Sabtu, 18 Januari 2014

MMM (Malam Minggu Melas)

Standard
Malam Minggu adalah malam yang paling sakral buat orang yang udah punya pacar. Di malam Minggu, hampir semua yang berpasangan pasti akan berpergian. Jalan-jalan, makan, foto, itu semua udah biasa banget mereka lakuin pas malem Minggu. Kadang gue suka kesel sama mereka, kenapa coba abis pacaran harus pamer kemesraan di social media lagi. Pake acara ngetwit tft-tft-an lah, nge-post nge-post foto bareng pacar lah.

Emang hati nurani kalian ada di mana? Di mana?!

Gue dalam kasus ini termasuk orang yang paling tersakiti. Bayangin, di saat yang pacaran sibuk main suap-suapan, cubit-cubitan pipi, tarik-tarikan amandel, dan gue sendiri pas malam Minggu malah sibuk mencetin bel rumah orang. Gue di sini, bisa dikatakan sebagai jomblo yang cukup senior, bisa menebak kalau semua jomblo pasti punya perasaan yang sama. Sama-sama sering mengalami penyimpangan Psikologis. Gue tau persis perasaan jomblo di luar sana kayak gimana. Terlebih ketika ngajakin temen buat ke suatu tempat, tapi ternyata si temen malah jalan sama pacarnya. Ketika lagi curhat di Twitter, tapi ternyata malah nggak ada yang nanggepin. Sampai ke ketika mencoba jadi jomblo yang mandiri buat nyium keningnya sendiri, tapi ternyata malah nggak bisa.



Pada dasarnya, gue tau banget kalau semua jomblo selalu ingin terlihat tegar di depan orang-orang. Selalu ingin terlihat senang. Selalu ingin terlihat kuat, laksana pahlawan yang bisa ngupas duren make kelingking. Maka dari itu, ketika yang pacaran pas malam Minggu suka menebar kemesraan di social media dengan foto-fotonya, yang jomblo pun jadinya gak mau kalah, mereka pengin ikutan juga. Tapi bedanya, kalau yang pacaran memancarkan aura bahagia, sedangkan yang jomblo lebih terlihat memancarkan aura magis. Auranya para makhluk astral.

Gue sering banget ngeliat sekumpulan jomblo-keliatan-happy-padahal-menderita di suatu restaurant. Dan pas diamati, sehabis mereka mesan makanan biasanya mereka foto-foto. Dan yang paling bikin gue heran, metode fotonya kali ini bener-bener beda. Kan kalau dulu biasanya kalau lagi ngumpul, metode foto barengnya langsung aja rame-rame, terus teriak, "Cheeeeeese" trus difoto. Tapi sekarang enggak, jadi, ada satu orang gitu entah ketua geng atau ketua osis sekolahnya yang megang smartphone. Nah, abis itu dia sibuk moto-motoin seluruh temennya yang lagi ada di situ, dan abis itu fotonya digabungin jadi satu. 

Pernah liat kan foto kayak gitu di social media? Naaah iya itu. Dari situ gue simpulin, kalau senyumnya mereka adalah senyum yang penuh dengan tekanan Psikologis.

Masih ngomongin metode foto yang tadi, gue sebenarnya masih penasaran sama yang mereka lakuin itu atas dasar apa.. dan siapa yang memprakarsain. Gue sempet berpikir apa jangan-jangan pas mereka ngumpul ada yang ngancem, "Gue gak mau tau! Kita harus foto satu persatu! Biar kita keliatan bahagia! Kita emang jomblo, tapi kita harus bahagia! Kalau di antara kalian ada yang nggak mau difoto, silahkan angkat kaki, angkat meja, angkat bangku dari sini!" dan seandainya ada yang nolak, "Lo mau keliatan ngenes terus?! Iya?! Nggak, kan?! Yaudah buru foto! Senyum ya! Nih kayak gini nih senyumnya, 'hiiiiiiiiiii' tuh, gitu! Awas aja kalo enggak! Buat twitpic nih!" sambil nodong-nodong pake senjata tumpul. Sumpit.

Tapi ya balik lagi, sebenernya jadi jomblo itu ada enak-nggak enaknya. Eh ulang, maksudnya, jadi jomblo itu ada nggak enak-nggak enaknya. Kalau ada orang yang bilang, "Jomblo itu enak tau.. Beneran deh.." itu semua bullshit men, bullshit. Tau bullshit apa? Bullshit tuh itu tuh, lagunya Mulan Kwok. "Leee-lakiiii buu..aya da-rat, bullshitttt! A-ku ter-tipu laaagiii huwowowowowow.."

Buat gue, jomblo itu sama sekali nggak ada enaknya. Mau stalking gak ada yang bisa di-stalkingin. Mau nelpon, gak ada yang mau ngedengerin. Mau boncengan juga gak ada yang mau diboncengin. Malah kadang gue suka iri ketika gue lagi naik motor, tiba-tiba ngeliat ada yang boncengan. Sontak gue mikir, "Anjrit! Bisa-bisanya dia boncengan depan gue." Sedangkan gue? Sendirian mulu. Saking keseringannya gue naik motor sendirian, kalau diperhatiin, jok motor gue jadi belang sebelah gara-gara gak pernah didudukin.

Tapi ya walaupun malam Minggu gue selalu melas, untungnya gue masih punya temen-temen yang senasib. Yang ngenes. Yang nggak laku. Jadinya kalau malam Minggu, ya ada aja pasti yang ngajakin main X-Box lah, nonton basket lah, ke mall lah, nebalikin truk Angkatan Darat lah, dan masih banyak lagi.

Kalau kalian gimana? Senasib kan? Apa lebih hina? : ')

34 komentar:

  1. kayaknya hinaan elu deh bang daripada gue wkwkwk

    BalasHapus
  2. Ada yg lebih hina dan ngenes bang, gue. Lo mending diajakin main X-box sama temen2 lo, lah gue? Keluar malem aja gaboleh, mentok2 bercanda sm tembok dikmr :')))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temboknya kasian ya. Digangguin sama manusia mulu.

      Hapus
  3. gue pas jadi jomblo juga gitu bang, pas malam minggu mau twitteran tapi nanti dikira gak jalan, padahal emang kenyataannya gak jalan sih -_- gue cuma semedi dikamar sambil garuk tembok berharap ada sms atau chat masuk gitu, sampe hapenya dingin saking gapernah dimainin. Ngenes..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((((pas jadi jomblo))))) berarti sekarang enggak dong..

      Hapus
    2. ya enggak lah bang...nggak salah lagi.

      Hapus
  4. Sat kamu dalam keadaan eling gak nulis kayak gini?

    BalasHapus
  5. gue percaya kalo di malam minggu, psikis jomblosering keganggu. contohnya gue. gue sering menjadikan boneka kesayangan gue (dari mantan gue) sebagai alat mediasi gue bercengkerama hati gue dan hati dia. yaaa anggep aja boneka gue itu adalah mantan gue, sampe nyokap gue bilang "udah ah kamu ga bosen gila terus?" oke gue akhiri malam minggu gue dengan tidur.

    BalasHapus
  6. Jomblo gak jomblo malem minggu gue tetep melas bang.

    BalasHapus
  7. Gimana kalo nanti temen lo udah gak lagi bernasib sama kayak lo? Tentunya lo akan ngenes, gak laku, main X-box, nonton basket, ke mall, dan nebalikin truk angkatan darat SENDIRIAN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. MISI, NUMPANG TANYA, KALAU BELI ELPIJI YANG SACHETAN DI MANA YA

      Hapus
  8. Wah yang sachet gope udah habis bang stocknya,tinggal kemasan praktis seribu rupiah,mau?

    BalasHapus
  9. Buat para jomblo, hinaan/cacian yang ditujukan buat kita, gak usah dibawa ke perasaan. Gak usah dimasukin ke hati. Enjoy aja kali, mblo..

    BalasHapus
  10. IYA !!!!! Senasib Sat senasib. Jangan - jangan kita jodoh Sat lalu kita akan MENGUASAI DUNIA HAHAHAHAHA .....

    BalasHapus
  11. Kangen-nya seorang jomblo itu gak enak,apalagi kangenin mantan yang ngejauhin kita.

    BalasHapus
  12. gue kalo malem minggu paling jauh perginya ke warung bang, disuruh beli koyo ama bapake. sendirian pula belinya.

    BalasHapus
  13. Gue kalau satnite tidur bang terus pasang alarm jam 22.00 wib, terus bangun, terus ngetweet tft, dan tidur lagi :)))

    BalasHapus
  14. Setelah gue menelaah tulisan lo gue baru sadar ternyata bukan gue doang jomblo terhinaa =))

    BalasHapus
  15. Awalnya sih kerasa apa itu jomblo. Tapi ya lama-lama jadi kebal sendiri. Awalnya sih ngerasa sepi karena hp nggak jauh beda sama kuburan. Tapi ya lama-lama udah biasa. Hp gue ilang beberapa kali. Gue biarin aja karena gue tau ilang atau nggak ilang nggak ada yang sms dll. Eh tuh hape malah balik lagi. Tau deh tu nasib hp gimana. Anggep aja udah RIP.

    BalasHapus
  16. Kalo aku biasanya buat ngilangin ngenes karena jomblo biasanya lampiasinnya ke hobi, biar gak keliatan ngenesnya
    kalo gak nulis,baca novel,gambar, yang terakhir main bulutangkis , bisa -bisa raket sampe pada penyok kalo udah lampiasin bete terus main bulutangkis, kepala lawan pun bisa jadi bonyok karena dismash mulu, maklum terbawa suasana , hehehehhehe :D

    BalasHapus
  17. ngakak banget banget bang bacanyaaaaa. lo adalah jomblo yang jujur dan amanah bang. hahahahahaha

    BalasHapus
  18. Teng banget sat, kalau bullshit itu artinya lelaki buaya darat owowow...

    BalasHapus
  19. bang ganteng tapi kok jomblo sih? tampang gak menjamin ya? oya bang itu coba disebelahnya ada siapa

    BalasHapus

Komenin Ya!