Selasa, 28 Mei 2013

Social Media Emang Serba Guna Bahkan Terlalu Serba Guna

Standard
Segala sesuatu di dunia ini memang selalu ada yang menyalahgunakan, ya itu semua memang merupakan salah satu sifat dasar manusia. Di mana yang harusnya dibenarkan, malah disalahgunakan. Ada juga yang harusnya milik kita, malah jadi milik orang lain.

Yang terakhir tragis.


Banyak hal-hal di dunia ini yang fungsi sebenarnya malah diabaikan, dan berujung disalahgunakan. Sebagai contoh dulu waktu gue kecil, yang gue tau Anggur warnanya cuma Ungu dan letaknya gak jauh-jauh dari ranting pepohonan. Tapi beda sama sekarang, Anggur sekarang kebanyakan warnanya udah ganti jadi Merah dan gak cuma warna aja yang beda, posisinya juga udah beda. Yang tadinya ada di ranting pohon, sekarang malah dipindahin ke botol Aqua, uda gitu pake diplastikin kantong yang warnanya hitam pula. *geleng-geleng*


Gak cuma itu aja, contoh lain yang disalahgunakan fungsinya adalah keberadaannya sebuah angka. Gue tau banget dari waktu nenek gue mirip Lady Diana sampe sekarang mirip Katy Perry angka itu fungsinya masih sama, sebagai satuan menghitung. Mulai dari buat menghitung berapa hari kita jadian, sampai menghitung seberapa cepat si mantan move on duluan. Tapi tidak untuk anak zaman sekarang, angka diperlakukan semena-mena, tanpa belas kasihan, bahkan tidak pernah dikasih uang jajan. Gue gak tau sekarang si angka ini bisa dibilang naik jabatan atau turun jabatan, karena faktanya, masih banyak orang-orang yang meminta bantuan sebuah angka demi merangkai sebuah kalimat. Padahal kalau dipikir-pikir kurang apalagi coba 26 huruf abjad. 


Sadis.


Yang lebih jahatnya lagi gak cuma angka aja yang disalahgunakan. Huruf juga demikian. Yang tadinya si huruf ini anak kecil malah dipaksa buat jadi anak gede. Ya ampun, semua yang dipaksakan itu sebenernya gak baik. Nih kayak kalimat ini, jujur aja gue pusing bacanya, padahal dikit, coba bayangin kalo anak zaman dulu kelakuannya kayak anak zaman sekarang, si Einstein misalnya. Bayangin aja kalo isi ensiklopedia teorinya pake kombinasi huruf yang berbentuk kayak kode rahasia gini, gak cuma otak doang yang keriting, bola mata orang-orang juga pada cepet move on kali dari kelopak.


"M4kac1h ea BeB"


KILL MEEH!


Zaman sekarang sangat membingungkan buat gue. Ternyata, masih banyak rahasia-rahasia bahkan keanehan-keanehan yang belum terungkap. Salah satunya tentang Social Media. Saking penasarannya gue suka ngelamunin hal ini itu di mana-mana. Mulai dari pinggir saung, kamar mandi, bahkan di depan Indomaret.

Tapi belakangan ini anak zaman sekarang tuh ngeselin kalo gue perhatiin. Contoh paling seringnya itu pas gue lagi di jalan atau pas gue lagi di mall, gue bingung kenapa kepalanya anak-anak gaul ini nunduk mulu, apa dia lagi nyari duit? Gak tau deh. Gue gak ngerti pokoknya. Tapi yang ajaibnya, pas pengin gue sengajain tabrak dia tetep bisa minggir. Sakti.


Abis itu gue mikir, ini semua pasti gara-gara Social Media.


Dari situ gue mencari tahu apa fungsi sebenarnya dari social media. Soalnya gue tipe orang yang setiap melakukan sesuatu paling gak suka cuma nurut aturannya aja atau cuma ikut-ikutan aja, tapi pengin tau juga fungsi sebenarnya buat apa. Gue suka bertanya-tanya gini,


"Sebenernya fungsi Socmed itu apa sih?"


Setiap hari gue mikir panjang. Terkadang jidat gue keringetan, bulu kuduk gue merinding, sampai-sampai jantung gue berdetak lebih cepat dari biasanya. Dan akhirnya gue baru sadar... kalo gue lagi kebelet pipis.

Banyak cara yang gue lakukan hanya sekedar kepengin tau fungsi sebenarnya dari social media. Penasaran banget soalnya. Social Media itu notabene-nya sekarang ini bisa dibilang sudah menjadi kebutuhan pokoknya para pelajar. Mungkin menurut mereka gak makan nasi asal bisa update di social media pun gak jadi masalah sebenernya. Yang penting update dulu.

Akhirnya gue bertanya-tanya sama orang apa fungsinya BBM, Twitter, Dan Instagram. Beribu-ribu angkot gue lewati, berjuta-juta selebaran Indomaret gue injek, tapi herannya gak ada satu pun orang yang bisa jawab. Rata-rata orang yang gue tanya pasti jawabnya,

"Au ah elap."
"Nanya mulu luh kayak Pembantu baru."
"Yee nanya mulu, beli kagak."
"Tanyain aje sonoh sama tetangga lo yang belom sunat."
Dan gue nge-responnya cuma senyum kok, kan gue orangnya baik!!

Dari situ gue mulai frustasi berat, gue makan segala macam obat buat ngilangin rasa frustasi gue, tapi kenyataanya emang semua orang itu jahat sama gue, semua orang tega sama gue, masa gue udah makan obat tapi gak dikasih minum.

Sadis.

Capek emang kalo nanya sama manusia, akhirnya gue pun memutuskan buat nanya sama Paman-nya semua anak sekolahan. Paman Google.
Cuma dia satu-satunya (bukan) orang yang gue tanya, dan mau jelasin satu persatu. 
Mulai dari Twitter,
APAAN SIH.
Instagram,
APAAN SIH.
Recent Updates BBM,

APAAN SIH.

Tuh, itu dia jawabannya si Google. Rada gak jelas. Dari situ gue pun inisiatif buat coba nyari-nyari tau sendiri.

Penyelidikan gue dimulai dari Twitter.
Dan ini salah satu Twitter orang yang gue coba mengerti update-annya itu maksudnya apa..
Mau dun dicuci. :3
Mau dun dipijet. :3
JADI KAMU LEBIH PILIH PERHATIAN SAMA XENIA DARIPADA AKU?!

Oh, jadi Twitter itu tempat ngeluhin kendaraan toh. *ngangguk ngangguk*
Etapi, kan gue belum punya mobil, terus gue update apa?

Akhirnya gue coba mengkuatkan diri untuk mencoba melihat salah satu akun orang lagi. Di sini gue seneng, ternyata yang gak punya kendaraan juga bisa update di Twitter. *salim*
Bingung aja ngetweet, keren kan?
Keren.
Karena makin penasaran, gue coba cek satu akun lagi. Terakhir kok.
Dan update-nya,
Keren.
Oh, selain bisa update-update gitu Twitter juga bisa dijadiin koran toh. Yaudah deh. Lumayan, sekarang agak ngerti fungsinya Twitter itu apaan.

Penyelidikan gue pun berlanjut ke Social Media yang namanya Instagram. Gue masih bingung Instagram itu fungsinya buat apa. Gue coba follow orang yang nge-follow gue, dan gue pun mencoba mengerti fungsinya salah satu jenis Socmed ini apa.

Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai lemari.

JENG..JENG..JENG.
Mau. :(
Mau. :(
Mau. :(
Ngefotonya pake apa? :(
Ngefotonya pake apa? :(
Avatar lagi ngebidik pake DSLR di cermin belum tentu fotografer, bisa aja cuma sotoygrafer. -@pergijauh
Hari demi hari, akun demi akun gue kepoin hanya demi kepengin tau Instagram itu tempat narok apa aja. Biar gue gak salah tarok gitu. Kan bisa aja, gue tarok foto-foto mantan. Semacam museum pribadi kecil-kecilan.

Dan pada akhirnya, gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa juga sebagai kulkas.

JENG..JENG..JENG.
*Sedot*
*Tjomot*
Alhamdulillah akhirnya Intagram bisa dijadiin kulkas juga. Biasa, gue kesel banget sama nyokap gue, kulkas gue isinya telor bawang telor bawang, kalo enggak cabe gula cabe gula. Kan enak jadinya kalo ada Instagram, gue bisa nyimpen teh botol, Ichiban, sama permen Yosan kalo misalnya besok-besok gue belanja bulanan.

Sayang, gak bisa nyimpen kenangan.

Makin kesini gue makin penasaran, Gue nyoba scroll down, eh gue ketiduran. Gue kaget banget taunya bangun bangun gue udah wisuda aja, udah gitu pake dikipas-kipasin sama cewek-cewek cantik pula. 

Duh.


Demi bumi langit dan demi Arya Wiguna baikan sama eyang Subur, gue sampe bela-belain minjem akun temen gue cuma demi pengin tau fungsi apalagi yang ada di Instagram. Dan pada akhirnya gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai garasi mobil.

JENG..JENG..JENG.
Kurang montir cantiknya nih.
Genteng rumahnya bagus.
Pagernya karatan tuh.
Spion-nya miring.
AC-nya dingin.
Selanjutnya pelajaran yang gue dapat dari Instagram ini tuh sama kayak Twitter, walaupun kita gak punya barang buat di-post, kita juga tetep bisa nge-post apa aja selain barang yang kita punya. Nih buktinya,
DP motor nih.
Dari semua itu gue makin penasaran, kenapa yang di-post cuma barangnya si orang ini aja sih. Orangnya kemana? Cuma motoin? Kasian amat. Ibarat dalam sebuah hubungan, ini sama aja ada mak comblang yang nyomblangin temennya sampe punya pacar tapi sendirinya masih gak punya pacar.

Sadis.

Akhirnya yang gue inginkan terkabul. Ternyata ada juga bidadari yang bisa yakinin gue kalo bidadari itu gak cuma pake sayap dan baju putih-putih doang, tapi bisa juga pake jersey Grade Ori.

JENG..JENG..JENG.

*Ngeces*
Dapat gue simpulkan dari semua ini Instagram itu hampir sama kayak Twitter. Bedanya, kalo Twitter itu bisanya cuma ngomong doang, kalo di Instagram itu bisanya cuma motoin doang.

#SatriaCerdas

Masih pada penyelidikan selanjutnya, kali ini gue mencoba mengerti apa fungsinya kita update di Personal Message. Ternyata, banyak keanehan yang gue dapatkan di Recent Updates BBM gue.
Salah satunya,
Mungkin di BBM-nya ada Indomaret.
Mungkin di BBM-nya ada mesjid.
Mungkin di BBM-nya ada gedung DPR. *LagiOrasiCeritanyaDia*
Tapi gue bangga sama diri gue sendiri, kenapa bangga? Ternyata ada cucu Mario Teguh yang nyelip di kontak BBM gue! *salim*
Semangat.
Dan yang paling bikin gue tertekan punya aplikasi BBM ini adalah, gue disuruh ngeliatin satu-persatu plat motor di Jakarta. :(
Kalo gue bawa motor, gue bingung harus nengok ke depan, apa ke plat orang.
Dari ketiga Social Media ini, ada beberapa pesan yang pengin gue sampaikan. Diantaranya:

1. Social Media itu memang bagaikan rumah kita, tapi nyadar nggak kalo disekeliling kita ada rumah tetangga? Ya, setiap perilaku kalian atau apapun yang kalian lakukan, akan dilihat oleh tetangga kalian. Dan baik buruk pandangan tetangga itu, tergantung kita memperlakukan rumah kita seperti apa.

2. Mohon maaf buat korban capture-an gue -yang nyadar kalo itu akunnya dia-, gue gak bermaksud apa-apa kok. Lagi pula udah gue sensor username account-nya. Tenang aja. Dan Ini cuma bercandaan yang dilapis pesan moral aja kok. 

3. Ingat, cukup di akhirat saja kita merasakan kesepian, kesendirian, dan tanpa pasangan. Di dunia? Jangan.


See u in d next post!

0 comments:

Posting Komentar

Komenin Ya!