Selasa, 11 Februari 2014

Makna di Balik Kehilangan

Standard
Baru-baru ini di Bogor ada event basket yang super seru, namanya DBL. Hari itu emang puncak acara dari acara tersebut, iya, final maksudnya. Pertandingan pertama yang bertanding adalah kaum putri, SMAN 2 Bogor versus SMAN 2 Cianjur, yang berakhir dengan kemenangan SMAN 2 Bogor. Di pertandingan pertama ini, gue sangat menikmati sekali jalannya pertandingan, masih belum ada beban pikiran. Sampai akhirnya pertandingan yang gue tunggu-tunggu, final cowok, akhirnya tiba. Sebelum final cowok dimulai, temen gue ada yang mau dateng. Gue yang dari awal masuk ke GOR duluan pun bersedia nalangin lima tiket dulu buat mereka, takut tiketnya abis. Karena sebelum entrance (ceremony awal yang nyebutin pemain inti) temen gue yang otw tadi udah dateng, akhirnya gue nitipin tiket yang udah gue beli tadi ke temen gue yang satu lagi (yang udah dateng lebih duluan), biar dia yang ngasihin ke temen gue lewat pintu keluar. Nah, di sini kampretnya, pas gue ngambil tiket di dompet, ngasih ke temen gue, dan pas masukin dompet ke saku celananya lagi gue nggak sadar kalau narok dompetnya nggak sepenuhnya masuk, jadi agak nongol. Jadi dengan nongolnya ini, kalau gue gerak dari bangku sedikiiit aja, pasti dompetnya jatoh ke belakang, dan jadi rejeki orang belakang. Walaupun sebenernya dompet gue lebih cocok dijadiin peci, daripada dijadiin sasaran tukang copet.

Gue nggak nuduh orang yang lagi duduk di belakang gue yang ngambil, cuma gue yakin aja kalo dia yang ngambil (lah ini mah nuduh namanya!), hal ini gue dapati karna dua alasan: yang pertama, gue emang dari awal masuk ke GOR nggak pernah pergi ke mana-mana. Dan yang kedua, setelah game dimulai, orang yang di belakang gue yang tadinya anak-anak cowok SMA, berubah jadi sekumpulan ibu-ibu bersuara cempreng nan keras yang tidak berkeprikupingan. Intermezo sedikit, menurut gue, ibu-ibu ini tadinya tukang panci di desa-desa yang kalo lagi jualan panci, promosinya nggak pake TOA, tapi langsung teriak dari atas bukit. Suaranya bener-bener keras, dan bikin gendang telinga gue jadi bocor alus. 

Tapi setelah ngeliat si ibu-ibu, gue langsung nyoba fokus lagi ke pertandingan. Hingga beberapa saat kemudian, tiba-tiba ada bisikan yang seraya berkata, "Cek dompet! @satriaoo" gue pun ngikutin dengan ngeraba-raba saku celana gue. Dan pas gue raba.. JRENG!! Dompet gue nggak ada.

Awalnya gue nggak panik, biasa aja, gue masih meriksa-meriksa di tas kecil yang gue bawa. Tapi ternyata nggak nemu, gue langsung panik... but still cool. Gue nyoba nyari ke bawah-bawah bangku yang lebih rendah dari gue (karena gue duduk di satu tingkat sebelum kursi paling atas) tapi hasilnya nihil. Gue pun makin panik... but still cool. Gue nanya-nanya ke orang yang lagi duduk di bawah gue, kalau di bawah kaki mereka ada dompet yang jatoh atau enggak, tapi ternyata nggak ada. Oke lah, gue pasrah, ini pasti diambil sama anak-belakang-yang-tiba-tiba-berganti-jadi-ibu-ibu-cempreng tadi.

Gue jadi nggak fokus ke pertandingan, gue sibuk megang hape. Bukan, gue megang hape bukan buat ngabarin pacar. Gue megang hape buat ngetwit tentang hilangnya dompet gue, dan lagipula gue kan nggak punya cewek, jadi rasanya nggak mungkin.

Tweet yang gue post banyak yang nge-retweet, termasuk temen gue, @daraprayoga_ (anak basket ber-followers hampir 160 ribu yang nggak pernah digandrungi wanita. HAHAHA rasakan! Akhirnya gue bisa ngecengin di sini). Dari situ mention langsung banyak yang masuk, tapi anehnya, di saat gue lagi panik kayak gitu, masih ada aja (malah banyak) yang ngebecandain tweet gue dengan, "Dompetnya di hatiku bang, di hatiku. Ambil, Bang, ambil.." setan emang.

Gue udah bener-bener pasrah, masa bodo, dan gue fokus lagi buat nontonin pertandingan. Malah saking fokusnya, di malam itu gue malah ketawa-ketawa, livescore-in Smanda, dan neriakin temen gue anak Dua Bogor yang lagi mati-matian buat ngejar score, seakan saat itu nggak ada kejadian apa-apa. Malah gue sempet punya pikiran, "Ah, bodo amat deh masalah dompet, tinggal urus sendiri lagi aja nanti. Susah-susah amat." ya, se-instant itu pikiran gue waktu itu.

Sesampainya di rumah gue masih biasa aja, gue malah main PS, dan nonton TV. Pokoknya bener-bener seakan nggak ada kejadian apa-apa. Pas besoknya gue baru sadar, dan baru kepikiran gimana cara ngurus semua surat-surat yang ada di dompet gue. Hal yang pertama gue pikirin adalah e-ktp. Tanpa e-ktp, gue nggak akan bisa ngurus semua surat. Dan masalahnya, gue tinggal di wilayah Cibinong yang katanya kalau ngurus e-ktp itu susah. Pokoknya susahnya bagaikan penjelajah gurun yang lagi kehausan, yang nyari tukang pop es di tengah-tengah gurun pasir. Gue pun makin gelisah. Gue tiba-tiba kepikiran sampai ke hal yang di hari pertama nggak pernah terlintas sama sekali di otak gue, iya, kalau SIM A gue ilang, gue ke kampus bakalan naik apa. Sedangkan Senin ini gue udah mulai masuk kuliah. Kalau naik elang rasa-rasanya nggak mungkin. Gue kan gampang masuk angin.

Akhirnya di hari kedua gue jadi kepikiran terus. Saking kepikirannya, apa-apa jadi gak fokus, sikat gigi aja nggak sadar malah pake deodorant. Nyalain TV aja malah pake remote AC. Tapi abis itu gue mulai nyoba ikhlas dan mikir positif, mungkin aja semua kejadian yang gue alamin ada hikmahnya. Gue mulai nyoba refreshing dengan buka Twitter, tapi tiba-tiba pas gue liat tab mention, ternyata ada orang yang mention dan bilang, kalau dia baru aja nemuin dompet gue. Awalnya gue ngarep kalau dia wanita cantik yang kayak di FTV, minimal se-Kadek Devie, dan abis ketemuan kita jalan, trus pulangnya langsung jadian. Tapi ternyata bukan. Gue kecewa. Tapi tak apa lah, yang penting surat-surat di dompet gue udah bisa balik lagi ke tangan gue.

"Dompet ilang......."

Abis ketemuan di depan Giant Taman Yasmin, Bogor, gue langsung seneng sekaligus merenung. Ya, merenung kalau sebenarnya makna dari kehilangan semuanya sama, sama-sama bikin kita nyesel pada akhirnya. Betul, gue nyesel kenapa narok dompet di sakunya ngasal-ngasalan. Ini emang awalnya masalah dompet. Tapi kalau dipikirin, kehilangan dompet dengan kehilangan seseorang yang kita sayang, sebenarnya kasusnya sama. 

Ketika kita kehilangan orang yang kita sayang, efek awalnya mungkin sama kayak gue kehilangan dompet. Semua seakan tidak pernah terjadi apa-apa. Mungkin tahap awal gue kehilangan dompet gue masih bisa ketawa-ketawa, bercanda, tapi ketika gue mulai masuk ke tahap selanjutnya, gue udah mulai merasa ada yang hilang. Gue mulai merasa hal sekecil apapun yang ada di dompet gue bener-bener berarti. Seperti misalnya di dompet gue ada sebuah tusukan yang fungsinya buat ngeluarin sim-card di iPad, ketika gue mau ngeganti sim-card, gue sangat menyayangkan kenapa benda sekecil itu bisa hilang. Awalnya emang masa bodo, tapi besoknya gue berpikir lagi kalau andai saja benda itu nggak ilang, pasti gue nggak akan ngeribetin orang-orang seisi rumah, buat nyari tusukan yang bisa dijadiin alternatif buat ngeluarin sim-card.

Sama halnya dengan ketika kita kehilangan orang yang berarti buat kita, tahap awalnya emang bakalan ada omongan, "Ah, ternyata jomblo enak juga.", "Ah, ternyata jalan sendirian enak-enak aja.", atau, "Ah, jomblo ternyata nggak sesuram yang orang-orang bilang." tapi ketika kita memasuki tahap selanjutnya, kita akan mulai merasakan kehilangan orang tersebut, dan cenderung memikirkan hal-hal kecil yang di tahap awal nggak pernah kita pikirkan sebelumnya, seperti, "Andai aja masih ada dia, pasti gue udah dibawelin nih gara-gara males makan kayak gini.", atau, "Andai aja masih ada dia, pasti gue udah diomelin nih kalau begadang kayak gini.", dan masih banyak hal-hal kecil yang lain.

Mungkin awalnya yang bisa kita lakukan ketika kehilangan adalah ikhlas, ya, hanya ikhlas dan berharap agar dia kembali. Namun, ketika sesuatu yang telah hilang tersebut dipertemukan kembali dengan kita, itu pertanda, pertanda kalau kita memang ditakdirkan untuk menjaganya dengan cara yang lebih baik lagi, jangan sampai dia hilang untuk yang kedua kalinya. Mungkin kehilangan pertama gue masih untung cuma ilang duitnya aja, tapi kalau sampai hilang untuk yang kedua kalinya, mungkin nggak cuma duitnya aja yang ilang, bisa jadi surat-suratnya juga ikutan ilang, dan dikembalikan dengan kondisi dompet + isi yang sebenernya nggak bener-bener kita butuhin. Misal, cuma e-ktp, sama struk tagihannya aja.

Untuk kasus hilangnya dompet gue, cara gue biar dia nggak hilang lagi mungkin gue harus punya dua dompet. Dompet pertama untuk uang dan alat pembayaran (buat ditarok di saku celana), dan satu lagi dompet untuk surat-surat penting (buat ditarok di dalam tas). Tapi dalam percintaan? Mungkin caranya dengan memperbaiki kesalahan yang pernah kita buat. Karena sesungguhnya, sesuatu yang penting untuk kita, dan dia hilang, pasti ada beberapa kesalahan yang pernah kita buat, walaupun terkadang nggak pernah kita sadari.

Ya mungkin dengan adanya Tragedi Hilang Dompet ini, gue jadi bisa lebih hati-hati. Lebih hati-hati buat ngejaga sesuatu yang emang berharga di kehidupan gue, bukan cuma dompet. Biar nggak akan ada lagi yang namanya kehilangan, yang berujung sebuah penyesalan.

Pernah kehilangan? Apa? Trus ngatasinnya gimana?

Rabu, 05 Februari 2014

Pandangan Orang Tua Terhadap Jurusan Kuliah

Standard
Pandangan orang tua emang beda-beda, dan biasanya, cenderung aneh. Seperti misalnya waktu kemarin gue lagi duduk di depan pintu, dan waktu itu ada tukang urut yang lagi ke rumah gue, lalu dia bilang, "Kang, jangan duduk di depan pintu atuh, nanti seret jodoh." gue langsung bingung, sejak kapan coba jodoh yang tadinya ada di tangan Tuhan, jadi pindah ke tangan tukang kusen. Mau gue duduk di depan pintu atau di daun pintu, kalo dari sananya nggak laku ya nggak laku aja. Coba kalo yang duduk di depan pintu Adam Levine? Yakin nggak akan laku? Lah gue, duduk hampir nggak pernah di depan pintu, selalu di kursi, tapi tetep aja belum laku-laku.

Selanjutnya, gue pernah ngeliat tetangga gue lagi ngomelin anaknya (cewek) yang lagi nyapu, tapi sambil males-malesan. Tetangga gue ngomelin anaknya, "Dek, kalau nyapu tuh yang bersih, kalau nggak, nanti suaminya brewokan loh." gue langsung reflek ngeliatin si ibu-ibu dengan tatapan tajam, bagaikan Gatot Kaca yang lagi ikutan kejuaraan panah, dan jidat si ibu-ibunya ini yang jadi target panahnya. Mana adaaa coba hubungannya nyapu nggak bersih sama dapet jodoh brewokan. Emang ada gitu, pas orang nyapu nggak bersih, tiba-tiba muncul orang di depan kita sambil ngomong, "Hah-hah-hah! Rasakan kau, Ngatemi! Di masa depanmu aku akan hadir untuk menikahimu! Karena kau telah meninggalkan setitik debu, di beberapa bagian ubin rumahmu! Rasakan! Hah-hah-hah-hah" kemudian dia ngilang lagi.

Pemikiran orang tua emang suka aneh, dan suka ngebingungin kira-kira filosofinya dari mana. Lebih tepatnya, udah ngebingungin, ditambah sok tau pula. Gue pernah waktu itu ketemu tetangga gue, Polisi, lengkap dengan atributnya yang keliatannya lagi sibuk ngobrol sama orang. Kebetulan waktu itu gue lagi jalan-jalan. Dengan lambaian tangan dan teriakan, tiba-tiba tetangga gue ngeberentiin gue. Gue langsung reflek ngeluarin dompet sama duit, takut tiba-tiba dia bilang, "Selamat pagi, Mas! Bisa saya lihat surat-surat kendaraannya? Anda terbukti melanggar lalu lintas, karena tidak memakai helm." sebelum imajinasi gue terlalu jauh, gue langsung sadar, gue emang lagi nggak pake helm, tapi kan gue emang lagi jalan kaki. Dan lagipula, ini kan di komplek, mana mungkin ada Polantas yang nilang-nilangin orang di dalem komplek. Gue samperin,
"Ey, Pak!" tegur gue sambil ngelambain tangan.
"Ey Sat! Apa kabar? Gimana kabar bapak? Kamu kuliah di mana sih sekarang?"
"Baik, Pak. Saya kuliah di Untar. Ehehehe.."
"Waaah bagus deh. Jurusan apa? Semester?"
"Semester 6, Pak. Jurusan Teknik Komputer (atau kerennya Informatika)."
"Oalah, jurusan yang ngotak-ngatik komputer itu, ya?"
Biar cepet, gue langsung jawab, "I-iya, Pak. Ehehe.."
"Wah, kebetulan kalo gitu," jeda sebentar, firasat gue mulai gak enak, "Komputer saya rusak tuh, kayaknya kabelnya ada yang konslet deh. Tolong betulin komputer saya ya?"
"Hah? Be-betulin? Saya mana bisa, Pak. Ehehe.."
"Ah, katanya anak Komputer, tapi kok gak bisa.."
Gue langsung diem dan nyengir sambil perlahan meninggalkan TKP, "Ehehehe.. yaudah, Pak, saya duluan ya.." lalu gue pergi. Saat itu gue bener-bener berharap ada kekuatan besar yang merasuki tubuh gue, sehingga gue bisa nyamar jadi siluman tanah, trus nempongin dia pake lumut kerikil sambil teriak, "Gue ngambil jurusan Teknik Komputer, Syetaaaaan, bukan jurusan buat jadi teknisi komputer!"

Nggak cuma itu aja, temen gue juga ada yang senasib sama gue. Dia anak Jurnalis. Lebih tepatnya dia anak ibunya, tapi kuliah di jurusan Jurnalis. Dia pernah cerita waktu dia main ke rumah sodaranya, dan dia ditanya sodaranya gini,
"Kamu kuliah di jurusan apa sih?" tanya sodaranya.
"Jurnalis, tante.."
"Oh, Jurnalis, Jurnalis itu ngapain ya?"
Biar cepet, temen gue jawab, "Penulis tante, penulis.."
"Oh penulis, kok ngambil jurusan itu sih? Anak saya mah kalo nulis, ya nulis aja. Dari kecil malah."
"....."

Entah apa yang ada di pikiran orang tua tentang jurusan kuliah dan penerapannya, yang jelas kalo dibayangin, gue paling kasian sama anak yang ngambil jurusan Kehutanan kalo seandainya mereka ditanya sama orang tua yang kolotnya kebangetan.
"Nak, kamu ngambil jurusan apa?"
"Kehutanan, Bu.."
"Wah, kerjanya ngitungin monyet ya?"
"....."

Yah, namanya juga orang tua, walau kadang-kadang ngeselin dengan pemikiran kolotnya, tapi tanpa mereka, kita nggak ada apa-apanya. Tanpa mereka juga, nggak akan ada itu yang namanya paket goceng. Paket yang paling mengerti kondisi dompet Mahasiswa ketika menjelang akhir bulan.

Orang Tua memang penyelamat Mahasiswa.


Pernah ditanya tentang jurusan kuliah, tapi mereka ngedefinisiin/nyuruh dengan kerjaan yang aneh-aneh? Coba sini cerita sama om..

(((OM)))