Selasa, 28 Mei 2013

Social Media Emang Serba Guna Bahkan Terlalu Serba Guna

Standard
Segala sesuatu di dunia ini memang selalu ada yang menyalahgunakan, ya itu semua memang merupakan salah satu sifat dasar manusia. Di mana yang harusnya dibenarkan, malah disalahgunakan. Ada juga yang harusnya milik kita, malah jadi milik orang lain.

Yang terakhir tragis.


Banyak hal-hal di dunia ini yang fungsi sebenarnya malah diabaikan, dan berujung disalahgunakan. Sebagai contoh dulu waktu gue kecil, yang gue tau Anggur warnanya cuma Ungu dan letaknya gak jauh-jauh dari ranting pepohonan. Tapi beda sama sekarang, Anggur sekarang kebanyakan warnanya udah ganti jadi Merah dan gak cuma warna aja yang beda, posisinya juga udah beda. Yang tadinya ada di ranting pohon, sekarang malah dipindahin ke botol Aqua, uda gitu pake diplastikin kantong yang warnanya hitam pula. *geleng-geleng*


Gak cuma itu aja, contoh lain yang disalahgunakan fungsinya adalah keberadaannya sebuah angka. Gue tau banget dari waktu nenek gue mirip Lady Diana sampe sekarang mirip Katy Perry angka itu fungsinya masih sama, sebagai satuan menghitung. Mulai dari buat menghitung berapa hari kita jadian, sampai menghitung seberapa cepat si mantan move on duluan. Tapi tidak untuk anak zaman sekarang, angka diperlakukan semena-mena, tanpa belas kasihan, bahkan tidak pernah dikasih uang jajan. Gue gak tau sekarang si angka ini bisa dibilang naik jabatan atau turun jabatan, karena faktanya, masih banyak orang-orang yang meminta bantuan sebuah angka demi merangkai sebuah kalimat. Padahal kalau dipikir-pikir kurang apalagi coba 26 huruf abjad. 


Sadis.


Yang lebih jahatnya lagi gak cuma angka aja yang disalahgunakan. Huruf juga demikian. Yang tadinya si huruf ini anak kecil malah dipaksa buat jadi anak gede. Ya ampun, semua yang dipaksakan itu sebenernya gak baik. Nih kayak kalimat ini, jujur aja gue pusing bacanya, padahal dikit, coba bayangin kalo anak zaman dulu kelakuannya kayak anak zaman sekarang, si Einstein misalnya. Bayangin aja kalo isi ensiklopedia teorinya pake kombinasi huruf yang berbentuk kayak kode rahasia gini, gak cuma otak doang yang keriting, bola mata orang-orang juga pada cepet move on kali dari kelopak.


"M4kac1h ea BeB"


KILL MEEH!


Zaman sekarang sangat membingungkan buat gue. Ternyata, masih banyak rahasia-rahasia bahkan keanehan-keanehan yang belum terungkap. Salah satunya tentang Social Media. Saking penasarannya gue suka ngelamunin hal ini itu di mana-mana. Mulai dari pinggir saung, kamar mandi, bahkan di depan Indomaret.

Tapi belakangan ini anak zaman sekarang tuh ngeselin kalo gue perhatiin. Contoh paling seringnya itu pas gue lagi di jalan atau pas gue lagi di mall, gue bingung kenapa kepalanya anak-anak gaul ini nunduk mulu, apa dia lagi nyari duit? Gak tau deh. Gue gak ngerti pokoknya. Tapi yang ajaibnya, pas pengin gue sengajain tabrak dia tetep bisa minggir. Sakti.


Abis itu gue mikir, ini semua pasti gara-gara Social Media.


Dari situ gue mencari tahu apa fungsi sebenarnya dari social media. Soalnya gue tipe orang yang setiap melakukan sesuatu paling gak suka cuma nurut aturannya aja atau cuma ikut-ikutan aja, tapi pengin tau juga fungsi sebenarnya buat apa. Gue suka bertanya-tanya gini,


"Sebenernya fungsi Socmed itu apa sih?"


Setiap hari gue mikir panjang. Terkadang jidat gue keringetan, bulu kuduk gue merinding, sampai-sampai jantung gue berdetak lebih cepat dari biasanya. Dan akhirnya gue baru sadar... kalo gue lagi kebelet pipis.

Banyak cara yang gue lakukan hanya sekedar kepengin tau fungsi sebenarnya dari social media. Penasaran banget soalnya. Social Media itu notabene-nya sekarang ini bisa dibilang sudah menjadi kebutuhan pokoknya para pelajar. Mungkin menurut mereka gak makan nasi asal bisa update di social media pun gak jadi masalah sebenernya. Yang penting update dulu.

Akhirnya gue bertanya-tanya sama orang apa fungsinya BBM, Twitter, Dan Instagram. Beribu-ribu angkot gue lewati, berjuta-juta selebaran Indomaret gue injek, tapi herannya gak ada satu pun orang yang bisa jawab. Rata-rata orang yang gue tanya pasti jawabnya,

"Au ah elap."
"Nanya mulu luh kayak Pembantu baru."
"Yee nanya mulu, beli kagak."
"Tanyain aje sonoh sama tetangga lo yang belom sunat."
Dan gue nge-responnya cuma senyum kok, kan gue orangnya baik!!

Dari situ gue mulai frustasi berat, gue makan segala macam obat buat ngilangin rasa frustasi gue, tapi kenyataanya emang semua orang itu jahat sama gue, semua orang tega sama gue, masa gue udah makan obat tapi gak dikasih minum.

Sadis.

Capek emang kalo nanya sama manusia, akhirnya gue pun memutuskan buat nanya sama Paman-nya semua anak sekolahan. Paman Google.
Cuma dia satu-satunya (bukan) orang yang gue tanya, dan mau jelasin satu persatu. 
Mulai dari Twitter,
APAAN SIH.
Instagram,
APAAN SIH.
Recent Updates BBM,

APAAN SIH.

Tuh, itu dia jawabannya si Google. Rada gak jelas. Dari situ gue pun inisiatif buat coba nyari-nyari tau sendiri.

Penyelidikan gue dimulai dari Twitter.
Dan ini salah satu Twitter orang yang gue coba mengerti update-annya itu maksudnya apa..
Mau dun dicuci. :3
Mau dun dipijet. :3
JADI KAMU LEBIH PILIH PERHATIAN SAMA XENIA DARIPADA AKU?!

Oh, jadi Twitter itu tempat ngeluhin kendaraan toh. *ngangguk ngangguk*
Etapi, kan gue belum punya mobil, terus gue update apa?

Akhirnya gue coba mengkuatkan diri untuk mencoba melihat salah satu akun orang lagi. Di sini gue seneng, ternyata yang gak punya kendaraan juga bisa update di Twitter. *salim*
Bingung aja ngetweet, keren kan?
Keren.
Karena makin penasaran, gue coba cek satu akun lagi. Terakhir kok.
Dan update-nya,
Keren.
Oh, selain bisa update-update gitu Twitter juga bisa dijadiin koran toh. Yaudah deh. Lumayan, sekarang agak ngerti fungsinya Twitter itu apaan.

Penyelidikan gue pun berlanjut ke Social Media yang namanya Instagram. Gue masih bingung Instagram itu fungsinya buat apa. Gue coba follow orang yang nge-follow gue, dan gue pun mencoba mengerti fungsinya salah satu jenis Socmed ini apa.

Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai lemari.

JENG..JENG..JENG.
Mau. :(
Mau. :(
Mau. :(
Ngefotonya pake apa? :(
Ngefotonya pake apa? :(
Avatar lagi ngebidik pake DSLR di cermin belum tentu fotografer, bisa aja cuma sotoygrafer. -@pergijauh
Hari demi hari, akun demi akun gue kepoin hanya demi kepengin tau Instagram itu tempat narok apa aja. Biar gue gak salah tarok gitu. Kan bisa aja, gue tarok foto-foto mantan. Semacam museum pribadi kecil-kecilan.

Dan pada akhirnya, gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa juga sebagai kulkas.

JENG..JENG..JENG.
*Sedot*
*Tjomot*
Alhamdulillah akhirnya Intagram bisa dijadiin kulkas juga. Biasa, gue kesel banget sama nyokap gue, kulkas gue isinya telor bawang telor bawang, kalo enggak cabe gula cabe gula. Kan enak jadinya kalo ada Instagram, gue bisa nyimpen teh botol, Ichiban, sama permen Yosan kalo misalnya besok-besok gue belanja bulanan.

Sayang, gak bisa nyimpen kenangan.

Makin kesini gue makin penasaran, Gue nyoba scroll down, eh gue ketiduran. Gue kaget banget taunya bangun bangun gue udah wisuda aja, udah gitu pake dikipas-kipasin sama cewek-cewek cantik pula. 

Duh.


Demi bumi langit dan demi Arya Wiguna baikan sama eyang Subur, gue sampe bela-belain minjem akun temen gue cuma demi pengin tau fungsi apalagi yang ada di Instagram. Dan pada akhirnya gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai garasi mobil.

JENG..JENG..JENG.
Kurang montir cantiknya nih.
Genteng rumahnya bagus.
Pagernya karatan tuh.
Spion-nya miring.
AC-nya dingin.
Selanjutnya pelajaran yang gue dapat dari Instagram ini tuh sama kayak Twitter, walaupun kita gak punya barang buat di-post, kita juga tetep bisa nge-post apa aja selain barang yang kita punya. Nih buktinya,
DP motor nih.
Dari semua itu gue makin penasaran, kenapa yang di-post cuma barangnya si orang ini aja sih. Orangnya kemana? Cuma motoin? Kasian amat. Ibarat dalam sebuah hubungan, ini sama aja ada mak comblang yang nyomblangin temennya sampe punya pacar tapi sendirinya masih gak punya pacar.

Sadis.

Akhirnya yang gue inginkan terkabul. Ternyata ada juga bidadari yang bisa yakinin gue kalo bidadari itu gak cuma pake sayap dan baju putih-putih doang, tapi bisa juga pake jersey Grade Ori.

JENG..JENG..JENG.

*Ngeces*
Dapat gue simpulkan dari semua ini Instagram itu hampir sama kayak Twitter. Bedanya, kalo Twitter itu bisanya cuma ngomong doang, kalo di Instagram itu bisanya cuma motoin doang.

#SatriaCerdas

Masih pada penyelidikan selanjutnya, kali ini gue mencoba mengerti apa fungsinya kita update di Personal Message. Ternyata, banyak keanehan yang gue dapatkan di Recent Updates BBM gue.
Salah satunya,
Mungkin di BBM-nya ada Indomaret.
Mungkin di BBM-nya ada mesjid.
Mungkin di BBM-nya ada gedung DPR. *LagiOrasiCeritanyaDia*
Tapi gue bangga sama diri gue sendiri, kenapa bangga? Ternyata ada cucu Mario Teguh yang nyelip di kontak BBM gue! *salim*
Semangat.
Dan yang paling bikin gue tertekan punya aplikasi BBM ini adalah, gue disuruh ngeliatin satu-persatu plat motor di Jakarta. :(
Kalo gue bawa motor, gue bingung harus nengok ke depan, apa ke plat orang.
Dari ketiga Social Media ini, ada beberapa pesan yang pengin gue sampaikan. Diantaranya:

1. Social Media itu memang bagaikan rumah kita, tapi nyadar nggak kalo disekeliling kita ada rumah tetangga? Ya, setiap perilaku kalian atau apapun yang kalian lakukan, akan dilihat oleh tetangga kalian. Dan baik buruk pandangan tetangga itu, tergantung kita memperlakukan rumah kita seperti apa.

2. Mohon maaf buat korban capture-an gue -yang nyadar kalo itu akunnya dia-, gue gak bermaksud apa-apa kok. Lagi pula udah gue sensor username account-nya. Tenang aja. Dan Ini cuma bercandaan yang dilapis pesan moral aja kok. 

3. Ingat, cukup di akhirat saja kita merasakan kesepian, kesendirian, dan tanpa pasangan. Di dunia? Jangan.


See u in d next post!

Kamis, 16 Mei 2013

Banyak Harapan Banyak Kekecewaan

Standard
Sebenernya gue dari kecil bahkan waktu gue masih ada di rahim ibu gue bisa dibilang mempunyai pemikiran yang kritis. Bukannya kritis yang kanan tabung oksigen, kiri botol inpus, trus guenya tiduran di kasur. Bukan. Kritis yang gue maksud itu...ya kritis. Gue juga bingung ngejelasinnya gimana..

Pemikiran kritis gue itu berawal dari ketika gue dilahirkan di dunia ini, saat itu gue langsung nanya gini ke ibu gue,

"Mak, kok pas saya dilahirkan di dunia ini harus di-adzan-in dulu, sih?"
"Kenapa nggak dimasakin Indomie?"
"Kenapa nggak diajakin karaokean?"

Dan ibu gue jawab dengan kesabaran yang sangat tinggi, tentunya cewek-cewek yang lagi PMS pasti kalah deh sama sabarnya ibu gue pas ngejawab pertanyaan gue. Mungkin kalau di saat itu Shotgun udah dijual bebas, kayaknya punggung gue udah bolong-bolong kali ditembakkin sama ibu gue.

Dia ngejawab,

"Itu tandanya kita muslim, Nak. Dan biar kamu gede-nya juga jadi alim."
"Oh, gituuu toh."

Dari situ gue tau gimana proses pertama kalinya orang mesum dilahirin, semisal Ahmad Fathanah, Yahya Zaini, Eyang subur. Umm... iya, jadi prosesnya itu yang pertama ibunya tarik nafas -> Anaknya keluar -> Ditarik Bidan -> Digendong perawat -> Dikasih ke ibunya -> Trus gak diadzanin.. tapi dinontonin film bokep.

Makin kesini gue menjadi semakin besar *badannya*, semakin panjang *tulangnya*, dan pastinya semakin kuat *imannya*. Dari situ gue mulai menjajaki yang namanya Dunia Berpacaran. Ketika gue SMP, gue akhirnya merasakan cinta yang biasanya dirasakan sama manusia pada umumnya. Namanya cinta monyet. Tapi di situ gue sukanya sama manusia beneran kok, bukan sama monyet. Tapi ya gitu, biasalah orang tua zaman dulu, kalau anaknya mau pacaran bukannya dibilang alhamdulillah kalo anaknya normal, malah bilang,

"Kamu punya pacar? Ah.. Kencing aja belum lurus.."

Dari situ gue bingung gimana ya supaya kencing gue bisa lurus? Ya biar gak diledekin terus kalau gue punya pacar. Akhirnya karena gue dikaruniai pikiran cerdas yang meluap-luap gue pun tau jawabannya apa. Yak! Kencing sambil Push-up..

#SatriaAnakCerdas

Gue mulai cari berbagai inceran, gue gak mau ngedeketin satu wanita, soalnya gue inget kata bokap gue dulu,

"Kalau nyari barang, jangan di satu toko doang, bandingin sama barang yang ada di toko lain."

Dengan kecerdasan super power gue, gue menangkap maksud dan makna tertentu di balik omongan bokap gue. Iyohe! Memilih wanita itu bisa diibaratkan seperti kita mau beli barang, harus hati-hati dan dicek kualitasnya. Biar sekalinya dapet awetnya itu lama. Gak ganti-ganti.

Yak, gue pun ngedeketin cewe 4 sekaligus. Iya, EMPAT.

Di situ gue ngedeketin cewek, ya kita anggap aja namanya A, B ,C dan D.
Sebenernya gue paling suka banget sama yang si C ini, gak tau kenapa, pokoknya ya paling ngarepnya sama dia.
"Emang kalo sayang sama orang itu butuh alasan, Bang?" -Edgar, Cinta Brontosaurus-
Beda dengan halnya sama si A, B, dan D. Ngedeketinnya biasa aja, dalam arti gak punya harapan sama sekali. Dapet untung, gak dapet bodo amat pokoknya.

Proses PDKT-nya gue lewatin hari demi hari, pulsa demi pulsa, dan bensin demi bensin. Tapi ternyata di akhir-akhir masa PDKT si C agak memberikan 'respon' baik ke gue -menurut gue sebenernya-, ujung-ujungnya timbul yang namanya 'over expectation', dan gue ngebayangin kalau seandainya gue jadian gue bakal neraktir temen lah, bakal ini lah, itu lah, dan sebagainya. Tapi nyatanya? Iyohe! Tidak berbanding lurus dengan harapan. Dia jadian sama orang lain..... Pedih.
-Masalah adalah ketika harapan tidak sesuai dengan kenyataan-
Lain halnya dengan ketiga cewek sisanya, ternyata dia mau sama gue, padahal gue pun kalau SMS-an sama mereka sebenernya lumayan jarang, agak males-malesan, tapi ya anehnya malah dapet.
Dari situ timbul pertanyaan besar dalam hidup gue,

"Kenapa yang gue harapin, malah gak dapet?"

Gue bersama mulut gue pun mencoba menjawab pertanyaan itu dengan jawaban,

"Oh, apa mungkin Tuhan gak suka kalo umatnya punya harapan lebih? Iya gitu kayaknya deh."

Karena masih ada kata "kayaknya", jadinya gue gak jadi ikutin kata mulut gue deh. Gue pun akhirnya nyoba buat sebuah penelitian yang di mana cuma gue doang yang tau, tapi hal ini bukan masalah percintaan, gak kuat Sob modalnya. Tapi penelitian ini gue terapkan pas bokap gue mau beli motor buat kakak gue. Kebetulan, kakak gue cewe, jadinya apa aja diturutin. Ada satu sih yang gak diturutin. Iya, ganti kelamin..

Penelitian pertama gue dimulai pas lagi liat motor di showroom, dan di hari itu juga langsung deal buat beli motor yang kakak gue mau. Gue langsung memusatkan sugesti gue dengan mikir, "Yes! Besok gue punya motor! Asik nih, pasti besok gue pake nih buat keliling-keliling komplek. Pokoknya besok gue bakal ini, itu, ini dan itu."
Ketika sugesti harapan gue udah sepenuhnya buat ngarep, dan sampai akhirnya.... Yak! Motor gue besok paginya di-cancel sama bokap gue dikarenakan ada keperluan mendadak, sehingga uangnya itu gak bisa dipake buat bayar motor yang baru pengin dianter itu. Untungnya bisa di-cancel.
-Gagal untuk yang pertama kali bisa dimasukkan kategori kebetulan- #bukanquote
Dari situ gue mikir lagi, "Ah, gak mungkin nih. Pasti cuma kebetulan aja. Gimana bisa coba yang tadinya pasti, jadi gak pasti, bahkan batal."

Oke, gue mulai rada kesel sama Hukum Alam yang belum ada teori-nya ini.

Beberapa bulan kemudian ada berita bagus buat gue, gue yang semula gak pernah ke Bali akhirnya ada Family Gathering dari kantor bokap gue yang tujuan wisatanya itu ke Bali.

Aaaaak aku cenang aku cenang..

Setelah ada kabar itu bokap gue langsung ngurus seluruh pembayarannya. Biar gak ribet. Lagipula, udah kebelet banget pengin liat bule yang pake BH doang. Kayak di film-film warkop DKI gitu. Trus ada pikiran yang terlintas di kepala gue, "Yes! Akhirnya gue ke Bali, pasti gak akan gagal lah ini mah, orang besok udah berangkat. Wakwakwakwakwak"
Gimana gak mikir gitu? Orang yang ngurus keberangkatan orang terpercaya dari kantor, masa iya gagal?

Lagi-lagi sugesti harapan gue terlalu terfokus. Dan akhirnya pas siang sebelum keberangkatan bokap gue nelpon, "Kita gak jadi ke Bali, ternyata ada masalah disini. Penerbangan kita bermasalah"

Gue lupa masalahnya apaan, tapi gue langsung mikir,

"KAMPRET! DUNIA APA INI!"
-Gagal untuk yang kedua kali itu bisa dimasukan kategori hoki. Percayalah!- #BukanQuote #SekedarNasehat
Dari situ gue mikir lagi, gue hidup di dunia apaan ini, ngeselin banget. Kayak nenek-nenek lagi PMS. Ah tapi kan gue baru 2 kali gagal, 2 kali gagal mah itungannya hoki.

Tapi yang jadi masalah di sini adalah... emang nenek-nenek bisa PMS?

Berminggu-minggu selanjutnya di sekolah gue mau ada ulangan Matematika, iya, pelajaran yang ngitung-ngitung mulu itu. Mending kalau ngitung sesama angka, lah ini, yang tadinya variabelnya x ujung-ujungnya malah jadi angka.

Dunia apa ini.

Waktu mau ulangan terus terang aja gue belum siap, bukan belum siap gara-gara belum belajar, tapi belum siap gara-gara siswa yang pinternya itu gak masuk. Masalahnya guru ini terbilang 'pelit' dalam hal nilai, dan 'killer' dalam hal kelakuan. Pada akhirnya, gue memusatkan lagi sugesti gue, dengan berkata di otak dan hati gue,

"Mati gue, nanti pas ulangan MTK gue ngerjain apaan?"
"Gue nulis apaan di kertas? Nama-nama personil Power Ranger?"
"Nanti kalo gurunya ngeliat kertas gue masih kosong, gue bilang apaan? "Maap, Bu. Ini terlalu kecepetan" ?"

Dan sampai ketika ketua kelas masuk, dan bilang, "GAK JADI ULANGAAAAAAAAAN! GURUNYA GAK MASUK!"
Semua murid pun menyatukan suara 1, 2, 3 dari soprano, alto, sampai aqua. Lalu serentak berteriak, "YUUUUU-EEEEEEEEEEEEEEESSSSSSSSS" #ceritanyavibra
-Setelah suara Adzan, yang paling indah untuk didengar itu adalah suara, "GAK ADA GURU"-
Gue pun mikir lagi, "Ya! Ini jawabannya!"

Ternyata apa yang kita takutkan atau apa yang kita harapkan pasti tak sejalan dengan kenyataan. Mungkin dari situ udah keliatan, Tuhan itu gak mau umatnya punya harapan lebih, Tuhan itu maunya kita datar-datar aja, gak ngarep, dan gak juga putus asa, semacam ikutin alur kehidupan aja. Karena, kalau kita udah usaha trus doa, pasti Tuhan yang menentukan kok mana yang terbaik buat kita.
Walaupun masih gagal, itu bertanda, apabila kita 'sukses' di situ bakalan gak baik ujungnya buat kita.

Tapi yang jadi masalah adalah... mempertahankan sugesti itu sulit. Kenapa sulit? Pasti sulit, karena dalam masalah percintaan yang namanya 'ngarep' itu susah buat dijadiin 'gak ngarep'. Tapi bagi gue, semua tergantung orangnya sih.

Makin ke sini gue sering nerapin pola pemikiran gue kayak gitu dan dapet tambahan pemikiran,

"Kalau kita punya harapan yang lebih tapi ditambah rasa ketakutan akan gagal, biasanya bahkan sering berhasil kejadiannya."

Gue sering ngomong gini "Jangan terlalu berharap, apa yang diharapkan itu biasanya gak kejadian".
Dan gue sering ngomong itu ke temen-temen deket atau sahabat gue yang mau jadian, mau dibeliin sesuatu, bahkan sampe temen gue yang mau ulang tahun. Biasanya orang yang mau ulang tahun ngarepnya macem-macem. Ada yang ngarep di kasih surprise, hadiah, bahkan sampe ngarep dapet ucapan yang banyak. Kalo yang punya pacar sih mending, lah ini? Jomblo.

Hoaeem.

Bagi cewek-cewek, kalau kamu lagi dideketin sama cowok yang disuka atau yang ngarep buat diajakin balikan jangan over expectation dulu, nanti bakalan kejadian kayak yang di atas.
Karena pada dasarnya PHP itu gak ada, yang ada cuma orang yang kegeeran.
"Ngapain balik lagi ke mantan? Emangnya mantan dosen pembimbing."
Tapi sekali lagi, ini cuma pola pemikiran gue doang kok, jangan terlalu diikutin, apalagi sampe minum kopi pait, kopi manis, bahkan kalo ketemu gue sampe cium tangan. Jangan.
Cukup dijadiin bahan pertimbangan baru aja..

Semenjak gue tahu salah satu keberadaan 'Rahasia alam' ini, hidup gue hampir sepenuhnya gak dilaluin rasa ngarep.. tapi gak juga rasa putus asa. Karena semua yang berkelebihan dan berkekurangan pasti ada efek sampingnya. Tapi terkadang saking isengnya, gue suka nyoba 'terlalu ngarep' pada suatu hal, dan ya gitu.. ujungnya gagal.

Tapi ya kembali lagi ke konteks "Namanya juga manusia", rasa ngarep memang pasti selalu ada dan sulit buat dihilangkan.
"Ngapain mikirin mantan? Emangnya mantan rumus Integral."
Dari semua kejadian diatas, pernah ada yang sekalinya ngarep trus gagal, nggak?


Sekian dan terima nasib.
"Pada dasarnya PHP itu enggak pernah ada, yang ada itu cuma PHD" #BukanQuote

Senin, 06 Mei 2013

Hari Ganti Pasangan

Standard
Dear jomblo-jomblo Tukang Ngarep,
Gue tau di balik nasib lo yang pada ngenes gara-gara gak punya pasangan  –gak laku— pasti tersimpan hasrat yang namanya kerja keras, penuh harap, rasa cemas, dan bertanya-tanya pada diri sendiri,

“Kok nasib gue gini amat sih?”
"Kok gue gak laku–laku, ya?”
“Apa sebelum gue lahir orang tua gue terikat kontrak serius sama Tuhan tentang ke-tidak-punya-pacar-nya gue ini ya?” 

Yak, itu semua merupakan tanda tanya besar……….buat orang yang gak laku.

Kasian ya orang ini..
Gue suka kesel sama yang buat Twitter, siapa tuh namanya? Jack Dorce? Ah tau deh siapa namanya, gak penting juga. Yang jelas sebelum dia buat Twitter dia tuh nggak sepenuhnya mikirin maksud fitur-fitur yang dia buat. Gue tau banget dia itu buat fitur-fitur Twitter tujuannya cuma buat memfasilitasi kalangan jomblo-tukang-ngarep ini -khususnya region Indonesia- biar lancar buat dapetin inceran. 
Ya......Walaupun ujung-ujungnya tetep aja gak dapet-dapet sih. #pahit
-Jangan pernah anda mencoba 'tuk menyalahkan takdir, karena yang patut disalahkan itu adalah muka dan dompet anda-
Fitur BlockMention, Compose Tweet, Search, dan Bio itu semua ada maksudnya. Tau apa maksudnya? Enggak kan? Jomblo sih.

Nih gue jelasin..


Block: Ya jelas banget lah, fitur ini diciptakan buat nge-block mantan kalo abis putus.
Mention: Apalagi ini, pada dasarnya jomblo itu Tukang Sepik, ya ini cara terbaik buat nyepikin si Inceran.
Compose Tweet: Ya ampun, Nenek gue juga (gak) tau kali ini fungsinya apa. Selain Tukang Sepik, jomblo juga Tukang Kode biasanya. Nah, ini itu sarana yang sangat pas buat kode.
Bio: Nah, yang terakhir ini gue bingung.... Hmmm, Jack? Sebenernya apa sih fungsinya?

APA FUNGSINYA, JACK??! APAA?!

JAWAB PERTANYAAN GUE??!?! #lipetlengankemeja
KOK LO DIEM DOANG??!! LO LIMBAD??! #tanganmegangpinggang
LO MENGHINA KALANGAN JOMBLO YANG UDAH CUKUP TERHINA??!? #teriakdimukanya
IYA, ITU MAKSUDNYA ??!? #ngepalintangan
Ih cebel cebel cebel cebel. #pukulpelanpelan

Buat yang punya pacar sih enak banget pasti, kenapa enak? Iyalah enak, fitur yang namanya bio akan berfungsi dengan baik pastinya. Secara yang pada punya pacar pasti narok nama pacar masing-masing dan umumnya dengan format "Pacar's" dengan embel-embel emoticon love di ujungnya.

GELIK!

"Kalo aku jadi Dokter, kamu mau gak jadi mayatnya?"

“Kalau yang jomblo gimana, Kak? “
#ceritanyaadayangnanya 
#yangnanyaanakkecil
#diacantik
#dankakaknyapasticantik
#namanyajugausaha

Yang jomblo? Hmm yaa narok….. Hmm, Jack?
YANG JOMBLO NAROK NAMA SIAPA JACK??!
SIAPAAAA?! 
ALAMAT E-MAIL?!
PIN BB?! 
QUOTE MARIO TEGUH?!

Lo jahat, Jack. Lo terlalu jahat buat gue. Makanya sampe sekarang gue gak pernah mau jadi followers-nya elo. Bayangin aja, semenjak pertanyaan “Kalo yang jomblo gimana?” itu hadir di dunia ini, semua yang berpredikat jomblo pun terpaksa menyiapkan beberapa strategi buat ngedapetin pacar, dan hal ini yang mereka lakuin ke temen-temen mereka:

1. Minta kenalin sama Inceran.
2. Minta username Twitter si Inceran.
3. Minta pin si inceran.
4. Minta pulsa buat perpanjang paket BB.
-Se-ngeselin-ngeselin-nya jomblo adalah jomblo yang minta kenalin ke inceran tapi mintanya ke sesama jomblo-
Nah, begitu dapet ‘bahan’ buat  pendekatan ke si Inceran, aksi yang pertama yang dilakukan adalah,

Mulai add pin BB-nya,
“IHH! Di accept. Hihihihi. Akhirnyaaaaaaa tulisan ‘(+) Pending (1)’-nya hilang, kan biasanya gak ilang-ilang. Hihihi”

Apa salah hamba ya Tuhan..

Kedua..
Ngecek Twitter-nya,
“IHH! Dia gak alay, ngobrolnya gak RT-RT-an. Aku cukaaaaa aaaaak.”

Ketiga..
Ngecek Recent Images-nya,
“IHH! DIA LUCUKKKK!! AAAAAAAKK! TIPE GUE BANGETTT! Aku cuka aku cuka aku cukaaa aaaak.” 

Dan terakhir pas liat bio……..

"ASTAGFIRULLAHALADZIM"
“ITU SIAPAA YA TUHAAAAN?!!”
“TAMPAR GUE CEPET!! TAMPAR!! DARIPADA MUKA LO YANG GUE TAMPAR” #ngomongsamapatungMcD
“KENAPA KAU CIPTAKAN MANUSIA YANG ADA DI BIO-NYA YA TUHAAN??!” 
#suasanamakinpanas
#iyaACnyagakdinyalain
-Di dalam tubuh sebagian orang yang tak memiliki pasangan, berisi sekumpulan kode, secercah harapan, dan bintik-bintik modus-
Setelah itu apa yang dilakukan jomblo-jomblo terkutuk ini? Yak! Benar! Cek Twitter pacarnya si Inceran.

5 menit kemudian setelah men-zoom avatar..

JENG.....JENG......JENG..

"Terima atau tolak?"
“YA TUHAAAAAAN, AMPUNI HAMBAMU INI YA TUHAAAAAAAAN.”
“KENAPA KAU BERIKAN SIKSAAN YANG BEGITU PAHIT TERHADAP INCERAN SAYA YA TUHAAAAAAAN.” 
"OIYAA, PLIS KASIH PETUNJUK, SAYA BAYAR MAKANANNYA GIMANA YA TUHAAN! DUIT SAYA KURANG YA TUHAAN!" #makantuhpatungMcD

Pahit…sungguh pahit..
Kenapa sih yang cakep itu harus punya pacar? Dan kenapa sih si Inceran pacarnya kayak Bakiak Masjid?

Abis itu, apa yang bisa kita lakukan? Nikung? BIJI MATAMU GAMBRENG! La'u sokap? La'u cakep?

Ya kalo udah gini ya gak ada jalan lagi lah selain nunggu sama nyumpahin putus.
Tapi yang jadi pertanyaannya adalah,

“KAPAN DIA PUTUSNYA, YA TUHAAAN??!” 

Iya, kapan putusnya ya? Gue malah suka gak fokus kalo BBM-an sama dia.
Terkadang, gue suka keceplosan ngomong, “Kamu lagi apa? Udah putus belum?” Taunya followers-following gue hilang satu aja besoknya....

Yah gitu kejadiannya, gue sampe-sampe pengin banget ngusulin ke pak SBY biar diadakan peringatan Hari Ganti Pasangan. Jadi kalau hari itu diperingatkan, semua yang berpacar, diwajibkan ganti pasangan dan gantinya itu wajib ke jomblo yang nunggu putusnya paling lama.
Perlu diketahui, setelah Tuhan, Hakim, & Orang Tua, yang maha adil itu adalah gue. #bukanquote
Tapi pas si inceran udah jadi milik kita, yaudah, Hari-Ganti-Pasangan-nya dihapus.

Gue yakin kalau peringatan hari itu direalisasi sama negara, gak bakalan lagi ada jomblo-jomblo yang terlantar di pinggiran jalan, ngemis-ngemis kasih sayang, dan minta-minta perhatian. Suka kasian aja soalnya sama jomblo yang gak laku-laku gitu, ada yang ngacak-ngacak spiteng, ada yang bakar diri, ada yang ngacak-ngacak sampah. Pokoknya prihatin deh.

Yaudah, abis ini bantu mention ke pak SBY ya. Itu juga kalo peduli sama kalangan jomblo (maaf) terkutuk sih..


Sekian.
Semangat ya ngejomblonya.
-Jomblo dipiara, Tuyul lu piara biar kaya-