Kamis, 03 Oktober 2013

Sekarang Socmed Udah Bisa Ngatur Hidup Kita

Standard
Beberapa hari yang lalu gue sempet terbangun dari tidur, waktu itu sekitar jam 1 malam yang di mana jam segitu lagi pules-pulesnya banget buat tidur. Sontak gue kesel, lempar-lempar bantal, acak-acak selimut, dan yak... akhirnya hp gue ketemu. Mungkin hampir semua anak zaman sekarang kalau abis bangun tidur selalu nyari hape, dan pastinya buat buka Twitter.

Di zaman yang serba maju ini Twitter memang sudah menjadi kebutuhan yang paling utama. Apa-apa buka Twitter, baru bangun tidur buka Twitter, baru pulang sekolah buka Twitter, bukan gak mungkin di suatu saat nanti ketika bayi dilahirkan ke dunia ini bukan lagi buka mata.. tapi buka Twitter.

"Hellow, gue baru lahir neh.."

Twitter merupakan salah satu social media yang paling beda dan paling bertahan menurut gue, di sini semua orang dikenalkan dengan hal-hal yang beda dan aneh, beda dengan dulu zamannya Friendster atau pun Facebook yang memang terkenalnya cuma sebentar. Gue pun gak tau persis penyebab hilangnya minat orang ke socmed tersebut gara-gara apa, yang jelas di zaman Friendster sendiri yang gue tau cuma sejenis peraturan aneh yang memang di luar akal sehat, seperti; diwajibkannya bagi seseorang buat ngasih testimonial setelah dia buka profil orang tersebut. Seandainya seseorang tersebut gak ngasih testimonial, pasti seseorang yang profilnya abis dikunjungin tersebut ngunjungin balik dan nge-testi, "Mampir doang nih, testinya dong.", lucu, beneran lucu. Setelah baru bikin Friendster dan mengenal peraturan tersebut gue kesel dan bilang ke temen-temen gue kalau hal itu merupakan hal yang gak penting dan kampungan, tapi setelah beberapa Minggu gue rajin Friendster-an... gue pun ngikutin mereka.

Gue kampungan..

Gak cuma itu aja, ada salah satu dari sekian hal aneh yang ada di zaman Friendster yang waktu dulu emang lagi keren-kerennya banget, seperti; narok nama geng di depan username. Pas pertama kali gue buat Friendster gue ngeliat profil orang dengan nama yang agak aneh dan ada inisial-inisial kayak, "CNZ Queen Ichaaa" "DBZ Dhanti" sontak gue bingung waktu itu, dan agak kesel kenapa harus ada abjad-abjad aneh yang ada di depan namanya dia, setelah gue tanya, ternyata temen gue bilang kalau itu nama geng mereka, sambil ketawa gue bilang, "Halah, norak ye mereka. Hahahahahaha."
Tapi beberapa bulan gue Friendster-an... gue pun ngikutin mereka.

Gue norak..

Saat itu gue inget banget nama Friendster gue "UTF Satriao" dengan profile picture Light Yagami yang gue ambil dari Google. Sedikit filosofi, UTF sendiri kepanjangannya Ular Tangga Friends dan UTF ini resmi dibentuk gara-gara setiap hari Kamis gue dan temen-temen gue bukannya belajar tapi malah cabut, dan cabutnya ini emang rada elegant.. main ular tangga.


Tampilan Friendster jadul..

Pertengahan kelas 1 SMA gue dikejutkan dengan munculnya social media terbaru, kalo kata orang-orang dulu socmed ini terbukti ampuh buat nemuin temen-temen lama kita yang sekarang keberadaannya gak tau ada di mana, namanya Facebook.

Awal mulanya denger Facebook ini ketika gue baru masuk ekskul basket dan langsung jadi panitia kejuaraan basket sekolahan gue. Saat itu gue sedikit mendengar pembicaraan senior gue yang katanya, "Eh Facebook lo mana ? Bagi kali."

Dari situ yang gue tangkep dari pembicaraan mereka adalah Facebook merupakan sejenis barang keren yang berkaitan dengan basket. Mereka ngelirik gue, gue ngelirik dia. Kemudian dia mendekat, gue pasrah, dan yang gue takutin pun beneran kejadian.... dia nanya Facebook gue apa. Gue bingung, gue gak pernah tau sama sekali Facebook itu apa dan berasal dari keluarga mana, dengan bekal shalawat dalam hati, gue pun dengan pedenya bilang, "Yah, udah dijual. Hehe."

Gue hening, dia lebih hening..

Seiring jalannya waktu akhirnya gue punya Facebook, makin ke sini gue makin sering Facebook-an, gue wtw-an sama temen, ngebahas hal-hal absurd, godain orang, sampai akhirnya gue menemukan misi sesungguhnya dari Facebook; Ya, banyakin temen.. terutama yang cantik.

Sampai akhirnya gue bosen mainin Facebook, tapi bosennya gak gara-gara orang ketiga kok, dengan berat hati gue mulai ninggalin Facebook sambil berdoa.. semoga gak kena karma. Soalnya dimainin itu sakit, apalagi kalau yang dimainin perasaan. Lukanya susah banget sembuhnya. Mau nelen salep Trombopop 2 lusin juga gak bakalan kering.

Pfft..

Pada akhirnya pertengahan 2010 tingkat kegaulan gue lagi-lagi diuji sama temen SMA gue. Di mana pun gue berada (lingkungan sekolah), gue selalu mendengar kata "Twitter" dan "Follow Back". Suatu ketika ada temen gue yang gue akui tingkat kegaulannya sedikit lebih tinggi daripada gue, kalau dinilai dari skala 1-100, bisa dibilang tipis banget. Gue sama dia cuma beda 1. Gue nilainya 9, dia nilainya 91.

Hingga akhirnya moment memalukan itu pun terjadi, saat itu gue lagi duduk-duduk elegant di kantin tiba-tiba dia dateng sambil bawa hape Nokia Express Music yang di bawahnya bisa diputer-puter (dulu yang punya ini resmi gaul, dan waktu itu gue cuma pake Nokia 3600) sambil menanyakan, "Twitter lo mana, Sat?". Dengan menguasai keempat element udara, bumi, air, dan api gue pun menjawab, "Udah abis, tinggal kuah."

Gue hening, temen gue hening..

Karena gak mau dicap sebagai anak katrok, akhirnya hari itu juga gue memutuskan ke warnet yang ada di deket rumah. Waktu itu malem-malem sekitar jam 9an gue ngajakin kakak gue sambil berharap dia mau ngajarin gimana caranya bikin Twitter dan ngajarin gimana caranya ngetwit di timeline, bukan di bio.

Setelah ngotak-ngatik sendirian akhirnya Twitter gue jadi. Gue bangga banget, mata gue berkaca-kaca, gue mengangkat kedua tangan,... Kemudian nguap.

Gue belum tidur dua hari, nyari cara gimana bikin Twitter soalnya.

Setelah jadi, gue ke settings buat nge-set ulang bio dan majang foto paling unyunya gue, abis itu kakak gue nyuruh gue follow dia dan gue pun juga di-follow dia.

Beberapa menit kemudian setelah punya Twitter gue memberanikan diri untuk nge-update tweets pertama gue. Dan gue inget banget tweets-nya itu lirik lagunya Michael Jackson yang kata-katanya, "Make it better place..", mungkin aja kalau saat itu ada wanita-wanita unyu yang follow gue, bisa dipastikan dia akan berpikiran kalau gue orang yang romantis. Padahal menurut gue, romantis sama udik beda tipis. 

Tapi perlu diketahui, setelah gue nge-update status pake bahasa Inggris itu gak tau kenapa gue merasa lebih keren dari Vino G. Sebastian dan merasa sangat pantas untuk dianugerahi nobel perdamaian. 

Keren.

Sayangnya, beberapa saat kemudian terdengar suara gemuruh dari sebelah bilik komputer gue..

 "Apaan banget sih status lo,"

Fakkkkkkkk..

Gue langsung hapus status.


Iya, Pak ustad. Ta.. Tapi kenapa Bahas ini, Pak?


Waktu awal-awal main Twitter gue emang gak interest sama sekali sama dunia ini, timeline gue sepi, hati apalagi, pokoknya persis kayak Sevel jam 5 subuh.

Seiring berjalannya waktu gue banyak follow orang-orang yang ada di following temen gue, dan akhirnya following gue pun jadi banyak... tapi followers dikit. Suatu ketika gue ngeliat temen gue yang lagi sibuk mention-in temen-temennya, katanya, "Follow back dong.", dari situ gue baru ngerti kalo buat di-follow-back orang harus mention kayak gitu dulu. Akhirnya gue pun ngikutin mereka dengan mention, "Follow back dong," ke orang yang gue follow, dan berhasil. Gue pun ketagihan.

Ilmu selanjutnya yang gue dapet dari following gue adalah tentang caranya mention-mention-an. Hampir semua following gue ngobrol sama temennya dengan cara RT-RTan, dan lagi-lagi... gue ngikutin mereka.

Gue RT-RTan..

"Isi timeline Anda akan mempengaruhi konten tweet Anda."

Makin ke sini gue makin rajin Twitter-an, gue nemuin akun yang lucu-lucu, unik, dan pastinya menghibur. Dari situ gue follow mereka, selalu nungguin mereka ngetwit, dan terkadang suka nyoba-nyoba bikin tweet yang menarik seperti mereka. Tapi anehnya mereka gak ngetwit-ngetwit, gue pun bingung, lalu mikir apa jangan-jangan mereka ngetwitnya di dalam hati.

Karena penasaran, gue pun buka timeline mereka. Gue kaget, ternyata dia lagi ngetwit dan mention-an sama temennya tentang urusan pribadi mereka. Tapi yang jadi pertanyaan,

"Kok tweet-nya gak nongol di timeline?"

Setelah itu ada temen gue yang tiba-tiba nyamperin gue buat minjem hp, mau numpang Twitter-an katanya. Tapi ternyata dia lupa nge-log-out, naaah... Saatnya kita bajak. Karena gue anak yang baik dan selalu mengedepankan aqidah dan akhlak, gue pun gak nerusin bajak, tapi nerusin mention-mention-an di akun gue. 
Tapi hasrat pengin ngebajak pun balik lagi, gue buka TL-nya, pas mau ngetwit tiba-tiba..

"KENAPA TL PENUH SAMA RT-AN GUE? GUE NYAMPAH.. NYAMPAH KISANAK."

Dari situ gue baru engeh kalo dibuatnya fitur "reply" bertujuan biar cuma "kita" doang yang tau, orang lain enggak, sedangkan fungsi dari RT adalah biar semua orang tau, entah itu intinya berbagi info atau pun yang maksudnya menghibur. Dan di saat itu pula gue sadar kalau minta follow-back adalah salah satu bentuk pemaksaan yang di mana kita memaksakan seseorang buat ngeliatin timeline kita. 

Setelah itu gue baru sadar kalo gue udah terjerat alaynisme. Gue tobat.
"Semua orang pasti pernah alay. Bedanya, ada yang sadarnya cepet, ada juga yang gak sadar-sadar."
Setelah lumayan lama gue berkutat di social media, gue baru sadar kalau secara tidak langsung social media telah mengatur hidup kita. Di antaranya;

Ngatur ketakutan. Yang tadinya lebih takut pager sekolahan yang digembok, sekarang lebih takut kalau akun gebetan yang digembok.

Ngatur waktu. Yang tadinya bangun tidur harusnya mandi, sekarang lebih milih ngetwit dan nge-awake-in Path.

Ngatur pola pikir. Yang tadinya ketika lapar harusnya saraf pikiran dan tangan bergerak untuk makan, sekarang mereka bergerak buat motoin makanan.

Ngatur jodoh. Yang tadinya orang-orang percaya kalau jodoh ada di tangan Tuhan, sekarang lebih percaya kalau jodoh ada di tangan Camera360.

Yah, begitulah social media. Terkadang ada orang yang menjadikannya sebagai pekerjaan, penghilang rasa jenuh, tapi ada juga yang memang menjadikannya sebagai diary pribadi yang mana mereka rela menumpahkan seluruh tentang kehidupan mereka ke dalam socmed tersebut.

But for me, your socmed is your home, feel free to you to act everything.
But remember, whatever you do in your home, your act will always be seen & evaluated by others.


See u in d next post.