikah pas di Semester 5, kalau gue sekarang, pas semester 7. Di sinilah letak perbedaannya. Kalau cewek ngomong "Aku mau nikah aja!", dia bisa bahagia dengan ucapannya, asalkan dia nikah dengan pria-kaya-penyakitan atau dengan pengusaha tua yang sebentar lagi akan tutup usia. Tapi kalau gue yang bilang "Aku mau nikah aja!", nanti anak-istri gue mau dikasih makan apa. Nggak mungkin kan tiap hari gue kasih serpihan besi-besi tua.

"Nak, tebak mamah hari ini masak apaaaa? Yak! Pager baladoooooooooo"

Gue juga pengen, ketika udah nggak kuat sama kuliah, tiba-tiba bertemu dengan janda-tua-kaya kalah taruhan, yang bersedia menikahi mahasiswa paruh-baya tampan adanya (((tampan adanya))). Lalu ketika malam pertama, gue penggal kepalanya.

Horeee, gue kaya raya...

Semester 7 benar-benar mengetes kejiwaan kita. Nggak, nggak kita, mungkin gue doang. Kalau semester-semester sebelumnya bisa leha-leha (eh apa cuma gue doang yang leha-leha?!), sekarang udah enggak. Urusannya udah banyak. Mulai dari tugas bikin laporan yang kayak skripsi, presentasi, kerja praktek, kerja beneran, dan seabreg kerjaan yang lainnya. Belum lagi ngeliat temen yang udah pada ngambil skripsi, rasa-rasanya kayak cuma kita yang ganteng, yang lainnya jelek. Nggak nyambung emang, bodo.


Karena jadwal emang lagi hectic banget, makanya banyak kerjaan sampingan gue jadi terlantar. Kayak buku, nge-blog, bahkan ngetwit (ini juga termasuk kerjaan). Buku yang dijadwalin September terbit aja, sampai sekarang belum terbit, dan masih berbentuk draft 1. Yang artinya, perlu berkali-kali revisi lagi untuk bisa terbit. Pffftttt... semoga gue sanggup ngelarin dan bukunya jadi terbit deh. 

Aminin dong aminin..

14 komentar:

  1. Kowawa bang! Kalo udah wisuda kita main basket bareng! *lho

    Semoga semuanya lancar jadi bukunya bisa cepet selesai dan terbit, gak sabar! :D

    BalasHapus
  2. Semangat menjalani masa-masa mahasiswa tingkat akhir ya bro! :)

    Sukses selalu dan semoga draftnya cepet kelar..

    BalasHapus
  3. lo beneran mau bikin buku bang? OMEYGET!! semoga lo cepet sadar yang bang buat ngelarin skripsi, cepet juga ngelarin buku lu. trus jangan lupa bagi-bagiin buku gratisnya. makasih bang...

    BalasHapus
  4. Ayo semangat, saat. Bengtar lagi wisuda. Abis wisuda terbitlah buku lo. Amin. :))

    BalasHapus
  5. Ayoooo bentar lagi sarjana dan bisa memulai hidup baru - (baca: MENIKAH)..... Oh ya, dah punya pendamping buat acara wisuda gak neh????

    kunci mengerjaakan skripsi adalah kesabaran tingkat malaikat loh. Mesti rajin curhat sama dosen dan pasti dibantuin kok... Selamat Berjuang Kak Satria

    BalasHapus
  6. AAMIIN BAAANGGGGG AAMIIN
    GUE TUNGGU BUKUNYA, GUE TUNGGU KARTU UNDANGAN NIKAHAN NYAAAAA ........
    (yasinan)

    BalasHapus
  7. alur cerita nya kaya curahan hati gue banget bangggg, hahaha , aminnnnnn ditunggu buku nya bang . percumah bang promo di blog ganteng kalau masih jomblo :p *piss haha

    BalasHapus
  8. Eh sat gue baru semester 3 tapi kok udah pengen nikah aja yaa :-D

    gue tunggu buku lo terbit saaat

    BalasHapus

Komenin Ya!