Selasa, 23 April 2013

Ambon Attacked Part 1

Standard
Yak, akhirnya gue punya kesempatan lagi buat nulis. Biasa, anak kuliahan modern ya gini, punya waktu nulis kalo sore sama malem doang.

Sebelum dimulai, judulnya gak jadi 'Babak-Belur di Hajar Ambon' nih, soalnya kurang elite aja buat judul, entar kalo Taylor Swift baca? Katy Perry? Sama Barrack Obama baca gimana? Emang dia bakalan ngerti? Emang dia bakalan tau isi hati gue? Emang dia bakalan tau isi DM-DM gue? Hah! Klise.

Gue masih inget banget ciri-cirinya, kulitnya sawo kebakar, badannya gede-gede, pokoknya persis kayak orang yang seluruh tubuhnya abis dijilatin sama setan. Udah itu doang sih sebenernya yang gue apal. Jelas kan? Enggak sih kalau kata gue...

Jadi gini, waktu itu kejadiannya 7 tahun silam, waktu gue masih unyu dan dideketin kakak-kakak kelas gitu deh, tapi semuanya gue tolak, gara-gara gue takut sama yang namanya pacaran -kenapa jadi kesini nyet-.
Gue dulu punya tim sepakbola lokal kesayangan di Kabupaten Bogor, tapi rasa sayang gue gak lebih dari sekedar teman kok. Nama timnya itu 'Persikabo'.

Itu gue tuh, yang pake baju ijo.

Waktu itu gue nonton bertiga sama kakak gue, juga sama temen gue. Di perjalanan gue merasakan euforia yang sangat 'wah' ketika kita berangkat bareng-bareng, bonceng tiga , dan sambil nyanyi-nyanyi chants-nya Persikabo. Gue inget banget susunan botinya itu kakak gue (nyetir), temen gue (di tengah), dan paling belakang itu gue.

Gue waktu itu masih belum punya attribut-nya, pokoknya yang punya attribut lengkap itu kakak gue deh, pokoknya bener-bener lengkap macam baju Pengantin. Dari atas sampe bawah ada semua..

Nah udah tuh nyampe, nonton, dan menang kalo gak salah itu 4-1 score-nya lawan Persija.

Pas udahan gue seneng bener pas supporter Persikabo lempar-lemparan batu sama Supporter Persija. Kapan lagi yekan, nonton secara live orang lagi timpuk-timpukan. Tapi ya gue cuma nontonin dari dalem stadion doang sih emang, biasa, anak SMP kayak gue gini kan emang masih terlalu unyu banget buat ikut lempar-lemparan kayak gitu.

Gue yang motoin, makanya gak keliatan.
Akhirnya suasana reda, Supporter Persija kabur gara-gara diusir petugas. 
Gue keluar, abis itu yang gue lakukan adalah borong semua pernak-pernik Persikabo. Mulai dari baju, topi, sama slayer. Abis itu gue pulang, muka cerah, boti (lagi), sambil nyanyi-nyanyi lagu yang gue juga gak apal sebenernya. Tapi bodo amat gak apal juga, yang penting gue keliatan keren.

Pas menuju rumah, tepatnya di depan hotel Taman Cibinong tiba-tiba lalu-lintas macet total, gue kira macet gara-gara bubaran buruh pabrik. Dan suatu ketika dari balik Miniarta tiba-tiba ada yang teriak,

"WOY, ITU DIA TUH BOCAH PERSIKABO ANJ*N*"

GUE PANIK WOY! ITU ADA BAYANGAN AJAIB! BAYANGANNYA NYAMPERIN GUE!

Kakak gue juga ikutan panik. Saking paniknya, pas muterin motor, motor gue sampe nabrak trotoar 2 kali. Alhasil pas motornya udah berhasil muter si orang-orang Ambon itu bisa ngejar gue. Dia lari-lari sambil bawa batu bata, gue ditimpuk, dan batu batanya kena punggung gue, dan refleks gue teriak, "TAIK LO! SINI LO RIBUT SAMA GUE!"

Iya gue teriak gitu... dalem hati tapi.

Lanjut, abis itu dia nendang motor gue dari belakang dengan gerakan jet-li. Motor gue jatoh dan lampunya pun pecah. Pas gue udah jatoh dia mukul kakak gue, tapi kakak gue berhasil kabur, soalnya dia nyelametin motor gue biar gak dihancurin sama massa.

Nah, berarti sisa 2 orang yaitu temen gue dan gue. Apesnya dan kampretnya, temen gue teriak, "ANJRIT, TOLOONG, AAAAK, SAKIIIIITT, AAAK, PEDIH, AMPUUNNN!" Tau gak sakit diapain? Itu dia sakit gara-gara kakinya kena knalpot motor gue. Kampret kan? Iya banget! Gara-gara itu dia gak digebukin. Jadinya siapa yang digebukin?

IYAAAAA GUE YANG DIGEBUKIN KAMPRET!!

Jadi si Ambon ini ngira kalo temen gue itu udah digebukin sama temennya makanya dia teriak-teriak, padahal cuma kena knalpot. Maka dari itu gue yang jadi sasaran bareng-bareng.
-Yah namanya juga temen, kadang tukang tipu, kadang tukang tikung-
*BAK GEDEBUK GEDEBAK GEDBUK PLAK PLOK PLAK PLOK*
Bisa dibilang itu hanya segelintir bunyi yang bisa gue denger dengan jelas dari pukulan keras orang-orang gede itu. Pahitnya, di depan gue itu padahal ada Polisi yang megang pentungan.
Dia gak nolongin gue, cuma bilang gini ke Ambonnya,

"Udah-udah, kasian dia anak kecil"

WOYYY! BUKANNYA TOLONGIN GUE WOY! MALAH CERAMAH!

Abis itu gue ditolongin sama supporter Persikabo yang lain, dia ngebales dengan lemparan batu. Keren deh pas dia nolongin gue, apalagi pas mereka pada turun dari truk buat ngebales... tapi telat nyet nolongnya. Muka gue udah bonyok, pelipis gue bocor 2, dan idung udah berdarah-darah baru lo pada dateng.

Besoknya gue masuk koran Radar Bogor dengan tulisan "Seorang remaja berprawakan kurus, babak-belur dihajar massa...blablabla"

Dari situ ada pesan penting yang bisa gue ambil.

Pertama : Kalau abis nonton bola atau dukung klub secara langsung, pas pulang, ganti pake baju biasa.
Kedua: GUE GAK AKAN MAU LAGI JADI SUPPORTER KLUB LOKAL LIGA INDONESIA.


Sekian..


Akan kucari kau orang Ambon.

4 komentar:

  1. Wahahahahahahahahaha...
    suram banget lu, gue juga dulu suporter kabo pas masih bocah cuman g sesuram lo...

    coba ada y pas gambar lu lg bonyoknya.. :))

    mampir jga bro k blog gue taufikmuhammadm.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Bang, sumpah gue terharu baca post lo yang ini, antara sedih sama kesel. Apa-apaan anak kecil digituin, ga tau adat bgt. Yang bikin kesel tuh adaaa aja masalahnya, ga pernah bisa akur, padahal kalah-menang biasa, kan? Sumpah tahik banget, pantesan persepakbolaan daerah kagak maju-maju, pendukungnya aja begitu-_-

    Di depan rumah gue juga ada tuh ambon2 tapi dia sukanya nyanyi2 teriak gitu sampe larut malem. Sebenernya sih bukan masalah sukunya darimana, tapi sikapnya. Kalo misalkan dia dari suku yang terbilang kasar tapi nyatanya org ini baik, ya gue bakalan respect. Tapi kalo dia ini dr suku yg terbilang lembut dan terhormat tapi dianya gak baik, ya percuma. Iya gak bang?wkwk maap jd curhat.

    Free pukpuk buat lo, bang sat:D:D

    BalasHapus

Komenin Ya!