Rabu, 05 Februari 2014

Pandangan Orang Tua Terhadap Jurusan Kuliah

Standard
Pandangan orang tua emang beda-beda, dan biasanya, cenderung aneh. Seperti misalnya waktu kemarin gue lagi duduk di depan pintu, dan waktu itu ada tukang urut yang lagi ke rumah gue, lalu dia bilang, "Kang, jangan duduk di depan pintu atuh, nanti seret jodoh." gue langsung bingung, sejak kapan coba jodoh yang tadinya ada di tangan Tuhan, jadi pindah ke tangan tukang kusen. Mau gue duduk di depan pintu atau di daun pintu, kalo dari sananya nggak laku ya nggak laku aja. Coba kalo yang duduk di depan pintu Adam Levine? Yakin nggak akan laku? Lah gue, duduk hampir nggak pernah di depan pintu, selalu di kursi, tapi tetep aja belum laku-laku.

Selanjutnya, gue pernah ngeliat tetangga gue lagi ngomelin anaknya (cewek) yang lagi nyapu, tapi sambil males-malesan. Tetangga gue ngomelin anaknya, "Dek, kalau nyapu tuh yang bersih, kalau nggak, nanti suaminya brewokan loh." gue langsung reflek ngeliatin si ibu-ibu dengan tatapan tajam, bagaikan Gatot Kaca yang lagi ikutan kejuaraan panah, dan jidat si ibu-ibunya ini yang jadi target panahnya. Mana adaaa coba hubungannya nyapu nggak bersih sama dapet jodoh brewokan. Emang ada gitu, pas orang nyapu nggak bersih, tiba-tiba muncul orang di depan kita sambil ngomong, "Hah-hah-hah! Rasakan kau, Ngatemi! Di masa depanmu aku akan hadir untuk menikahimu! Karena kau telah meninggalkan setitik debu, di beberapa bagian ubin rumahmu! Rasakan! Hah-hah-hah-hah" kemudian dia ngilang lagi.

Pemikiran orang tua emang suka aneh, dan suka ngebingungin kira-kira filosofinya dari mana. Lebih tepatnya, udah ngebingungin, ditambah sok tau pula. Gue pernah waktu itu ketemu tetangga gue, Polisi, lengkap dengan atributnya yang keliatannya lagi sibuk ngobrol sama orang. Kebetulan waktu itu gue lagi jalan-jalan. Dengan lambaian tangan dan teriakan, tiba-tiba tetangga gue ngeberentiin gue. Gue langsung reflek ngeluarin dompet sama duit, takut tiba-tiba dia bilang, "Selamat pagi, Mas! Bisa saya lihat surat-surat kendaraannya? Anda terbukti melanggar lalu lintas, karena tidak memakai helm." sebelum imajinasi gue terlalu jauh, gue langsung sadar, gue emang lagi nggak pake helm, tapi kan gue emang lagi jalan kaki. Dan lagipula, ini kan di komplek, mana mungkin ada Polantas yang nilang-nilangin orang di dalem komplek. Gue samperin,
"Ey, Pak!" tegur gue sambil ngelambain tangan.
"Ey Sat! Apa kabar? Gimana kabar bapak? Kamu kuliah di mana sih sekarang?"
"Baik, Pak. Saya kuliah di Untar. Ehehehe.."
"Waaah bagus deh. Jurusan apa? Semester?"
"Semester 6, Pak. Jurusan Teknik Komputer (atau kerennya Informatika)."
"Oalah, jurusan yang ngotak-ngatik komputer itu, ya?"
Biar cepet, gue langsung jawab, "I-iya, Pak. Ehehe.."
"Wah, kebetulan kalo gitu," jeda sebentar, firasat gue mulai gak enak, "Komputer saya rusak tuh, kayaknya kabelnya ada yang konslet deh. Tolong betulin komputer saya ya?"
"Hah? Be-betulin? Saya mana bisa, Pak. Ehehe.."
"Ah, katanya anak Komputer, tapi kok gak bisa.."
Gue langsung diem dan nyengir sambil perlahan meninggalkan TKP, "Ehehehe.. yaudah, Pak, saya duluan ya.." lalu gue pergi. Saat itu gue bener-bener berharap ada kekuatan besar yang merasuki tubuh gue, sehingga gue bisa nyamar jadi siluman tanah, trus nempongin dia pake lumut kerikil sambil teriak, "Gue ngambil jurusan Teknik Komputer, Syetaaaaan, bukan jurusan buat jadi teknisi komputer!"

Nggak cuma itu aja, temen gue juga ada yang senasib sama gue. Dia anak Jurnalis. Lebih tepatnya dia anak ibunya, tapi kuliah di jurusan Jurnalis. Dia pernah cerita waktu dia main ke rumah sodaranya, dan dia ditanya sodaranya gini,
"Kamu kuliah di jurusan apa sih?" tanya sodaranya.
"Jurnalis, tante.."
"Oh, Jurnalis, Jurnalis itu ngapain ya?"
Biar cepet, temen gue jawab, "Penulis tante, penulis.."
"Oh penulis, kok ngambil jurusan itu sih? Anak saya mah kalo nulis, ya nulis aja. Dari kecil malah."
"....."

Entah apa yang ada di pikiran orang tua tentang jurusan kuliah dan penerapannya, yang jelas kalo dibayangin, gue paling kasian sama anak yang ngambil jurusan Kehutanan kalo seandainya mereka ditanya sama orang tua yang kolotnya kebangetan.
"Nak, kamu ngambil jurusan apa?"
"Kehutanan, Bu.."
"Wah, kerjanya ngitungin monyet ya?"
"....."

Yah, namanya juga orang tua, walau kadang-kadang ngeselin dengan pemikiran kolotnya, tapi tanpa mereka, kita nggak ada apa-apanya. Tanpa mereka juga, nggak akan ada itu yang namanya paket goceng. Paket yang paling mengerti kondisi dompet Mahasiswa ketika menjelang akhir bulan.

Orang Tua memang penyelamat Mahasiswa.


Pernah ditanya tentang jurusan kuliah, tapi mereka ngedefinisiin/nyuruh dengan kerjaan yang aneh-aneh? Coba sini cerita sama om..

(((OM)))

27 komentar:

  1. Hahahaha, lu emang mirip herp

    BalasHapus
  2. 'kalau makan jangan sambil tiduran, nanti jadi buaya, mau?" pernah denger yang gitu nggak kak sat?

    BalasHapus
  3. Ngefet ada cerita guenya! :{D

    Wah, canggih euy, Satria blognya udah ada iklannya sekarang. Kepci pula.

    BalasHapus
  4. hahaha, kaka aku juga gitu ka, waktu itu pas kaka aku ditanya sama ibu-ibu tetangga sebelah, kuliahnya ambil jurusan apa, kaka aku langsung jawab sastra inggris, terus kata ibu-ibunya "oh palingan nanti kerjanya jadi guru, atau tukang yang biasa nganter-nganter orang keliling -keliling liburan gitu ya, yang kalo lagi liburan biasanya, maksudnya ibu-ibu itu sih tour guide tapi nyebutnya aja kepanjangan heheh, padahal kan gak semua yang kuliah jurusan sastra inggris jadi tour guide , bisa juga jadi juru bicara, atau kerja di kedutaan ,penerjemah,guru dll,
    segitu aja ya bang pengalaman yang aku kutip dari pengalam kaka aku sendiri, hehehe :D

    BalasHapus
  5. gue sih lebih berat, kuliah di jurusan di kelautan, asal ada acara keluarga besar selalu di tanya, Lho kamu kuliah di jurusan kelautan, berarti sering lupa daratan yah..?

    BalasHapus
  6. Yaelaaah...Itu masih mending malah ditawarin kerjaan yang masih ada hubungannya sama komputer. Lha gue? malah dikatain lebih nyesek -___-

    Nih bang cerita lengkapnya, kalo lagi nggak sibuk bisa gantian baca: http://www.kuashitam.com/2014/01/hal-hal-absurd-seputar-jurusan-seni-rupa.html :))

    BalasHapus
  7. gue tahun ini insyaAllah mau kuliah. niatnya sih mau ngambil jurusan psikologi. tiap gue bilang gt ke sodara-sodara gue, mereka pasti bilang "gegayaan mau jadi psikolog. itu kan nanganin orang-orangnya yg jiwanya konslet. kamu sendiri aja masih konslet" seketika gue langsung mandi kembang ckck

    BalasHapus
  8. gue pernah bang sama om gue, gue kan smk jurusannya multimedia, tapi dia nanyanya "kamu bisa bikin web atau engga?" gue jawab aja "pernah bikin tapi udah lupa scriptnya" terus dia bilang "yah payah" kan padahal ngga semua jurusan multimedia harus bisa webdesign-_- itu rasanya gue pengen garuk-garuk aspal bang

    BalasHapus
  9. anak IT ya om Sat? sama donks.. aku sering tuh disuruh benerin printer, hape adek rusak aku disuruh benerin. kalo bilang aku ga bisa pasti jawabnya "katanya anak IT, harus bisa" emang aku apakah? hiks

    BalasHapus
  10. Ahahahahaha sama Sat gue anak IT juga sekalinya ada komputer apa laptop rusak lah nge-hang lah dll pasti pada tanya gue, tapi gue beda Sat sama Lo kalau gue mah karena emang dasarnya sotoy ya ceritanya itu komputer gue pegang - pegang dulu cek sana -sini dan ujung ujungnya gue dengan coolnya bilang "Ini harus dibawa ke tukang service ini ..." ...

    BalasHapus
  11. ane kak InsyaAllah tahun ini mau kuliah penerbangan ambilnya jurusan Komunikasi Lalu Lintas Udara, pernah ada yang nyautin gini "ooh yang jagain lampu merah di pesawat ya?" -______-"

    BalasHapus
  12. *abis nonton film Jokowi* Kakak gue: "Ma, enaknya aku ngambil jurusan apa?" Nyokap: "Kehutanan aja, biar jadi gubernur Jakarta"

    BalasHapus
  13. itu sebenernya filosofi orang jawa, Sat yang lo sebutin di awal tadi. makna kiasan aja sih buat anak-anaknya pas jaman dulu. kalo duduk di depan pintu katanya seret jodoh itu maksudnya biar ga ngalangin orang jalan, kan depan pintu bukan buat duduk fungsinya. masih banyak lagi sih yang kayak gitu, ga nyambung emang. tapi itu cara orang jawa dulu buat ngingetin anaknya. #ceritanyaserius #fyi

    BalasHapus
  14. mungkin lo bukannya gak laku bang, tapi terlalu selektif. gue gak yakin dari sekian banyaknya followers cewe lo, gaada yg mau sama lo. pasti banyak. yakin gue.

    BalasHapus
  15. gwe jg anak Informatika tp g bisa Ngoding...
    Kalo elo Bisa g??? apa cuma gwe yg Bodoh :-(

    BalasHapus
  16. Gue kuliah jurusan perhotelan. Dan orangtua kolot pasti mikir negatif tentang hotel. Brr

    BalasHapus
  17. A: Kamu ambil jurusan apa?
    Gue : Psikologi
    A: Oh, bisa baca pikiran ya, baca aku dong...
    Gue : "....."

    B: Mbaknya dari jurusan mana?
    Gue: Psikologi pak
    B: Oh yang nanganin orang gila itu yah,
    Gue : Ah, engga juga pak, bisa kerja dimana aja kok selain di RSJ
    B: Oh, kalo bukan di RSJ ga jadi psikiater dong
    Gue: Beda pak, psikologi itu jadinya Psikolog, Psikiater itu anak kedokteran, mereka boleh ngasih resep obat. Kalo psikolog engga
    B: oh, berarti kalo psikolog bisa dong baca orang. Menurut mbak, saya orangnya gimana??
    Gue: "............"

    C: Eh, ngomong-ngomong lu kuliah di jurusan apa?
    Gue: Psikologi
    C: wah, musti hati-hati inih gue sama lu
    Gue: Eh, kenapa
    C: Gue takut dibaca sama lu
    Gue: "........"

    BalasHapus

Komenin Ya!