Selasa, 23 April 2013

Rest In Peace, Sir!

Standard
Hari ini tanggal 23 April 2013, Dosen gue -bisa dibilang Dosen favorit gue- meninggal..
Nama beliau Tony Mulia, S3 lulusan Amerika -gue gak tau Universitas mana-

Gue kaget dia meninggal. Kaget banget. Bagi gue dia itu Dosen Fisika dengan cara ngajar terbaik yang pernah gue temuin. Kenapa terbaik? Mungkin kalo lo semua diajarin sama dia lo bakalan betah yang namanya belajar Fisika 2 jam lebih, nyatet, dan gak pake nguap-nguap.

Bayangin aja, dengan semua teori Fisika dari berbagai ahli yang identik dengan bahasa rumit, gak jelas, dan sangat padat dianalogikan dengan baik dan sangat mudah dimengerti sama dia.
-Cinta itu kayak Hukum Kelembaman, semakin berat massanya, maka semakin sulit pula berhentinya-
Dia pernah ngeluh gini, 

"Saya paling gak suka sama guru atau dosen-dosen Fisika jaman sekarang, tau kenapa? Mereka lebih menuntut anak muridnya menghafal tentang rumus, dibandingkan memahami sebuah konsep. Hidup ini gak butuh rumus. Tapi hidup ini butuh yang namanya pemahaman."

Dan dia langsung nanya ke semua Mahasiswa,
"Apa kalian tahu kenapa kalo cuacanya panas pasti ujan?"
"Kalian itu lelaki, kenapa harus takut kesetrum bola lampu? Takut mati? Berapa sih kuat arus yang dapat tubuh kita tahan?"
"Emang kalo pakai penangkal petir, rumah kita pasti gak bakal disamber petir?"
"Kalo mobil kita kesamber petir, siapa yang bakalan hangus duluan?"

Semua Mahasiswa pun diam, simple kan pertanyaannya? Tapi kita gak pernah tau apa penjelasan ilmiahnya. Gue pun dari situ mulai mikir, "Betapa kerennya gue, gitu doang gak tau".
Dari situ gue mulai suka sama pola ngajar dia.

Dari semua perkataan dan pernyataan dia diatas, masih banyak perkataan atau pertanyaan yang bisa dibilang sering banget berinteraksi di sekitar kita tapi kita gak tau alasannya apa. Tapi gue lupa dia nanya apa lagi. Banyak deh, dan pastinya semua yang di sekitar kita tapi kita gak tau jawabannya apa.

Mulai dari hari pertama masuk, dia langsung bilang, "Tanya apa yang kamu pengen tanya, apapun, pasti saya akan menjawabnya"

Karena gue agak kritis, gue nanya gini,
"Pak, terus terang aja, saya paling takut sama yang namanya kesetrum, saya trauma, sekali kesetrum, saya gemeteran, Pak!"
"Trus, pertanyaannya apa?"
"Gini pak, waktu saya disuruh masang lampu sama ibu saya, saya gamau, Pak. Saya bilang saya takut kesetrum. Dia malah nyuruh saya make sendal jepit. Yaudah, saya pake, eh saya gak kesetrum, trus saya bangga gitu deh, Pak."
"Nah, yang jadi pertanyaan saya sebesar apa sih kekuatan sendal jepit saya? Kok petugas PLN kalo meriksain gardu listrik malah pake helm, sepatu, kemeja, dan lain-lain? Kenapa gak pake sendal jepit aja?"

Semua mahasiswa hening...

Di saat semua bingung buat jawab pertanyaan gue, dia senyum dan menjelaskan secara ilmiah. Gue puas denger jawabannya. 

Yaaa, puas sama bingung beda tipis lah.

Kalau diliat-liat pertanyaan gue tadi kayak pertanyaan anak SD, kan? Tapi apa pernah tau berapa besarnya kekuatan sendal jepit?

Sebenernya ada satu pertanyaan lagi yang mau gue tanyain ke dia, tapi abis UTS. 
Pertanyaan gue itu, "Kalo suatu listrik dialirkan di laut, kalo saya berenang di laut radius 1 KM, apa saya kena? Mengingat air garam merupakan suatu zat penghantar listrik yang bisa dibilang sangat baik"
Tapi takdir berkata lain, dia udah dipanggil sama sang Pencipta....
-Fisika itu ilmu alam, bukan ilmu hitung. Tapi Fisika butuh perhitungan, bukan itungan.-
Selamat jalan Pak Tony Mulia.
Rest in Peace...
Miringkan kepala anda.

0 comments:

Posting Komentar

Komenin Ya!