Rabu, 25 Desember 2013

Karakter dan Asal Mulanya #CeritaAjaKali

Standard
DORRRR!! Kaget gak?

Kemarin gue (@zaynmalik), Oka (@landakgaul), dan Cahyo (@cahgro) baru aja ngerilis projek hasil iseng-iseng The Bass Jones atau The Basket Jomblo ngenes (ini nama grup wasap gue bertiga, konsisten) yang paling terbaru. Sedikit mau cerita-cerita nih tentang asal-usulnya, jadi bermula di suatu dinginnya malam yang beriringi dengan lantunan bunyi kenistaan kentutnya Oka kita ngobrol-ngobrol, ya nggak jauh obrolannya tentang gebetan masing-masing, dan biasanya kita selalu nongkrong di rumahnya Oka, di Ciracas, basecamp paling keren. #hazeggg 

Biasanya kalo udah malem abis main PS, curhat-curhat tak diundang pun suka mulai berdatangan, seringnya Oka duluan yang suka pamer tentang kemajuan grafik PDKT-nya dia, iya, kalo mengalami kemajuan dia bakal cerita-cerita, pamer, IYA PAMER, tapi kalo lagi galau diem doang kayak badak HIV. Karakter Oka pada dasarnya emang lebih dewasa, mungkin faktor muka yang udah lahir duluan dari sebelum raganya juga kayaknya, makanya suka keluar gagasan-gagasan aneh dan bijak dari sekumpulan tanduk-tanduknya tersebut. (Itu tanduk, bukan rambut!)

Lain cerita dengan halnya Cahyo, seorang anak tunggal yang badannya lebar melebihi pintu masuk ini selalu punya kisah cinta yang sangat apes, dan dia sendiri pun kalo nge-PDKT-in orang masih bingung, dan cenderung punya cara yang bodoh, masa pernah punya dedek kelas cantik dan pas dedek kelasnya nembak dia, dia malah bilang, "Kamu udah aku anggep kayak adek aku sendiri." Dan akhirnya, dia suka, dan nyesel si cewek itu diambil orang lain, klasik emang, pokoknya beda banget deh sama Oka yang kalo nge-PDKT-in cewek selalu berhasil.. berhasil deket, jadian mah enggak juga. 

Masih ngomongin Cahyo, Cahyo ini karakternya cenderung manja dan ribet banget, BANGET (diulang dua kali biar heboh), sampe-sampe di grup wasap pun ribetnya suka nggak ketulungan, mulai dari ngomongin acara taun baruan dari awal-awal bulan Desember, sampe ke nanyain pake jersey apa pas #BasketHore, tapi nanyanya dari dua minggu sebelumnya.

Untuk gue sendiri pun gue nggak tau persis karakter gue kayak gimana, karena yang bisa nilai gue itu orang lain, bukan gue, kalo gue yang nilai sendiri jatuhnya pasti bakalan subjektif. Tapi secara umum kisah percintaan gue juga sama persis kayak mereka, sama-sama ngenes dan suka diabaikan, tapi kisah percintaan gue kurang lebih selalu sama dengan Oka, bedanya selalu dia yang ngalamin ngenes duluan, abis itu baru gue, dan mantan gebetan dia juga lebih banyak dari gue.. jago nyepik soalnya.

Balik ke main topic. Jadi, karena ketiga kisah percintaan kita selalu ngenes, selalu mengalami grafik kemenyampingan, dan selalu ditinggal gebetan jadian, maka dari itu, Oka 42 tahun, remaja berprawakan tua ini selalu menginginkan kita mempunyai sebuah karya yang menghibur masyarakat dunia maya dan dunia gaib. Ide pertamanya kita mau bikin suatu film sit-kom, targetnya berdurasi 4 menitan, TAPI pas ditanya-tanya biayanya mahal banget, dan ribet banget buat syutingnya. Oka yang sibuk jadi editor+ngelarin novel+memperjuangkan cintanya, Cahgro yang sibuk ngelarin skripsinya, dan gue sendiri yang sibuk menafkahi 2 anak, 5 istri, dan beberapa belas anak itik yatim piatu pun mikir kayaknya gak mungkin buat bikin film, dan jadinya...

Paling kiri itu gue, bukan presenter Kick Andy.

Nih link videonya klik di sini.

DORRR! Ini dia projek kami yang berjudul #CeritaAjaKali, jadi daripada curhat-curhat kita cuma terbawa angin malam dan terbawa angin kentutnya Oka yang mengandung sulfur sianida bercampur formalin mayat mesir, mending sekalian aja dimasukin ke Youtube. Siapa tau aja ya kan abis kita sering nge-post tentang kengenesan, kemalangan, dan kebogoran kisah pecintaan kita besok-besok ada orang Kementerian Pemberdayaan Perempuan yang mau ngasih kita perempuan-perempuan yang bisa diajak kondangan. We never know.

Oiya, kita nge-post #CeritaAjaKali-nya itu waktunya nggak pasti, tergantung jumlah mention yang masuk dan voting pemirsa di CCTV-CCTV Nasional aja. Semakin banyak, semakin semangat buat bikin yang barunya.

Oiya, buat yang belum liat video Instagram gue bertiga a la a la anak gaul juga bisa ke sini.

Tunggu #CeritaAjaKali berikutnya yak! Semoga suka~

Selasa, 24 Desember 2013

Anak Nongkrong dan Cewek Berbodi Gitar Spanyol

Standard
Gue orang yang tipenya kurang suka sama nongkrong-nongkrong... termasuk nongkrong di kandang buaya, di genteng tetangga, dan juga nongkrong di WC perempuan. Jujur gue dari dulu bukan anak nongkrong, gue paling gak biasa yang namanya nongkrong, gue lebih suka di rumah atau main ke rumah temen buat ngobrol-ngobrol, main PS, nyulam alis, buka tutorial masang hijab, dan lain-lain. Pernah gue sesekali ngikut ajakan temen gue buat nongkrong di salah satu cafe gaul di daerah Tebet Jakarta Selatan, gue duduk, mesen minuman, dan gue inget banget waktu itu jam gue menunjukkan jam 10 lewat 22/7 menit waktu indonesia bagian Tebet. Gue bingung, celingak-celinguk, dan sibuk merhatiin orang-orang yang lagi pada asik ngobrol-ngobrol di sana. Gue pun bener-bener penasaran, saking penasarannya sampe muncul beberapa pertanyaan kayak gini; kenapa mereka jam segini matanya masih seger, kenapa mereka ceweknya cantik-cantik, dan kenapa gue ke tempat segaul ini cuma mesen teh manis... iya teh manis. IYA TEH MANIS! (biar heboh ditulisnya dua kali)

Ngomongin teh manis, jujur aja gue paling katarak kalo ngeliat menu makanan-minuman di cafe-cafe yang nggak pernah gue kunjungin sebelumnya, dan untuk minuman sendiri gue paling akrab sama menu yang namanya Kakakcewek Laki Adalah.... akrabnya Teh Man-is. Kalo gue perhatiin cuma teh manis yang namanya nggak ditulis dengan bahasa yang aneh-aneh, palingan cuma dalam bentuk bahasa Inggris doang, nggak kayak waktu gue makan di suatu restaurant di Jakarta, pas gue liat gambarnya tadinya pengin bilang, "Bang! Somaynya satu porsi! Jangan pake pare! Bumbunya dibanyakin!" tapi pas gue liat namanya, gue heran, kenapa jadi Dimsum gini, sejak kapan dia ganti nama, gak sopan ganti nama tapi gak ngundang-ngundang. Untungnya gue gak jadi bilang gitu dan jadinya, "Mas, yang enih nih" sambil nunjuk-nunjuk gambar makanannya, udik emang, tapi abis itu gue mikir, kenapa coba gak dinamain somay aja biar lebih familiar di kuping mahasiswa sahabat warteg macam gue, kenapa harus Dimsum? KENAPAAAAAA??! Gue yakin, gue yakin pasti itu somay abang-abang komplek yang mereka beli dan mereka jual lagi dengan harga yang tinggi. Brilian, sungguh brilian strategi marketing mereka.

Akhirnya sekitar 10 menit teh manis yang gue pesen datang dengan anggun, bukan, teh manis gue anggun bukan gara-gara dipakein dress panjang putih dengan belahan dada ke mana-mana, dia terlihat anggun karena harganya sepuluh ribu lebih.. lebih tiga ribu. 

Fakk mahal abis.

Gue minum sedikit demi sedikit teh manis gue, pelan-pelan, dan biar teh manis gue abisnya lama, cara minumnya agak sedikit gue ubah, jadi pas gue sedot tehnya, pas mau masuk ke mulut tehnya nggak gue minum, gue turunin lagi. Cool, gue emang cool banget waktu itu.

Abis itu gue tarok lagi gelas gue secara pelan-pelan, gue celingukan lagi, gue liat jam dan waktu itu jam gue menunjukan jam 11 kurang 22/7 menit. Gue lagi-lagi celingukan dan bingung sama orang-orang yang ada di cafe, kok bisa coba mata mereka bisa seger-seger kayak gitu, beda banget sama mata gue, mata gue jam segitu udah pada beraer, udah nguap-nguap, udah beler, pokoknya rasanya tuh bener-bener kayak.. kayak ngantuk gitu, gimana sih rasanya. Untung aja tongkrongan gue waktu itu cowok semua, kalo ada cewek, mungkin saat itu juga itu cewek udah gue tembak dan gue jadiin pacar buat nemenin gue ngobrol beberapa jam, abis itu ya gue putusin lagi. Begitulah, gue emang bakalan cepet ngantuk kalo di suatu forum obrolannya kurang menarik, gue inget banget di tongkrongan gue waktu itu lagi ngomongin cewek seksi yang mereka panggil dengan sebutan "Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis" singkat aja CBGSSBSA, di situ gue bingung, ini cewek hasil perkawinan orang spanyol sama senar gitar apa gimana, bisa-bisanya dibilang Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis, kan kalo emang maksudnya seksi kenapa gak bilang seksi aja, atau apa kek, kenapa harus disama-samain sama gitar Spanyol, mereka gak tau apa kalo disama-samain itu rasanya nggak enak. Nggak enak banget.

Masih dalam masalah CBGSSBSA, gue coba ngebayangin apa itu CBGSSBSA, dan ngebayangin sistem pencernaannya si CBGSSBSA itu kayak gimana, karena gue sendiri lahir dari hasil mutasi DNA Einstein dengan mangkok kawinan, nggak heran kecerdasan gue itu nggak ada bendungannya, dan ini lah hasil bayangan gue tentang si CBGSSBSA itu,



Ciluk, BAAAAAAA! Ini dia si Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis atau CBGSSBSA tersebut. Kalo diliat-liat cewek ini emang kasian, mungkin dia begini karena beberapa tahun silam di Spanyol ada kejadian seorang ibu yang juga seorang mantan musisi ngejenguk si CBGSSBSA ini di sebuah kota besar, karena si CBGSSBSA ini malu ngeliat ibunya berdandan ala ala anak reggae di depan pacarnya, akhirnya dia gak mengakui kalo itu ibunya, ibunya marah dan bilang, "DASAR ANAK KURANG AJAR! IBU PERI! KUTUK DIA JADI GITAR!" dan taraaaa, dia pun akhirnya jadi Gitar Spanyol. Untung ibunya mantan musisi Reggae, coba kalo mantan aktivis tumbuhan, mungkin si CBGSSBSA ini nasibnya udah jadi Lumut Madrid.

Gak kerasa pas liat jam udah jam 12 malem, gue pun balik sama temen-temen gue, dan hasilnya pun nggak ngerti apa aja yang barusan diomongin sama gue dan temen-temen gue itu apa, tapi ya itu seninya nongkrong sama temen, walaupun omongan lo ngaco kayak gimana pun yang perlu digaris-bawahi dari setiap pertemuan sama temen adalah suasananya, masa bodo pas nongkrong itu mau ngapain, esensinya ya silaturahmi. #anakgaulsyariah

Pesan moral: jangan sok nongkrong di cafe elit kalo cuma mesen teh manis. 

Jumat, 13 Desember 2013

Perjalanan Pertama Manusia ke Bulan

Standard
Kemarin gue nyampe kampus kepagian, dan memang tiap hari selalu berangkat pagi biar gak kena macet. Gue nyampe kampus sekitar jam setengah enam, setengah enam lewat 90 menit. Karena gue ada kuliah sekitar jam sebelasan, akhirnya gue memutuskan buat internetan, ya tujuannya biar gak bosen nunggu.

Tapi ketika gue udah bosen buka Twitter, Youtube, Blogger, dan socmed-socmed lain, gue pun tiba-tiba kepikiran tentang kisahnya para Astronot. Gue langsung searching tentang apa itu Astronot, terus nyari tau tentang kehidupan Astronot yang sebenarnya itu kayak gimana, apakah mereka memakai baju serba ketutup yang dilengkapi dengan oksigen itu benar-benar pergi ke Bulan? Apa jangan-jangan ke dalam laut dan temenan sama busa cuci piring? Cukup banyak link-link di Google yang gue klik, dan yang paling banyak keluar itu ya tentang kisahnya si Neil Amstrong. 

Dari situ gue baru inget kalau ternyata perjalanan manusia ke Bulan itu nggak cuma satu orang aja, tapi tiga orang. Menurut web yang gue baca orang-orang tersebut adalah Neil Amstrong, Buzz Aldrin, dan satunya lagi Collins, gak tau Collins apa, yang jelas bukan Collins Ramadhan. Tapi herannya rata-rata orang di Indonesia kalo ditanya, "Siapa manusia pertama yang menginjakkan kaki ke bulan?" pasti jawabnya cuma Neil Amstrong, ya kan? 

Ini foto mereka,
Gue yang motoin..
Dan foto berikutnya,

Ternyata Astronot itu ke Bulan, bukan ke bawah laut.
Lo pasti pernah ngeliat foto yang ada di atas ini di buku sejarahnya anak sekolahan, dan yang udah-udah biasanya caption-nya gini, "Ini lah foto Neil Amstrong ketika dia menginjakkan kaki pertama kali di Bulan."

Pertanyaannya....

DUA ORANG LAGI KE MANA?

Ini perjalanan bukan kayak dari Bogor ke Sumedang, tapi ke Bulan, jauh ngelewatin beberapa lapisan atmosfer yang kalo roketnya gak kuat bisa-bisa roketnya meledak di tengah-tengah perjalanan. Dan coba lo bayangin deh waktu awal-awal mereka bertiga diutus ke bulan sama NASA, pas jam makan siang mereka lagi makan di warung Padang, trus tiba-tiba ada orang suruhan atasan mereka nyamperin dan bilang, "Neil, Aldrin, Collins, kalian diutus oleh petinggi NASA untuk mengadakan penelitian secara langsung di Bulan tentang fenomena-fenomena yang ada di sana." lalu bayangin ketika Aldrin dan Collins izin pergi sama keluarganya, "Istriku, Oma, Opa, Anakku, Ayah pamit dulu ke Bulan, untuk oma-opa jaga selalu kesehatanmu, untuk anakku, ingat, selalu ingat pesan-pesan dari Ayah, dan untuk istrikku, jaga baik-baik anak kita, jangan pernah pikirkan tentang keadaanku di sana, aku akan baik-baik saja, semua ini demi kemajuan pengetahuan dunia. Aku pergi.." kemudian mereka bergegas naik roket, mereka pergi berminggu-minggu, sesampainya di sana Neil Amstrong keluar bawa-bawa bendera Amerika, nancepin bendera, dan akhirnya....... dia foto cuma sendirian. Coba lo bayangin deh perasaan mereka berdua kayak gimana, udah jauh-jauh ninggalin anak-istri ke Bulan, pas di perjalanan hidupnya tergantung sama ketersediaan makanan, dan ketika udah nyampe sana yang difoto cuma Neil Amstrong doang. Gue bingung, kenapa nggak mereka bertiga aja yang nancepin bendera bareng-bareng terus foto bertiga? Kenapa cuma satu orang doang yang difoto? Kalau menurut gue sesampainya mereka di sana mereka nggak langsung turun roket, tapi gambreng dulu, yang keluar duluan tugasnya difoto, yang keluar kedua tugasnya motoin yang difoto, dan yang terakhir yang paling apes.. ngejagain roket.

Dan coba lo pikirin lagi deh, kenapa harus ngejagain roket? Di Bumi emang banyak yang maling motor, tapi di Bulan mana ada yang maling roket. Emang ada gitu pas roket kita tinggalin, lupa dikunci stang, trus beberapa saat kemudian ada Alien yang bawa kabur roket, Astronot panik, Astronot ngejar-ngejar Alien lalu berteriak, "Alien jangan mencuri.. Alien jangan mencuri.." trus Aliennya berenti dan bilang, "Ohya ampunnnnnn" ?

Nggak ada kan..

Gue mikir gini bukannya apa, lo bayangin, beberapa jam di perjalanan sambil mempertaruhkan nyawa, tapi abis dari sana kebanyakan orang kalo ditanya tentang siapa manusia pertama yang menginjakkan kaki ke bulan jawabnya selalu Neil Amstrong.

Pahit, sungguh pahit. Collins, Aldrin, sabar ya, gue tau kok apa yang lo rasain. Gue bener-bener tau banget rasanya nggak dianggep itu kayak gimana..

Minggu, 08 Desember 2013

Ngomongin Tawuran

Standard
Beberapa hari ini gue terjebak dengan pertempuran yang sangat hebat antar kedua kubu. Kubu yang pertama adalah segerombolan anak SMA dengan bersenjatakan samurai dan golok, dan kubu yang kedua adalah segerombolan anak STM dengan bersenjatakan batu dan gear motor. Ketika terjebak keadaan seperti ini gue selalu bertanya-tanya kira-kira apa permasalahannya mereka sampai mau berantem aja harus rame-rame. Gue suka mikir, terkadang orang-orang seperti ini sering mempredikatkan dirinya sendiri sebagai orang yang jagoan, tapi kalo kita amati, yang namanya jagoan gak ada yang berantemnya rame-rame, kayak Spiderman, Superman, Hulk, sampai ke Ultraman aja berantemnya sendirian waktu ngelawan monster kepiting.

Gue pernah pas lagi SMA terjebak dalam situasi kayak gini, waktu itu gue lagi naik bis dan penumpangnya cuma sekitar 10 orang. Mereka berantem sampe naik-naik ke dalem bis, entah kalimat sebelum ini yang bener itu naik ke atas apa ke dalem, yang jelas ibu-ibu di depan gue panik gara-gara mereka masuk sambil bawa senjata, lalu kondektur bis yang gue tumpangin juga panik sambil ngusir-ngusirin mereka, dan gue sendiri pun hanya bisa baca doa yang paling bener-bener gue inget setiap hari. Doa makan.

"Ngelawak lu ah!" Mungkin itu ungkapan malaikat setelah ngedenger gue baca doa.

Seperti biasa, gue setiap ngeliat ada yang tawuran pasti selalu nyempet-nyempetin sebentar buat menyaksikan mereka, seru aja abisan ada sekelompok siswa macho yang ternyata kalau tawuran aja pake baju couple, baju putih-putih. Sempet terdengar ada salah satu kubu yang (mungkin) ketua tawurannya ngomong layaknya orang tawuran biasa omongin, "WOY SINI LO!" dengan bernada kencang sambil berdiri-diam di tengah-tengah jalan dan muter-muterin gear motor. Setelah mendengar itu gue agak tertawa dan langsung mikir kalau mereka adalah sekelompok cowok-cowok yang tingkat kegengsiannya sama persis dengan cewek-cewek yang apa-apa maunya disamperin duluan, yang kalau ikutan kuis maunya ditelpon duluan, dan kalau kelaperan maunya dihubungin tukang delivery-nya duluan. Harusnya kalau memang mau disamperin kata-katanya jangan "woy sini lo" doang, tapi, "WOY SINI LO! NAMA LO SIAPA! ANAK MANA! LAGI NGAPAIN! UDAH MAKAN BELOM! MAKAN DONG! NANTI KALO SAKIT GIMANA! YUK MAKAN YUK!"

Epic..

Karena gue udah disuruh warga sana pergi gue pun akhirnya pergi dengan rasa penasaran. Di jalan menuju rumah gue terus-terusan berfikir kalau kira-kira kubu mana yang menang, apakah kubu SMA atau kubu STM? Apa jangan-jangan remis? Kita nggak pernah tau. Hanya Tuhan dan warga yang nyuruh pergi gue doang yang tau.

Gak kerasa gue udah nyampe rumah, gue masuk ke kamar, tiduran, dan gue pun masih kepikiran soal tawuran tadi. Menurut gue tawuran itu gak lebih macho daripada pacaran. Kalau tawuran kan mainnya rame-rame, kalau pacaran kan enggak, lebih fair, satu lawan satu. Lagipula efek abis tawuran selalu gak ngenakin, entah itu babak belur lah, sobek-sobek lah, pendarahan lah, kan kalau pacaran enggak, paling keringetan.

Gue lanjut berbaring, kemudian gue mikir lagi.. mikir untung aja yang tawuran cuma anak STM bukan anak SMK. Gak bisa dibayangin deh kalo anak SMK jurusan Bahasa tawuran, mungkin ada beberapa percakapan yang terjadi seperti, "Woy! Sini lo! Gue kliping lo! Gue kliping!" atau anak Tata Boga, "Woy! Sini lo! Gue aduk lo! Gue aduk!" tapi mungkin kalau hal itu beneran terjadi yang namanya tawuran nggak akan seseram yang kita bayangkan sekarang, mungkin sehabis anak Bahasa tawuran yang biasanya anak STM luka-luka, bocor kepala, kalau anak Bahasa enggak, palingan juga di mukanya jadi banyak bekas jilid spiral. Atau kalau anak tata boga tawuran, palingan juga pulang-pulang cuma bau mentega, mayonaise, atau mungkin paling apesnya bau ikan bandeng.

Esoknya gue coba balik lagi ke tempat kejadian tawuran, gue iseng nanya-nanya ke penjaga warung yang sering gue utangin singgahi tentang apa saja penyebab mereka tawuran dan efek apa saja yang terjadi setelah mereka tawuran kemarin, dan inilah percakapannya,

"Itu kemarin tawuran kayaknya seru, gara-gara apa sih kang?"
"Biasalah, dendam lama, gak terlalu penting sebenernya, anak-anaknya aja yang sok jagoan.."

"Trus yang menang yang mana?"
"Auk yang menang yang mana, nggak liat score-nya.."
*hening*
"Tapi ya itu, banyak yang luka-luka, dan banyak juga yang ketangkep polisi.."
"Oh gitu, oke dah, gue cabut ya kang.."

Gue pun langsung pergi tanpa bayar minuman, like a boss.

Pesan yang gue ambil dari kejadian ini pun sebenernya ada, yohe, kadang beberapa orang sering ngelakuin kegiatan yang sudah jelas ujung-ujungnya nggak ada gunanya, dan sebaliknya, sering meninggalkan kegiatan yang sudah sangat jelas gunanya untuk diri mereka itu apa.

Nggak usah dipikirin banget maknanya apa, gue juga nggak ngerti maksudnya apaan..