Minggu, 08 Desember 2013

Ngomongin Tawuran

Standard
Beberapa hari ini gue terjebak dengan pertempuran yang sangat hebat antar kedua kubu. Kubu yang pertama adalah segerombolan anak SMA dengan bersenjatakan samurai dan golok, dan kubu yang kedua adalah segerombolan anak STM dengan bersenjatakan batu dan gear motor. Ketika terjebak keadaan seperti ini gue selalu bertanya-tanya kira-kira apa permasalahannya mereka sampai mau berantem aja harus rame-rame. Gue suka mikir, terkadang orang-orang seperti ini sering mempredikatkan dirinya sendiri sebagai orang yang jagoan, tapi kalo kita amati, yang namanya jagoan gak ada yang berantemnya rame-rame, kayak Spiderman, Superman, Hulk, sampai ke Ultraman aja berantemnya sendirian waktu ngelawan monster kepiting.

Gue pernah pas lagi SMA terjebak dalam situasi kayak gini, waktu itu gue lagi naik bis dan penumpangnya cuma sekitar 10 orang. Mereka berantem sampe naik-naik ke dalem bis, entah kalimat sebelum ini yang bener itu naik ke atas apa ke dalem, yang jelas ibu-ibu di depan gue panik gara-gara mereka masuk sambil bawa senjata, lalu kondektur bis yang gue tumpangin juga panik sambil ngusir-ngusirin mereka, dan gue sendiri pun hanya bisa baca doa yang paling bener-bener gue inget setiap hari. Doa makan.

"Ngelawak lu ah!" Mungkin itu ungkapan malaikat setelah ngedenger gue baca doa.

Seperti biasa, gue setiap ngeliat ada yang tawuran pasti selalu nyempet-nyempetin sebentar buat menyaksikan mereka, seru aja abisan ada sekelompok siswa macho yang ternyata kalau tawuran aja pake baju couple, baju putih-putih. Sempet terdengar ada salah satu kubu yang (mungkin) ketua tawurannya ngomong layaknya orang tawuran biasa omongin, "WOY SINI LO!" dengan bernada kencang sambil berdiri-diam di tengah-tengah jalan dan muter-muterin gear motor. Setelah mendengar itu gue agak tertawa dan langsung mikir kalau mereka adalah sekelompok cowok-cowok yang tingkat kegengsiannya sama persis dengan cewek-cewek yang apa-apa maunya disamperin duluan, yang kalau ikutan kuis maunya ditelpon duluan, dan kalau kelaperan maunya dihubungin tukang delivery-nya duluan. Harusnya kalau memang mau disamperin kata-katanya jangan "woy sini lo" doang, tapi, "WOY SINI LO! NAMA LO SIAPA! ANAK MANA! LAGI NGAPAIN! UDAH MAKAN BELOM! MAKAN DONG! NANTI KALO SAKIT GIMANA! YUK MAKAN YUK!"

Epic..

Karena gue udah disuruh warga sana pergi gue pun akhirnya pergi dengan rasa penasaran. Di jalan menuju rumah gue terus-terusan berfikir kalau kira-kira kubu mana yang menang, apakah kubu SMA atau kubu STM? Apa jangan-jangan remis? Kita nggak pernah tau. Hanya Tuhan dan warga yang nyuruh pergi gue doang yang tau.

Gak kerasa gue udah nyampe rumah, gue masuk ke kamar, tiduran, dan gue pun masih kepikiran soal tawuran tadi. Menurut gue tawuran itu gak lebih macho daripada pacaran. Kalau tawuran kan mainnya rame-rame, kalau pacaran kan enggak, lebih fair, satu lawan satu. Lagipula efek abis tawuran selalu gak ngenakin, entah itu babak belur lah, sobek-sobek lah, pendarahan lah, kan kalau pacaran enggak, paling keringetan.

Gue lanjut berbaring, kemudian gue mikir lagi.. mikir untung aja yang tawuran cuma anak STM bukan anak SMK. Gak bisa dibayangin deh kalo anak SMK jurusan Bahasa tawuran, mungkin ada beberapa percakapan yang terjadi seperti, "Woy! Sini lo! Gue kliping lo! Gue kliping!" atau anak Tata Boga, "Woy! Sini lo! Gue aduk lo! Gue aduk!" tapi mungkin kalau hal itu beneran terjadi yang namanya tawuran nggak akan seseram yang kita bayangkan sekarang, mungkin sehabis anak Bahasa tawuran yang biasanya anak STM luka-luka, bocor kepala, kalau anak Bahasa enggak, palingan juga di mukanya jadi banyak bekas jilid spiral. Atau kalau anak tata boga tawuran, palingan juga pulang-pulang cuma bau mentega, mayonaise, atau mungkin paling apesnya bau ikan bandeng.

Esoknya gue coba balik lagi ke tempat kejadian tawuran, gue iseng nanya-nanya ke penjaga warung yang sering gue utangin singgahi tentang apa saja penyebab mereka tawuran dan efek apa saja yang terjadi setelah mereka tawuran kemarin, dan inilah percakapannya,

"Itu kemarin tawuran kayaknya seru, gara-gara apa sih kang?"
"Biasalah, dendam lama, gak terlalu penting sebenernya, anak-anaknya aja yang sok jagoan.."

"Trus yang menang yang mana?"
"Auk yang menang yang mana, nggak liat score-nya.."
*hening*
"Tapi ya itu, banyak yang luka-luka, dan banyak juga yang ketangkep polisi.."
"Oh gitu, oke dah, gue cabut ya kang.."

Gue pun langsung pergi tanpa bayar minuman, like a boss.

Pesan yang gue ambil dari kejadian ini pun sebenernya ada, yohe, kadang beberapa orang sering ngelakuin kegiatan yang sudah jelas ujung-ujungnya nggak ada gunanya, dan sebaliknya, sering meninggalkan kegiatan yang sudah sangat jelas gunanya untuk diri mereka itu apa.

Nggak usah dipikirin banget maknanya apa, gue juga nggak ngerti maksudnya apaan..

11 komentar:

  1. Ngahahahahahahaha.... x)))
    Jaelahh... kenapa pulang bang -..- Kalo disuruh pulang mending bilang "bentar pak, saya mau liat menang yg mana".

    Ok, lupakan.

    BalasHapus
  2. gue masih menerka makna nya bang hahaha btw blog nya keren

    BalasHapus
  3. ini postingan lo yang pertama gue baca sampe selesai (biasanya bosen di tengah jalan) dan bikin gue senyum-senyum sepanjang perjalanan :D

    BalasHapus
  4. Kalo yg tawuran anak bahasa mah, "HEI, KEMARILAH KAMU! MARI KITA TAWURAN!"
    Ngerti ga? Kalo gak ngerti gapapah

    BalasHapus

Komenin Ya!