Jumat, 11 April 2014

Tragedi Ujian Nasional

Standard
Sebentar lagi ujian nasional. Kalau mendengar kata ujian nasional, gue jadi bernostalgia ke zaman di mana ketika gue ngalamin hal ini. Mulai dari berangkat pagi-pulang sore buat belajar, sampai rumah belajar lagi sampai tengah malam, kalau mau ke mana-mana selalu megang buku, kalau mau ke luar rumah selalu takut karna udah mau UN. Tapi untungnya, semua hal yang barusan gue sebutin bukan gue yang ngelakuin, tapi temen-temen gue. Gue mana pernah ngelakuin hal kayak gitu. Menurut gue, belajar dengan pola seperti itu nggak baik buat otak manusia, bikin lelah. 

Gue sendiri punya pola belajar yang cukup santai setiap mau ujian. Asumsikan dari 24 jam gue tidur 7 jam, masih sisa 17 jam. Buat mandi, makan, ngusirin semut, totalnya lima jam, masih sisa duabelas jam. Naaah, gue belajar cukup empat jam aja, delapan jamnya lagi main PS. Itu juga dalam empat jam gue belajar, gue suka ketiduran dua jam, ditambah satu jamnya lagi gue suka bantuin nyokap ngangkatin jemuran. Kadang, jemuran tetangga juga suka gue angkat-angkatin. Jadinya, cuma satu jam. Tapi itu cukup kok. Asalkan bener-bener fokus dan masuk ke otak aja.

Tentunya, itu semua hanya gambaran kalau belajar secara over itu nggak baik. Otak manusia kalau terus-terusan dipaksa, otomatis akan jenuh. Dan kalau udah jenuh, apa yang dipelajari nggak akan ada yang masuk. Nge-blank. Maka dari itu, biar nggak jenuh, otak kita butuh yang namanya refreshing. Bentuk refreshing gue sih simple, kalau gak main basket, ya main PS. Bahkan, ngeliat tukang angkot kena tilang aja bagi gue udah refreshing. So, luangkanlah waktu untuk refreshing sesaat. Refreshing bukan berarti harus jalan-jalan, ngabisin duit, bikin kerusuhan, jadi dalang orasi, bukan. Tertawa semenit-duamenit juga salah satu bentuk refreshing kok.


Menjelang UN, biasanya selalu ada fenomena unik yang kerap bermunculan. Mulai dari bio Twitter yang isinya "LULUS UN 2014!", sampai ke status social media yang isinya "Allahuma yassir wala tu'assir". Gue sendiri punya pengalaman yang cukup pahit ketika gue menjalankan ujian nasional. Semua itu bermula ketika gue minta contekan dari sekolah lain. Kampret! Sial banget. Awalnya, gue nggak mau minta jawaban tersebut, tapi, gara-gara temen gue pada bilang, "Mau gak lu, Sat? Lumayan tau, buat nyocokin jawaban," yaudah, gue jadi kepengin juga. Ya kalau dipikir-pikir emang lumayan sih, buat jaga-jaga kalau seandainya nggak bisa. Lagipula, contekannya dari SMA yang terpercaya gitu deh. Makanya gue manggut-manggut aja.

Hari itu, tepatnya hari Selasa, pukul empat pagi, gue udah siap-siap buat berangkat ke sekolah. Tepat pukul lima, tiba-tiba hp gue berdering. Pas diliat, isinya pesan singkat yang isinya jawaban UN dari sekolah yang gue minta tersebut. Setelah mengetahui hal itu, dengan pedenya gue langsung nyalin semua jawaban tersebut, ke kertas kecil. Karena sebelumnya beredar kabar kalau sebelum masuk akan ada pemeriksaan, gue pun berinisiatif masukin kertas yang tadi ke sela-sela ikat pinggang. Kan nggak mungkin dia buka-buka ikat pinggang gue, menang banyak dia. 

Sesampainya di kelas, gue lega. Ternyata nggak ada pemeriksaan. Dan gue inget banget kalau hari itu pelajarannya Biologi. Pelajaran yang paling males buat gue pelajarin. Apalagi bab makhluk hidup yang disuruh ngapalin jenis ordo-nya lah, famili-nya lah, keponakannya lah, tetangganya lah, kalau bab Reproduksi sih nggak masalah. Udah hatam. Lagipula, buat apa coba harus dihapalin, emangnya kalau gue mau beli beras, gue harus bilang, "Beliiiiik.. Ibukkk.. Saya mau beli Oryza Sativa dong! Yang ordo-nya Poales, Famili-nya Poaceae, dan divisi-nya Magnoliophyta ya!" gue jamin kalau gue ngomong kayak gitu, besoknya yang jaga warung bakalan resign dari penjaga warung. Pada nyerah.

Seperti biasa, awal-awal ngerjain soal emang selalu lancar tanpa halangan, tingkat kesulitannya masih mudah. Akan tetapi, sesampainya nomor pertengahan, 18 ke atas, gue mulai bingung ngerjainnya kayak gimana. Gue nyoba ngeliatin sekeliling gue. Gue berharap ada yang nengok ke arah gue. Tapi ternyata nggak ada satu pun yang nengok. Mungkin mereka mual. Semua keliatan asik menatap soal. Entah asik, atau nggak bisa, gue nggak tau persis. Yang jelas, saat itu gue udah nyerah buat ngerjain soal. Gue udah nggak bisa lagi. Gue cuma bisa ngerjain 16 soal dari 40 soal. Dari situ gue baru inget kalau gue punya jawaban. Ah iya, gue kan ada jawaban! Gue pun buka pelan-pelan ikat pinggang gue. Gue ambil kertasnya, lalu, gue selipin ke sapu tangan gue. Pertama-tama gue cocokin jawaban yang udah gue jawab, ternyata sesuai, gue pun makin pede buat ngejawab nomor-nomor selanjutnya. Satu nomor, dua nomor, hingga lima nomor gue kerjain. "Wah, bisa keluar kelas cepet nih" pikir gue saat itu. Tiba-tiba, nggak ada angin nggak ada ujan, gue bersin, 'HATCHIIIIIIIIM!"

Contekan gue jatoh ke lantai.

Temen gue ngeliat, dia panik, gue lebih panik, semuanya panik. Dengan cepat gue ngambil contekan tadi. Awalnya, gue cukup tenang karna pengawasnya nggak engeh kalau contekan gue jatoh ke lantai. Tapi memang, sehabis bersin, suasana kelas jadi mendadak hening, IYALAH NAMANYA JUGA LAGI UN, eh maksudnya, heningnya beda, pandangan semua orang tertuju ke arah gue. Setelah itu gue langsung pura-pura ngambil penghapus. Belakangan baru sadar kalau gue nggak punya penghapus. Untungnya, pengawasnya nggak ngeliat apa yang gue ambil. Yaudah, abis itu gue masukin lagi kertasnya ke sapu tangan.

Here's the problem started.

Beberapa menit kemudian, tiba-tiba pengawas yang berprawakan tua, berhijab, dan bermuka Brimob jalan ke belakang kelas. Ke belakang barisan gue tepatnya. Berjalan cukup cepat, kedua tangan berpegangan di belakang pinggang, pandangan ke lantai, itu semua dia lakuin sehabis tragedi bersin tersebut. Di situ, gue masih belum curiga sama gerak-geriknya. Gue tetap menatap soal dengan posisi sapu tangan terlipat segiempat di sebelah kanan lembar jawaban gue. Lalu, tiba-tiba......... *drum roll* secara mengagetkan dia mengambil sapu tangan gue! Mengguncangkan sapu tangan gue! Dan menjatuhkan jawaban gue! 

"INI APA?! JAWAB!" bentak dia sambil megang kertas.

Sekelas langsung diem, gue diem, Limbad diem.

"INI APA???!" bentak dia lagi.

Gue cuma bisa diem, keringet dingin... but stil cool.

"SAYA CATAT KAMU!" bentak dia lagi sambil berjalan ke depan kelas.

Setelah dia ngomong gitu, gue makin panik. Dan lagi-lagi gue hanya bisa diam elegant. Untungnya, lembar jawaban gue nggak dirobek atau diapa-apain. Cuma contekannya aja yang diambil, sebagai barang bukti katanya. Ya Tuhaaaan, kunfayakun, apapun yang terjadi, terjadilah. Saya pasrah. Saya pasrah kalau nggak lulus gara-gara si Setan Maghrib ini. Pikir gue setelah kejadian itu.

20 menit kemudian, bel berbunyi. Gue yang hanya mengerjakan 24 nomor (yang pasti benar) hanya bisa pasrah. Sisanya, 16 nomor lagi, gue isi secara asal gara-gara udah nggak fokus lagi.

"Bu, jangan dicatet dong. Ehehe," gue nyamperin si ibu ke depan kelas, nyengir. Nyengir stress tepatnya.

"DAPET DARI MANA KAMU?!" bentak dia lagi. 

Karena sebelum ujian gue sempet ngeliat papan daftar pengawas, alhasil, gue jadi tau si ibu ini asalnya dari mana.

"Dari... dari SMA [SMA asal si ibu], bu. Ehehe,"
Mendengar jawaban gue, dia diem, gue lebih diem, Limbad juga tetep diem. Dia pun diam tanpa kata, lalu meninggalkan kelas. Astagaaa, untung gue tau dia pengawas dari SMA mana! gumam gue setelah dia pergi.

Setelah itu, gue langsung dipanggil sama guru-guru sekolah. Dan yang bikin gue tenang, guru-guru gue langsung ngumpul, lalu bilang, "Udaah, tenang ajaaa, nggak usah dipikirin, nggak akan dilaporin kok,"

Gue lega..

Semenjak kejadian itu gue jadi trauma kalau mau nyontek. Kadang, kalau mau nyontek, gue harus geladiresik dulu dari sehari sebelum ulangannya. Kadang, juga minta izin dulu sama pengawasnya.

Tapi, dari postingan ini gue punya sedikit pesan; setiap ujian jangan dibiasain nyontek. Nilai nggak akan ada artinya kalau kita sendiri nggak ada ilmunya. Dan di masa depan, yang berbicara adalah kemampuan, bukan nilai. Kalau udah dibiasain nyontek, sampai kapanpun kebiasaannya nggak akan hilang. Lagipula pas di alam kubur nanti, pas Malaikat nanya, "Siapa Tuhanmu?! Apa Agamamu?!" nggak akan ada lagi waktu untuk kita buat nanya-nanya ke kuburan sebelah. Apalagi Googling.

Buat yang mau UN, good luck!

Note: Jangan nyontek..... kecuali sama yang pinter. Btw, buat yang belum baca postingan tips ujian ala gue, bisa dibaca di sini. ^^

23 komentar:

  1. "sekelas langsung diem, gue diem, Limbad diem" ini lucu sekaliiiiiiiiiii HAHAHA

    BalasHapus
  2. hahaha..
    untung dari TK gue enggak pernah ketahuan nyontek

    BalasHapus
  3. Komentar gue cuma satu: judulnya terlalu biasa, cuy.

    Overall, lucu. Aku sih yes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga, gue selalu lupa mikirin judul.

      *mikir judulnya apa*

      Hapus
  4. kenapa harus ada limbad? emang dia temen sekolah lu juga, sat?

    BalasHapus
  5. HAHAHAHA KAMPREEEET NGAKAK POLL BANG :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu (BANGET) postingan berikutnya secepatnya ya bang!!! SE CE PAT NYAAA

      Hapus
  6. Oke sat! gokil juga pengalaman lo, senin udah unas nih, itung2 buat refreshing-lah baca ini. Thanks! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yey! Thank you sat! Akhirnya gue LULUS, tapi saat ngerjain ujian untungnya nggak sama kayak cerita lo, dalam satu ruangan aja pengawasnya ada tiga, dua di depan, satu nangkring di pojok atas noh cctv. It's oke, aku rapopo :D

      Hapus
  7. koment gue bang:D
    -judulnya biasa sih tapi isi nya keren bang(y)
    -jam 4 udh mau berangkat ke sekolah? niat ama lu bang:D
    -"...nggak ada satu pun yang nengok. Mungkin mereka mual." ini pada mual kenapa bang? gara2 lu?:D

    udah lah itu aja mksh bang:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jam 4, rumah gue jauh soalnya. :))

      Iya mual ngeliat gue.... -_-

      Hapus
  8. Gue juga kalo belajar paling cuman sejam -__-
    hahaha. Gue bleum pernah kegep separah itu sih. Biasanya contekannya dibawa doang, lalu disesali pas keluar, 'Monyet. Kenapa gue gak pake aja tadi.'

    BalasHapus
  9. Hahanjir kok ngakak bang :)))
    Bang-ciaaaat.

    BalasHapus
  10. miape bang sama bgt bang taro di ikat pinggang!!! kita jodoh! fyi ajahhhh

    BalasHapus

Komenin Ya!