Kamis, 16 Mei 2013

Banyak Harapan Banyak Kekecewaan

Standard
Sebenernya gue dari kecil bahkan waktu gue masih ada di rahim ibu gue bisa dibilang mempunyai pemikiran yang kritis. Bukannya kritis yang kanan tabung oksigen, kiri botol inpus, trus guenya tiduran di kasur. Bukan. Kritis yang gue maksud itu...ya kritis. Gue juga bingung ngejelasinnya gimana..

Pemikiran kritis gue itu berawal dari ketika gue dilahirkan di dunia ini, saat itu gue langsung nanya gini ke ibu gue,

"Mak, kok pas saya dilahirkan di dunia ini harus di-adzan-in dulu, sih?"
"Kenapa nggak dimasakin Indomie?"
"Kenapa nggak diajakin karaokean?"

Dan ibu gue jawab dengan kesabaran yang sangat tinggi, tentunya cewek-cewek yang lagi PMS pasti kalah deh sama sabarnya ibu gue pas ngejawab pertanyaan gue. Mungkin kalau di saat itu Shotgun udah dijual bebas, kayaknya punggung gue udah bolong-bolong kali ditembakkin sama ibu gue.

Dia ngejawab,

"Itu tandanya kita muslim, Nak. Dan biar kamu gede-nya juga jadi alim."
"Oh, gituuu toh."

Dari situ gue tau gimana proses pertama kalinya orang mesum dilahirin, semisal Ahmad Fathanah, Yahya Zaini, Eyang subur. Umm... iya, jadi prosesnya itu yang pertama ibunya tarik nafas -> Anaknya keluar -> Ditarik Bidan -> Digendong perawat -> Dikasih ke ibunya -> Trus gak diadzanin.. tapi dinontonin film bokep.

Makin kesini gue menjadi semakin besar *badannya*, semakin panjang *tulangnya*, dan pastinya semakin kuat *imannya*. Dari situ gue mulai menjajaki yang namanya Dunia Berpacaran. Ketika gue SMP, gue akhirnya merasakan cinta yang biasanya dirasakan sama manusia pada umumnya. Namanya cinta monyet. Tapi di situ gue sukanya sama manusia beneran kok, bukan sama monyet. Tapi ya gitu, biasalah orang tua zaman dulu, kalau anaknya mau pacaran bukannya dibilang alhamdulillah kalo anaknya normal, malah bilang,

"Kamu punya pacar? Ah.. Kencing aja belum lurus.."

Dari situ gue bingung gimana ya supaya kencing gue bisa lurus? Ya biar gak diledekin terus kalau gue punya pacar. Akhirnya karena gue dikaruniai pikiran cerdas yang meluap-luap gue pun tau jawabannya apa. Yak! Kencing sambil Push-up..

#SatriaAnakCerdas

Gue mulai cari berbagai inceran, gue gak mau ngedeketin satu wanita, soalnya gue inget kata bokap gue dulu,

"Kalau nyari barang, jangan di satu toko doang, bandingin sama barang yang ada di toko lain."

Dengan kecerdasan super power gue, gue menangkap maksud dan makna tertentu di balik omongan bokap gue. Iyohe! Memilih wanita itu bisa diibaratkan seperti kita mau beli barang, harus hati-hati dan dicek kualitasnya. Biar sekalinya dapet awetnya itu lama. Gak ganti-ganti.

Yak, gue pun ngedeketin cewe 4 sekaligus. Iya, EMPAT.

Di situ gue ngedeketin cewek, ya kita anggap aja namanya A, B ,C dan D.
Sebenernya gue paling suka banget sama yang si C ini, gak tau kenapa, pokoknya ya paling ngarepnya sama dia.
"Emang kalo sayang sama orang itu butuh alasan, Bang?" -Edgar, Cinta Brontosaurus-
Beda dengan halnya sama si A, B, dan D. Ngedeketinnya biasa aja, dalam arti gak punya harapan sama sekali. Dapet untung, gak dapet bodo amat pokoknya.

Proses PDKT-nya gue lewatin hari demi hari, pulsa demi pulsa, dan bensin demi bensin. Tapi ternyata di akhir-akhir masa PDKT si C agak memberikan 'respon' baik ke gue -menurut gue sebenernya-, ujung-ujungnya timbul yang namanya 'over expectation', dan gue ngebayangin kalau seandainya gue jadian gue bakal neraktir temen lah, bakal ini lah, itu lah, dan sebagainya. Tapi nyatanya? Iyohe! Tidak berbanding lurus dengan harapan. Dia jadian sama orang lain..... Pedih.
-Masalah adalah ketika harapan tidak sesuai dengan kenyataan-
Lain halnya dengan ketiga cewek sisanya, ternyata dia mau sama gue, padahal gue pun kalau SMS-an sama mereka sebenernya lumayan jarang, agak males-malesan, tapi ya anehnya malah dapet.
Dari situ timbul pertanyaan besar dalam hidup gue,

"Kenapa yang gue harapin, malah gak dapet?"

Gue bersama mulut gue pun mencoba menjawab pertanyaan itu dengan jawaban,

"Oh, apa mungkin Tuhan gak suka kalo umatnya punya harapan lebih? Iya gitu kayaknya deh."

Karena masih ada kata "kayaknya", jadinya gue gak jadi ikutin kata mulut gue deh. Gue pun akhirnya nyoba buat sebuah penelitian yang di mana cuma gue doang yang tau, tapi hal ini bukan masalah percintaan, gak kuat Sob modalnya. Tapi penelitian ini gue terapkan pas bokap gue mau beli motor buat kakak gue. Kebetulan, kakak gue cewe, jadinya apa aja diturutin. Ada satu sih yang gak diturutin. Iya, ganti kelamin..

Penelitian pertama gue dimulai pas lagi liat motor di showroom, dan di hari itu juga langsung deal buat beli motor yang kakak gue mau. Gue langsung memusatkan sugesti gue dengan mikir, "Yes! Besok gue punya motor! Asik nih, pasti besok gue pake nih buat keliling-keliling komplek. Pokoknya besok gue bakal ini, itu, ini dan itu."
Ketika sugesti harapan gue udah sepenuhnya buat ngarep, dan sampai akhirnya.... Yak! Motor gue besok paginya di-cancel sama bokap gue dikarenakan ada keperluan mendadak, sehingga uangnya itu gak bisa dipake buat bayar motor yang baru pengin dianter itu. Untungnya bisa di-cancel.
-Gagal untuk yang pertama kali bisa dimasukkan kategori kebetulan- #bukanquote
Dari situ gue mikir lagi, "Ah, gak mungkin nih. Pasti cuma kebetulan aja. Gimana bisa coba yang tadinya pasti, jadi gak pasti, bahkan batal."

Oke, gue mulai rada kesel sama Hukum Alam yang belum ada teori-nya ini.

Beberapa bulan kemudian ada berita bagus buat gue, gue yang semula gak pernah ke Bali akhirnya ada Family Gathering dari kantor bokap gue yang tujuan wisatanya itu ke Bali.

Aaaaak aku cenang aku cenang..

Setelah ada kabar itu bokap gue langsung ngurus seluruh pembayarannya. Biar gak ribet. Lagipula, udah kebelet banget pengin liat bule yang pake BH doang. Kayak di film-film warkop DKI gitu. Trus ada pikiran yang terlintas di kepala gue, "Yes! Akhirnya gue ke Bali, pasti gak akan gagal lah ini mah, orang besok udah berangkat. Wakwakwakwakwak"
Gimana gak mikir gitu? Orang yang ngurus keberangkatan orang terpercaya dari kantor, masa iya gagal?

Lagi-lagi sugesti harapan gue terlalu terfokus. Dan akhirnya pas siang sebelum keberangkatan bokap gue nelpon, "Kita gak jadi ke Bali, ternyata ada masalah disini. Penerbangan kita bermasalah"

Gue lupa masalahnya apaan, tapi gue langsung mikir,

"KAMPRET! DUNIA APA INI!"
-Gagal untuk yang kedua kali itu bisa dimasukan kategori hoki. Percayalah!- #BukanQuote #SekedarNasehat
Dari situ gue mikir lagi, gue hidup di dunia apaan ini, ngeselin banget. Kayak nenek-nenek lagi PMS. Ah tapi kan gue baru 2 kali gagal, 2 kali gagal mah itungannya hoki.

Tapi yang jadi masalah di sini adalah... emang nenek-nenek bisa PMS?

Berminggu-minggu selanjutnya di sekolah gue mau ada ulangan Matematika, iya, pelajaran yang ngitung-ngitung mulu itu. Mending kalau ngitung sesama angka, lah ini, yang tadinya variabelnya x ujung-ujungnya malah jadi angka.

Dunia apa ini.

Waktu mau ulangan terus terang aja gue belum siap, bukan belum siap gara-gara belum belajar, tapi belum siap gara-gara siswa yang pinternya itu gak masuk. Masalahnya guru ini terbilang 'pelit' dalam hal nilai, dan 'killer' dalam hal kelakuan. Pada akhirnya, gue memusatkan lagi sugesti gue, dengan berkata di otak dan hati gue,

"Mati gue, nanti pas ulangan MTK gue ngerjain apaan?"
"Gue nulis apaan di kertas? Nama-nama personil Power Ranger?"
"Nanti kalo gurunya ngeliat kertas gue masih kosong, gue bilang apaan? "Maap, Bu. Ini terlalu kecepetan" ?"

Dan sampai ketika ketua kelas masuk, dan bilang, "GAK JADI ULANGAAAAAAAAAN! GURUNYA GAK MASUK!"
Semua murid pun menyatukan suara 1, 2, 3 dari soprano, alto, sampai aqua. Lalu serentak berteriak, "YUUUUU-EEEEEEEEEEEEEEESSSSSSSSS" #ceritanyavibra
-Setelah suara Adzan, yang paling indah untuk didengar itu adalah suara, "GAK ADA GURU"-
Gue pun mikir lagi, "Ya! Ini jawabannya!"

Ternyata apa yang kita takutkan atau apa yang kita harapkan pasti tak sejalan dengan kenyataan. Mungkin dari situ udah keliatan, Tuhan itu gak mau umatnya punya harapan lebih, Tuhan itu maunya kita datar-datar aja, gak ngarep, dan gak juga putus asa, semacam ikutin alur kehidupan aja. Karena, kalau kita udah usaha trus doa, pasti Tuhan yang menentukan kok mana yang terbaik buat kita.
Walaupun masih gagal, itu bertanda, apabila kita 'sukses' di situ bakalan gak baik ujungnya buat kita.

Tapi yang jadi masalah adalah... mempertahankan sugesti itu sulit. Kenapa sulit? Pasti sulit, karena dalam masalah percintaan yang namanya 'ngarep' itu susah buat dijadiin 'gak ngarep'. Tapi bagi gue, semua tergantung orangnya sih.

Makin ke sini gue sering nerapin pola pemikiran gue kayak gitu dan dapet tambahan pemikiran,

"Kalau kita punya harapan yang lebih tapi ditambah rasa ketakutan akan gagal, biasanya bahkan sering berhasil kejadiannya."

Gue sering ngomong gini "Jangan terlalu berharap, apa yang diharapkan itu biasanya gak kejadian".
Dan gue sering ngomong itu ke temen-temen deket atau sahabat gue yang mau jadian, mau dibeliin sesuatu, bahkan sampe temen gue yang mau ulang tahun. Biasanya orang yang mau ulang tahun ngarepnya macem-macem. Ada yang ngarep di kasih surprise, hadiah, bahkan sampe ngarep dapet ucapan yang banyak. Kalo yang punya pacar sih mending, lah ini? Jomblo.

Hoaeem.

Bagi cewek-cewek, kalau kamu lagi dideketin sama cowok yang disuka atau yang ngarep buat diajakin balikan jangan over expectation dulu, nanti bakalan kejadian kayak yang di atas.
Karena pada dasarnya PHP itu gak ada, yang ada cuma orang yang kegeeran.
"Ngapain balik lagi ke mantan? Emangnya mantan dosen pembimbing."
Tapi sekali lagi, ini cuma pola pemikiran gue doang kok, jangan terlalu diikutin, apalagi sampe minum kopi pait, kopi manis, bahkan kalo ketemu gue sampe cium tangan. Jangan.
Cukup dijadiin bahan pertimbangan baru aja..

Semenjak gue tahu salah satu keberadaan 'Rahasia alam' ini, hidup gue hampir sepenuhnya gak dilaluin rasa ngarep.. tapi gak juga rasa putus asa. Karena semua yang berkelebihan dan berkekurangan pasti ada efek sampingnya. Tapi terkadang saking isengnya, gue suka nyoba 'terlalu ngarep' pada suatu hal, dan ya gitu.. ujungnya gagal.

Tapi ya kembali lagi ke konteks "Namanya juga manusia", rasa ngarep memang pasti selalu ada dan sulit buat dihilangkan.
"Ngapain mikirin mantan? Emangnya mantan rumus Integral."
Dari semua kejadian diatas, pernah ada yang sekalinya ngarep trus gagal, nggak?


Sekian dan terima nasib.
"Pada dasarnya PHP itu enggak pernah ada, yang ada itu cuma PHD" #BukanQuote

21 komentar:

  1. Bisa ya orang sekampret ini ngedeketin 4 cewek sekaligus. Gak ngerti lagi-_____-

    BalasHapus
  2. kalo kemaren aku ultah ngarepnya diucapin kaksat:3 #numpangcurcol #eh

    BalasHapus
  3. Keren banget quote yg terakhir wakakaka

    BalasHapus
  4. "Kalau cowoknya ngasi harapan terus ceweknya ngerep juga?".

    >>> Langsung Jadian!!.

    BalasHapus
  5. Pokoknya jangan pernah ngarep berlebih. Pokoknya jangan!!!

    Akuh sukak. Tulisan Satria bagus. Idungnya mancung. Kulitnya putih. Ganteng deh. :*

    BalasHapus
  6. Yaelah, udah ini mah cocok banget pake telor.
    sama juga kayak waktu aku ngarep kakak bales mention ku, tp ada ragunya juga sih, eh di reply juga sama lo kak.
    Walaupun mentionku ga penting banget sih.
    Buruan 'kawin' deh, siapa tau anak nya lebih cerdas. Hihi~

    BalasHapus
  7. Kemarin aku sweet seventeen. Tanpa disangka dan diharapin tadi di sekolah sahabatku ngasih surprise. hal yang gak diharapkan biasanya malah terjadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emang begitu. Sebaliknya, kalau diharepin ya gak akan kejadian..

      Hapus
  8. ini bisa jadi masukan buat followers ya? biar nggak ngarep. :D

    BalasHapus
  9. bang itu kok sama banget sama apa yg gue rasain ya?¬_¬ gue juga sekarang pemikirannya jadi gitu, apa kita jodoh??._.

    BalasHapus
  10. pertama kali bikin blog, langsung baca postingan ini ternyata rame juga ya baca blog hhe
    mkasih bang satria ceritanya unik :)

    BalasHapus
  11. Ini bener banget ya bang. Maaciii *pelukerat*

    BalasHapus
  12. abis baca postingan lo yg ini, gw tiba2 sadar. dan recall beberapa kejadian selama sebulan terakhir ini, yg bener2 sesuai banget ama teori lo, trnyt kita gak boleh over expectation. dan postingan lo ini bener2 ngubah pemikiran gw.

    kayaknya teori lo kudu dipatenkan deh sat. siapa tau nama lo bisa terkenal di buku buku sejarah

    BalasHapus
  13. Beehh.. Lagi main twitter terus nemu blog ini terus tersasar ke potingan ini *terus aja terus* Menginspirasi banget. Tulisannya gak ngebosenin, Jadi nungguin nih buku selanjutnya :D

    BalasHapus
  14. Halo, mas Satria. Baru nimbrung di tulisan ini padahal udah sekian tahun lamanya.
    Sepertinya emang bener deh apa yang mas Satria omongin. Saya langsung flashback apa aja yang saya harapkan beberapa tahun belakangan dan emang ngga ada sama sekali yang beneran kejadian. Tapi lebih ke optimis sih, bukan ngarep. Tetep apa ngga kejadian. Makin kesini makin takut untuk berfikir optimis, makin takut untuk pede. Misal, dulu saya optimis nih nilai suatu mata pelajaran ujian bakal dapet bagus (saya juga ngerjain kaya "wah gampang nih, pasti dapet nilai yang baik"), nyatanya setelah keluar nilai saya biasa aja, diluar ekspektasi. Ya ngga cuma itu aja, sih. Itu salah satu contoh. Masih banyak kejadian over-ngarep yang berujung down banget karena ngga 'dikabulin'. Semenjak itu, saya jadi ngejalanin hari dengan lempeng-lempeng aja. Pokoknya let it flow. Semangat cuma secuil aja.
    Maaf ya, mas Satria. Saya jadi curhat panjang lebar.

    Jadi saya harus gimana, mas? Tetep lempeng-lempeng aja, apa gimana?
    Terima kasih 🙏

    BalasHapus

Komenin Ya!