Selasa, 23 April 2013

Ambon Attacked Part 1

Standard
Yak, akhirnya gue punya kesempatan lagi buat nulis. Biasa, anak kuliahan modern ya gini, punya waktu nulis kalo sore sama malem doang.

Sebelum dimulai, judulnya gak jadi 'Babak-Belur di Hajar Ambon' nih, soalnya kurang elite aja buat judul, entar kalo Taylor Swift baca? Katy Perry? Sama Barrack Obama baca gimana? Emang dia bakalan ngerti? Emang dia bakalan tau isi hati gue? Emang dia bakalan tau isi DM-DM gue? Hah! Klise.

Gue masih inget banget ciri-cirinya, kulitnya sawo kebakar, badannya gede-gede, pokoknya persis kayak orang yang seluruh tubuhnya abis dijilatin sama setan. Udah itu doang sih sebenernya yang gue apal. Jelas kan? Enggak sih kalau kata gue...

Jadi gini, waktu itu kejadiannya 7 tahun silam, waktu gue masih unyu dan dideketin kakak-kakak kelas gitu deh, tapi semuanya gue tolak, gara-gara gue takut sama yang namanya pacaran -kenapa jadi kesini nyet-.
Gue dulu punya tim sepakbola lokal kesayangan di Kabupaten Bogor, tapi rasa sayang gue gak lebih dari sekedar teman kok. Nama timnya itu 'Persikabo'.

Itu gue tuh, yang pake baju ijo.

Waktu itu gue nonton bertiga sama kakak gue, juga sama temen gue. Di perjalanan gue merasakan euforia yang sangat 'wah' ketika kita berangkat bareng-bareng, bonceng tiga , dan sambil nyanyi-nyanyi chants-nya Persikabo. Gue inget banget susunan botinya itu kakak gue (nyetir), temen gue (di tengah), dan paling belakang itu gue.

Gue waktu itu masih belum punya attribut-nya, pokoknya yang punya attribut lengkap itu kakak gue deh, pokoknya bener-bener lengkap macam baju Pengantin. Dari atas sampe bawah ada semua..

Nah udah tuh nyampe, nonton, dan menang kalo gak salah itu 4-1 score-nya lawan Persija.

Pas udahan gue seneng bener pas supporter Persikabo lempar-lemparan batu sama Supporter Persija. Kapan lagi yekan, nonton secara live orang lagi timpuk-timpukan. Tapi ya gue cuma nontonin dari dalem stadion doang sih emang, biasa, anak SMP kayak gue gini kan emang masih terlalu unyu banget buat ikut lempar-lemparan kayak gitu.

Gue yang motoin, makanya gak keliatan.
Akhirnya suasana reda, Supporter Persija kabur gara-gara diusir petugas. 
Gue keluar, abis itu yang gue lakukan adalah borong semua pernak-pernik Persikabo. Mulai dari baju, topi, sama slayer. Abis itu gue pulang, muka cerah, boti (lagi), sambil nyanyi-nyanyi lagu yang gue juga gak apal sebenernya. Tapi bodo amat gak apal juga, yang penting gue keliatan keren.

Pas menuju rumah, tepatnya di depan hotel Taman Cibinong tiba-tiba lalu-lintas macet total, gue kira macet gara-gara bubaran buruh pabrik. Dan suatu ketika dari balik Miniarta tiba-tiba ada yang teriak,

"WOY, ITU DIA TUH BOCAH PERSIKABO ANJ*N*"

GUE PANIK WOY! ITU ADA BAYANGAN AJAIB! BAYANGANNYA NYAMPERIN GUE!

Kakak gue juga ikutan panik. Saking paniknya, pas muterin motor, motor gue sampe nabrak trotoar 2 kali. Alhasil pas motornya udah berhasil muter si orang-orang Ambon itu bisa ngejar gue. Dia lari-lari sambil bawa batu bata, gue ditimpuk, dan batu batanya kena punggung gue, dan refleks gue teriak, "TAIK LO! SINI LO RIBUT SAMA GUE!"

Iya gue teriak gitu... dalem hati tapi.

Lanjut, abis itu dia nendang motor gue dari belakang dengan gerakan jet-li. Motor gue jatoh dan lampunya pun pecah. Pas gue udah jatoh dia mukul kakak gue, tapi kakak gue berhasil kabur, soalnya dia nyelametin motor gue biar gak dihancurin sama massa.

Nah, berarti sisa 2 orang yaitu temen gue dan gue. Apesnya dan kampretnya, temen gue teriak, "ANJRIT, TOLOONG, AAAAK, SAKIIIIITT, AAAK, PEDIH, AMPUUNNN!" Tau gak sakit diapain? Itu dia sakit gara-gara kakinya kena knalpot motor gue. Kampret kan? Iya banget! Gara-gara itu dia gak digebukin. Jadinya siapa yang digebukin?

IYAAAAA GUE YANG DIGEBUKIN KAMPRET!!

Jadi si Ambon ini ngira kalo temen gue itu udah digebukin sama temennya makanya dia teriak-teriak, padahal cuma kena knalpot. Maka dari itu gue yang jadi sasaran bareng-bareng.
-Yah namanya juga temen, kadang tukang tipu, kadang tukang tikung-
*BAK GEDEBUK GEDEBAK GEDBUK PLAK PLOK PLAK PLOK*
Bisa dibilang itu hanya segelintir bunyi yang bisa gue denger dengan jelas dari pukulan keras orang-orang gede itu. Pahitnya, di depan gue itu padahal ada Polisi yang megang pentungan.
Dia gak nolongin gue, cuma bilang gini ke Ambonnya,

"Udah-udah, kasian dia anak kecil"

WOYYY! BUKANNYA TOLONGIN GUE WOY! MALAH CERAMAH!

Abis itu gue ditolongin sama supporter Persikabo yang lain, dia ngebales dengan lemparan batu. Keren deh pas dia nolongin gue, apalagi pas mereka pada turun dari truk buat ngebales... tapi telat nyet nolongnya. Muka gue udah bonyok, pelipis gue bocor 2, dan idung udah berdarah-darah baru lo pada dateng.

Besoknya gue masuk koran Radar Bogor dengan tulisan "Seorang remaja berprawakan kurus, babak-belur dihajar massa...blablabla"

Dari situ ada pesan penting yang bisa gue ambil.

Pertama : Kalau abis nonton bola atau dukung klub secara langsung, pas pulang, ganti pake baju biasa.
Kedua: GUE GAK AKAN MAU LAGI JADI SUPPORTER KLUB LOKAL LIGA INDONESIA.


Sekian..


Akan kucari kau orang Ambon.

Rest In Peace, Sir!

Standard
Hari ini tanggal 23 April 2013, Dosen gue -bisa dibilang Dosen favorit gue- meninggal..
Nama beliau Tony Mulia, S3 lulusan Amerika -gue gak tau Universitas mana-

Gue kaget dia meninggal. Kaget banget. Bagi gue dia itu Dosen Fisika dengan cara ngajar terbaik yang pernah gue temuin. Kenapa terbaik? Mungkin kalo lo semua diajarin sama dia lo bakalan betah yang namanya belajar Fisika 2 jam lebih, nyatet, dan gak pake nguap-nguap.

Bayangin aja, dengan semua teori Fisika dari berbagai ahli yang identik dengan bahasa rumit, gak jelas, dan sangat padat dianalogikan dengan baik dan sangat mudah dimengerti sama dia.
-Cinta itu kayak Hukum Kelembaman, semakin berat massanya, maka semakin sulit pula berhentinya-
Dia pernah ngeluh gini, 

"Saya paling gak suka sama guru atau dosen-dosen Fisika jaman sekarang, tau kenapa? Mereka lebih menuntut anak muridnya menghafal tentang rumus, dibandingkan memahami sebuah konsep. Hidup ini gak butuh rumus. Tapi hidup ini butuh yang namanya pemahaman."

Dan dia langsung nanya ke semua Mahasiswa,
"Apa kalian tahu kenapa kalo cuacanya panas pasti ujan?"
"Kalian itu lelaki, kenapa harus takut kesetrum bola lampu? Takut mati? Berapa sih kuat arus yang dapat tubuh kita tahan?"
"Emang kalo pakai penangkal petir, rumah kita pasti gak bakal disamber petir?"
"Kalo mobil kita kesamber petir, siapa yang bakalan hangus duluan?"

Semua Mahasiswa pun diam, simple kan pertanyaannya? Tapi kita gak pernah tau apa penjelasan ilmiahnya. Gue pun dari situ mulai mikir, "Betapa kerennya gue, gitu doang gak tau".
Dari situ gue mulai suka sama pola ngajar dia.

Dari semua perkataan dan pernyataan dia diatas, masih banyak perkataan atau pertanyaan yang bisa dibilang sering banget berinteraksi di sekitar kita tapi kita gak tau alasannya apa. Tapi gue lupa dia nanya apa lagi. Banyak deh, dan pastinya semua yang di sekitar kita tapi kita gak tau jawabannya apa.

Mulai dari hari pertama masuk, dia langsung bilang, "Tanya apa yang kamu pengen tanya, apapun, pasti saya akan menjawabnya"

Karena gue agak kritis, gue nanya gini,
"Pak, terus terang aja, saya paling takut sama yang namanya kesetrum, saya trauma, sekali kesetrum, saya gemeteran, Pak!"
"Trus, pertanyaannya apa?"
"Gini pak, waktu saya disuruh masang lampu sama ibu saya, saya gamau, Pak. Saya bilang saya takut kesetrum. Dia malah nyuruh saya make sendal jepit. Yaudah, saya pake, eh saya gak kesetrum, trus saya bangga gitu deh, Pak."
"Nah, yang jadi pertanyaan saya sebesar apa sih kekuatan sendal jepit saya? Kok petugas PLN kalo meriksain gardu listrik malah pake helm, sepatu, kemeja, dan lain-lain? Kenapa gak pake sendal jepit aja?"

Semua mahasiswa hening...

Di saat semua bingung buat jawab pertanyaan gue, dia senyum dan menjelaskan secara ilmiah. Gue puas denger jawabannya. 

Yaaa, puas sama bingung beda tipis lah.

Kalau diliat-liat pertanyaan gue tadi kayak pertanyaan anak SD, kan? Tapi apa pernah tau berapa besarnya kekuatan sendal jepit?

Sebenernya ada satu pertanyaan lagi yang mau gue tanyain ke dia, tapi abis UTS. 
Pertanyaan gue itu, "Kalo suatu listrik dialirkan di laut, kalo saya berenang di laut radius 1 KM, apa saya kena? Mengingat air garam merupakan suatu zat penghantar listrik yang bisa dibilang sangat baik"
Tapi takdir berkata lain, dia udah dipanggil sama sang Pencipta....
-Fisika itu ilmu alam, bukan ilmu hitung. Tapi Fisika butuh perhitungan, bukan itungan.-
Selamat jalan Pak Tony Mulia.
Rest in Peace...
Miringkan kepala anda.

Jumat, 19 April 2013

Ambon Attacked

Standard
Pas liat artikel ini, bisa gue tebak, pasti pada bertanya-tanya gini kan,

"Kok, judulnya itu sih?"
"Kok, ada Ambonnya sih?"
"Kok, sok pake bahasa Inggris sih?" --skip--
"Kok, move-on itu susah sih?" --gausah dibahas--
"Kok, kalo abis putus mantan jadi cakep sih?" --gausah dibaca--

Ya....Mungkin ini salah satu bentuk takdir yang dihadirkan di kehidupan gue. Iya takdir buruk.
Banyak kejadian-kejadian yang menyakitkan di masa lalu. Sedih banget. Lebih sedih daripada Haci yang gak nemu-nemu Ibunya sampe sekarang, kemana ya kira-kira Ibunya Haci? Apa dia lupa ingatan? Apa dia tersesat dan tak tau arah jalan pulang? Apa jangan-jangan dia di-per-istri sama eyang Subur? Apa dia jangan-jangan sekarang udah jadi Selebtwit ? Semua itu pasti ada jawabannya. Mungkin lama. Lebih lama dari gebetan yang bio-nya gak ganti-ganti dan terus-menerus narok nama peliharaan-nya disana. Tragis.

Kok mama gak ngetwit.

#TruskenapajadibahasHaci

Lanjot....


Ngomong-ngomong, pas ngomong 'Lanjot' barusan, gue udah mirip Ariel, belum? Belum ya? Ah, sebagai Sahabat Noah dari Album 'Mimpi Yang Sempurna' sampe album 'Ariel ft Luna maya & Cut Tari' gue merasa gagal...


Balik maning nang Ambon....

Ya jadi gitu, ada beberapa peristiwa gue sama orang Ambon yang bakal gue tulis. Diantaranya:
"Babak-Belur di Hajar Ambon"
"Hipnotis Maut oleh Sekumpulan Ambon"
"Tragedi Rampok Duo Ambon"

Tuh, sebelum gue tulis, bayangin aja kejadiannya kayak gimana. Pedih kan? Iya emang lebih pedih dari BBM yang 'D'-nya 2 hari. Tapi masih mending, daripada pas liat contact dia, tapi udah gak ada (re: di-delcont).

Okay segini dulu..
Kalo gue ada waktu lagi, gue bakal ceritain satu-satu semua kejadian Absurd gue sama orang Ambon.




siyubabay :-----------*

Selasa, 16 April 2013

Cipika-Cipiki Dulu Sini

Standard
Hai ladies. 

Yaaa kayaknya gue gak perlu ngenalin diri lagi deh, tapi kenalan lagi deh. Kan tak kenal maka tak sayang. Tapi banyak yang gue kenal dan gue sayang, tapi dianya gak sayang sama gue. Tragis.

Tapi singkatnya sih gini:

Nama gue Satria Ramadhan Sofyan.
Lahir di Palembang, 28 Februari.
Kuliah di Universitas Tarumanagara, Grogol, Jakarta Barat.
Fakultas Teknologi Informasi.
Jurusan Teknik Informatika.
Hobby napas.

Gue biasa dipanggil Andrew, Steven, Gerrard, Liam Payne, Zayn, pokoknya banyak.

Sebenernya gue dulu punya blog, bisa dibilang sejenis blog gitu deh di Tumblr, tapi gara-gara dulu gue rada males nulisnya dan dulu juga Handphone gue gak bisa internetan, maka gue putuskan buat mengakhiri kisah gue sama Tumblr gue.
Nyiahaha sedih kan? Enggak sih, kagak sedih, lebay loee ah.

Lanjottt...

Tapi makin ke sini banyak kejadian-kejadian yang mengandung unsur tawa, garing, gak jelas, dan lain-lain. Jadi rada gak tahan pengen share dan mengabadikan moment absurd itu di Dunia Maya.
Hehehe..

Makanya blog ini gue namain "Satriahahae", gak jelas kan namanya? Dibilang ketawa, bukan. Dibilang sedih, juga bukan. 

Yah namanya juga idup...

Insya Allah kalo gak lupa dan punya kesempatan, rencananya bakalan sering update blog. 
Tapi buat hari ini, segini dulu aja.
-Tembaklah Sebelum Gebetanmu ditembak Orang Lain-

See u..