Sabtu, 18 Januari 2014

MMM (Malam Minggu Melas)

Standard
Malam Minggu adalah malam yang paling sakral buat orang yang udah punya pacar. Di malam Minggu, hampir semua yang berpasangan pasti akan berpergian. Jalan-jalan, makan, foto, itu semua udah biasa banget mereka lakuin pas malem Minggu. Kadang gue suka kesel sama mereka, kenapa coba abis pacaran harus pamer kemesraan di social media lagi. Pake acara ngetwit tft-tft-an lah, nge-post nge-post foto bareng pacar lah.

Emang hati nurani kalian ada di mana? Di mana?!

Gue dalam kasus ini termasuk orang yang paling tersakiti. Bayangin, di saat yang pacaran sibuk main suap-suapan, cubit-cubitan pipi, tarik-tarikan amandel, dan gue sendiri pas malam Minggu malah sibuk mencetin bel rumah orang. Gue di sini, bisa dikatakan sebagai jomblo yang cukup senior, bisa menebak kalau semua jomblo pasti punya perasaan yang sama. Sama-sama sering mengalami penyimpangan Psikologis. Gue tau persis perasaan jomblo di luar sana kayak gimana. Terlebih ketika ngajakin temen buat ke suatu tempat, tapi ternyata si temen malah jalan sama pacarnya. Ketika lagi curhat di Twitter, tapi ternyata malah nggak ada yang nanggepin. Sampai ke ketika mencoba jadi jomblo yang mandiri buat nyium keningnya sendiri, tapi ternyata malah nggak bisa.



Pada dasarnya, gue tau banget kalau semua jomblo selalu ingin terlihat tegar di depan orang-orang. Selalu ingin terlihat senang. Selalu ingin terlihat kuat, laksana pahlawan yang bisa ngupas duren make kelingking. Maka dari itu, ketika yang pacaran pas malam Minggu suka menebar kemesraan di social media dengan foto-fotonya, yang jomblo pun jadinya gak mau kalah, mereka pengin ikutan juga. Tapi bedanya, kalau yang pacaran memancarkan aura bahagia, sedangkan yang jomblo lebih terlihat memancarkan aura magis. Auranya para makhluk astral.

Gue sering banget ngeliat sekumpulan jomblo-keliatan-happy-padahal-menderita di suatu restaurant. Dan pas diamati, sehabis mereka mesan makanan biasanya mereka foto-foto. Dan yang paling bikin gue heran, metode fotonya kali ini bener-bener beda. Kan kalau dulu biasanya kalau lagi ngumpul, metode foto barengnya langsung aja rame-rame, terus teriak, "Cheeeeeese" trus difoto. Tapi sekarang enggak, jadi, ada satu orang gitu entah ketua geng atau ketua osis sekolahnya yang megang smartphone. Nah, abis itu dia sibuk moto-motoin seluruh temennya yang lagi ada di situ, dan abis itu fotonya digabungin jadi satu. 

Pernah liat kan foto kayak gitu di social media? Naaah iya itu. Dari situ gue simpulin, kalau senyumnya mereka adalah senyum yang penuh dengan tekanan Psikologis.

Masih ngomongin metode foto yang tadi, gue sebenarnya masih penasaran sama yang mereka lakuin itu atas dasar apa.. dan siapa yang memprakarsain. Gue sempet berpikir apa jangan-jangan pas mereka ngumpul ada yang ngancem, "Gue gak mau tau! Kita harus foto satu persatu! Biar kita keliatan bahagia! Kita emang jomblo, tapi kita harus bahagia! Kalau di antara kalian ada yang nggak mau difoto, silahkan angkat kaki, angkat meja, angkat bangku dari sini!" dan seandainya ada yang nolak, "Lo mau keliatan ngenes terus?! Iya?! Nggak, kan?! Yaudah buru foto! Senyum ya! Nih kayak gini nih senyumnya, 'hiiiiiiiiiii' tuh, gitu! Awas aja kalo enggak! Buat twitpic nih!" sambil nodong-nodong pake senjata tumpul. Sumpit.

Tapi ya balik lagi, sebenernya jadi jomblo itu ada enak-nggak enaknya. Eh ulang, maksudnya, jadi jomblo itu ada nggak enak-nggak enaknya. Kalau ada orang yang bilang, "Jomblo itu enak tau.. Beneran deh.." itu semua bullshit men, bullshit. Tau bullshit apa? Bullshit tuh itu tuh, lagunya Mulan Kwok. "Leee-lakiiii buu..aya da-rat, bullshitttt! A-ku ter-tipu laaagiii huwowowowowow.."

Buat gue, jomblo itu sama sekali nggak ada enaknya. Mau stalking gak ada yang bisa di-stalkingin. Mau nelpon, gak ada yang mau ngedengerin. Mau boncengan juga gak ada yang mau diboncengin. Malah kadang gue suka iri ketika gue lagi naik motor, tiba-tiba ngeliat ada yang boncengan. Sontak gue mikir, "Anjrit! Bisa-bisanya dia boncengan depan gue." Sedangkan gue? Sendirian mulu. Saking keseringannya gue naik motor sendirian, kalau diperhatiin, jok motor gue jadi belang sebelah gara-gara gak pernah didudukin.

Tapi ya walaupun malam Minggu gue selalu melas, untungnya gue masih punya temen-temen yang senasib. Yang ngenes. Yang nggak laku. Jadinya kalau malam Minggu, ya ada aja pasti yang ngajakin main X-Box lah, nonton basket lah, ke mall lah, nebalikin truk Angkatan Darat lah, dan masih banyak lagi.

Kalau kalian gimana? Senasib kan? Apa lebih hina? : ')

Minggu, 12 Januari 2014

Balada Bosan

Standard
Bulan Januari adalah bulannya kampus gue libur panjang. Gue libur dari bulan Desember sampai bulan Februari yang kalau ditotal, jumlah liburan gue sekitar 64 hari atau kurang lebih sekitar 320 adzan solat. Terlihat menarik, bukan? Tentu jawabannya tidak.

Sebagian besar hari libur gue hanya diisi dengan kegiatan yang membosankan. Makan-tidur-bangun makan-tidur-bangun adalah kegiatan yang paling sering gue lakuin pas liburan. Sekali-kali gue pengin banget jalan-jalan, tapi sayangnya gue mempunyai sifat yang kalau gak ada orang yang ngajakin, gue gak akan mau pergi ke tempat tersebut.. kecuali kamar mandi. Tanpa diajak pun gue pasti bakalan rajin buat pergi ke sana.

Gue suka iri sama temen gue yang ngetwit lagi ke sana lah, ke sini lah tapi sama pacar mereka masing-masing. Setiap hari gue ngecekin hape, buka Whatsapp, dan menanti pesan yang bertuliskan, "Sayang, jalan-jalan yuk. Ke mana kek gitu, aku lagi bosen nih, aku juga kangen banget sama kamu." dan gue pun laksana Pangeran berkuda dari Afrika timur membalas dengan, "Iya sayang! Tunggu aku ya! Aku jemput kamu sekarang!" dan diakhiri, "Oke sayang! Heart-heart on the road, ya!" yang ditutup dengan emoticon senyum. Tapi kenyataannya, yang lebih sering nongol di pikiran gue bisikan-bisikan iblis seperti, "Satria, liat deh. Trotoar kosong tuh, kayang gih! Kayang!" atau "Satria, hidupmu sangat hina, sayang. Kamu gak punya pacar. Sangat Hina. Itu ada jurang, kamu harus cepat-cepat mengakhiri hidupmu, Sat. Akhiri. Kamu gak cocok hidup di dunia ini." dan kemudian gue pun terjun dengan damai.

Kebanyakan orang kalau lagi bosen libur, mereka selalu berpikiran kalau lebih baik masuk sekolah atau masuk kuliah, biar bisa main sama temen. Tapi menurut gue? No, big no buat kuliah. Kalau disuruh milih, gue mendingan dikutuk jadi personil Trio Macan, daripada menghadapi perkuliahan para dosen yang tidak berkepritugasan itu. Swear. 

Gue kuliah di jurusan IT. Jurusan yang gue kira kerjaannya cuma ngotak-ngatik komputer, main game, dan kenalan sama cewek cantik bak adegan yang sering gue tonton di FTV-FTV. Tapi kenyataannya, gue malah dihadapkan dengan mata kuliah yang berisikan Integral, Differensial, dan apapun itu yang bersifat hitungan. Full hitungan. 

Kadang (sebenernya sering), ketika gue lagi berada di perkuliahan Kalkulus, gue selalu kepengin berlutut ke lantai, mengepalkan tangan ke atas, dan berteriak ke langit, "BUMI! TELAN AKU SEKARANG! TELAN! AKU TAK SANGGUP HIDUP DI DUNIA INI, BUMI! AKU TAK SANGGUP!" yang diiringi backsound lagu Agnez Monica "Karna ku sanggup.. Walau ku tak mau.. berdiri.......", tapi gue langsung mikir. Mikir kalau rasa-rasanya gak mungkin buat gue ngelakuin hal konyol kayak gitu di kelas. Gue masih banyak cita-cita. Gue gak mau mati muda. Dan gue gak mau mati dalam keadaan nista akibat tusukan benda tumpul. Spidol.

Maka dari itu kalau perkuliahan kelas sudah terasa membosankan, gue suka ngehibur diri sendiri. Gue suka tiba-tiba minjem kalkulator scientific temen gue, dan mempersiapkan beberapa jari gue untuk menekan tombol-tombol yang ada di kalkulator tersebut. Bukan, gue bukan ngotak-ngatik buat ngitung jawaban soal, lebih tepatnya gue melakukan percobaan ilmiah yang sebelumnya belum pernah ahli-ahli Matematika lakuin. Ya, membuat emote "(.)(.)"

Biasanya kalau udah ngebuat emoticon gitu, gue langsung manggil temen-temen dan bilang, "BRO! Mau liat tetek gak?" dan temen gue yang kebanyakan haus akan selangkangan pun bilang, "ANJIR! Mana-mana coba liat! Cepetan! Gede gak gede gak?" dan gue dengan cepat memperlihatkan, "Nih! Gede kan?" 

Gue pun dikeplak.

Tapi lama kelamaan cara kayak gini jadi basi, mereka gak bisa ditipu lagi. Akhirnya gue mencari hal lain yang kira-kira kalau gue lagi bosen, pas melakukan kegiatan tersebut jadi gak bosen. 

Dan akhirnya...

Yak! Gue dapet informasi dari following gue, katanya ada suatu website anak muda (yang pastinya ditulis oleh anak muda), mempunyai konten yang paling beda daripada yang lain, nama website-nya www.nyunyu.com

Pas tau itu gue langsung gercep, gue buka situsnya.. dan ternyata bener! Asmirandah batal kawin! Eh maksudnya, kontennya SERU banget. Ada #MasihSingle lah (yang ini yang paling sering gue buka), ada #PemadamKelaparan lah (isinya informasi tempat makanan enak-enak), dan juga gak ketinggalan, artikel yang berupa tips-tips membantu (ada yang nggak juga sih), tapi dikemas dengan gaya bahasa yang bener-bener asik parah.

Parah Quinn.

Dan gue paling seneng sama slogannya, low-profile banget. Slogannya itu "Yang Penting Nggak Penting". Harusnya kan, "Yang Penting Penting" soalnya situs ini penting banget buat remaja-hilang-arah-haus-akan-hiburan. 

Ya semoga aja ke depannya gue bisa ngusulin gini ke beberapa Dosen gue, "Bu, sekarang gapapa kuliahnya tiga jam full! Walaupun mata kuliah ibu ngebosenin, tapi sekarang saya punya obat bosennya, Bu! www. Nyunyu.com!"

...dan semoga aja setelah bilang kayak gitu, gue masih bisa pulang dengan selamat.

Kalau kalian ngapain aja kalau lagi bosen? Buka Nyunyu.com juga?