Rabu, 25 Desember 2013

Karakter dan Asal Mulanya #CeritaAjaKali

Standard
DORRRR!! Kaget gak?

Kemarin gue (@zaynmalik), Oka (@landakgaul), dan Cahyo (@cahgro) baru aja ngerilis projek hasil iseng-iseng The Bass Jones atau The Basket Jomblo ngenes (ini nama grup wasap gue bertiga, konsisten) yang paling terbaru. Sedikit mau cerita-cerita nih tentang asal-usulnya, jadi bermula di suatu dinginnya malam yang beriringi dengan lantunan bunyi kenistaan kentutnya Oka kita ngobrol-ngobrol, ya nggak jauh obrolannya tentang gebetan masing-masing, dan biasanya kita selalu nongkrong di rumahnya Oka, di Ciracas, basecamp paling keren. #hazeggg 

Biasanya kalo udah malem abis main PS, curhat-curhat tak diundang pun suka mulai berdatangan, seringnya Oka duluan yang suka pamer tentang kemajuan grafik PDKT-nya dia, iya, kalo mengalami kemajuan dia bakal cerita-cerita, pamer, IYA PAMER, tapi kalo lagi galau diem doang kayak badak HIV. Karakter Oka pada dasarnya emang lebih dewasa, mungkin faktor muka yang udah lahir duluan dari sebelum raganya juga kayaknya, makanya suka keluar gagasan-gagasan aneh dan bijak dari sekumpulan tanduk-tanduknya tersebut. (Itu tanduk, bukan rambut!)

Lain cerita dengan halnya Cahyo, seorang anak tunggal yang badannya lebar melebihi pintu masuk ini selalu punya kisah cinta yang sangat apes, dan dia sendiri pun kalo nge-PDKT-in orang masih bingung, dan cenderung punya cara yang bodoh, masa pernah punya dedek kelas cantik dan pas dedek kelasnya nembak dia, dia malah bilang, "Kamu udah aku anggep kayak adek aku sendiri." Dan akhirnya, dia suka, dan nyesel si cewek itu diambil orang lain, klasik emang, pokoknya beda banget deh sama Oka yang kalo nge-PDKT-in cewek selalu berhasil.. berhasil deket, jadian mah enggak juga. 

Masih ngomongin Cahyo, Cahyo ini karakternya cenderung manja dan ribet banget, BANGET (diulang dua kali biar heboh), sampe-sampe di grup wasap pun ribetnya suka nggak ketulungan, mulai dari ngomongin acara taun baruan dari awal-awal bulan Desember, sampe ke nanyain pake jersey apa pas #BasketHore, tapi nanyanya dari dua minggu sebelumnya.

Untuk gue sendiri pun gue nggak tau persis karakter gue kayak gimana, karena yang bisa nilai gue itu orang lain, bukan gue, kalo gue yang nilai sendiri jatuhnya pasti bakalan subjektif. Tapi secara umum kisah percintaan gue juga sama persis kayak mereka, sama-sama ngenes dan suka diabaikan, tapi kisah percintaan gue kurang lebih selalu sama dengan Oka, bedanya selalu dia yang ngalamin ngenes duluan, abis itu baru gue, dan mantan gebetan dia juga lebih banyak dari gue.. jago nyepik soalnya.

Balik ke main topic. Jadi, karena ketiga kisah percintaan kita selalu ngenes, selalu mengalami grafik kemenyampingan, dan selalu ditinggal gebetan jadian, maka dari itu, Oka 42 tahun, remaja berprawakan tua ini selalu menginginkan kita mempunyai sebuah karya yang menghibur masyarakat dunia maya dan dunia gaib. Ide pertamanya kita mau bikin suatu film sit-kom, targetnya berdurasi 4 menitan, TAPI pas ditanya-tanya biayanya mahal banget, dan ribet banget buat syutingnya. Oka yang sibuk jadi editor+ngelarin novel+memperjuangkan cintanya, Cahgro yang sibuk ngelarin skripsinya, dan gue sendiri yang sibuk menafkahi 2 anak, 5 istri, dan beberapa belas anak itik yatim piatu pun mikir kayaknya gak mungkin buat bikin film, dan jadinya...

Paling kiri itu gue, bukan presenter Kick Andy.

Nih link videonya klik di sini.

DORRR! Ini dia projek kami yang berjudul #CeritaAjaKali, jadi daripada curhat-curhat kita cuma terbawa angin malam dan terbawa angin kentutnya Oka yang mengandung sulfur sianida bercampur formalin mayat mesir, mending sekalian aja dimasukin ke Youtube. Siapa tau aja ya kan abis kita sering nge-post tentang kengenesan, kemalangan, dan kebogoran kisah pecintaan kita besok-besok ada orang Kementerian Pemberdayaan Perempuan yang mau ngasih kita perempuan-perempuan yang bisa diajak kondangan. We never know.

Oiya, kita nge-post #CeritaAjaKali-nya itu waktunya nggak pasti, tergantung jumlah mention yang masuk dan voting pemirsa di CCTV-CCTV Nasional aja. Semakin banyak, semakin semangat buat bikin yang barunya.

Oiya, buat yang belum liat video Instagram gue bertiga a la a la anak gaul juga bisa ke sini.

Tunggu #CeritaAjaKali berikutnya yak! Semoga suka~

Selasa, 24 Desember 2013

Anak Nongkrong dan Cewek Berbodi Gitar Spanyol

Standard
Gue orang yang tipenya kurang suka sama nongkrong-nongkrong... termasuk nongkrong di kandang buaya, di genteng tetangga, dan juga nongkrong di WC perempuan. Jujur gue dari dulu bukan anak nongkrong, gue paling gak biasa yang namanya nongkrong, gue lebih suka di rumah atau main ke rumah temen buat ngobrol-ngobrol, main PS, nyulam alis, buka tutorial masang hijab, dan lain-lain. Pernah gue sesekali ngikut ajakan temen gue buat nongkrong di salah satu cafe gaul di daerah Tebet Jakarta Selatan, gue duduk, mesen minuman, dan gue inget banget waktu itu jam gue menunjukkan jam 10 lewat 22/7 menit waktu indonesia bagian Tebet. Gue bingung, celingak-celinguk, dan sibuk merhatiin orang-orang yang lagi pada asik ngobrol-ngobrol di sana. Gue pun bener-bener penasaran, saking penasarannya sampe muncul beberapa pertanyaan kayak gini; kenapa mereka jam segini matanya masih seger, kenapa mereka ceweknya cantik-cantik, dan kenapa gue ke tempat segaul ini cuma mesen teh manis... iya teh manis. IYA TEH MANIS! (biar heboh ditulisnya dua kali)

Ngomongin teh manis, jujur aja gue paling katarak kalo ngeliat menu makanan-minuman di cafe-cafe yang nggak pernah gue kunjungin sebelumnya, dan untuk minuman sendiri gue paling akrab sama menu yang namanya Kakakcewek Laki Adalah.... akrabnya Teh Man-is. Kalo gue perhatiin cuma teh manis yang namanya nggak ditulis dengan bahasa yang aneh-aneh, palingan cuma dalam bentuk bahasa Inggris doang, nggak kayak waktu gue makan di suatu restaurant di Jakarta, pas gue liat gambarnya tadinya pengin bilang, "Bang! Somaynya satu porsi! Jangan pake pare! Bumbunya dibanyakin!" tapi pas gue liat namanya, gue heran, kenapa jadi Dimsum gini, sejak kapan dia ganti nama, gak sopan ganti nama tapi gak ngundang-ngundang. Untungnya gue gak jadi bilang gitu dan jadinya, "Mas, yang enih nih" sambil nunjuk-nunjuk gambar makanannya, udik emang, tapi abis itu gue mikir, kenapa coba gak dinamain somay aja biar lebih familiar di kuping mahasiswa sahabat warteg macam gue, kenapa harus Dimsum? KENAPAAAAAA??! Gue yakin, gue yakin pasti itu somay abang-abang komplek yang mereka beli dan mereka jual lagi dengan harga yang tinggi. Brilian, sungguh brilian strategi marketing mereka.

Akhirnya sekitar 10 menit teh manis yang gue pesen datang dengan anggun, bukan, teh manis gue anggun bukan gara-gara dipakein dress panjang putih dengan belahan dada ke mana-mana, dia terlihat anggun karena harganya sepuluh ribu lebih.. lebih tiga ribu. 

Fakk mahal abis.

Gue minum sedikit demi sedikit teh manis gue, pelan-pelan, dan biar teh manis gue abisnya lama, cara minumnya agak sedikit gue ubah, jadi pas gue sedot tehnya, pas mau masuk ke mulut tehnya nggak gue minum, gue turunin lagi. Cool, gue emang cool banget waktu itu.

Abis itu gue tarok lagi gelas gue secara pelan-pelan, gue celingukan lagi, gue liat jam dan waktu itu jam gue menunjukan jam 11 kurang 22/7 menit. Gue lagi-lagi celingukan dan bingung sama orang-orang yang ada di cafe, kok bisa coba mata mereka bisa seger-seger kayak gitu, beda banget sama mata gue, mata gue jam segitu udah pada beraer, udah nguap-nguap, udah beler, pokoknya rasanya tuh bener-bener kayak.. kayak ngantuk gitu, gimana sih rasanya. Untung aja tongkrongan gue waktu itu cowok semua, kalo ada cewek, mungkin saat itu juga itu cewek udah gue tembak dan gue jadiin pacar buat nemenin gue ngobrol beberapa jam, abis itu ya gue putusin lagi. Begitulah, gue emang bakalan cepet ngantuk kalo di suatu forum obrolannya kurang menarik, gue inget banget di tongkrongan gue waktu itu lagi ngomongin cewek seksi yang mereka panggil dengan sebutan "Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis" singkat aja CBGSSBSA, di situ gue bingung, ini cewek hasil perkawinan orang spanyol sama senar gitar apa gimana, bisa-bisanya dibilang Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis, kan kalo emang maksudnya seksi kenapa gak bilang seksi aja, atau apa kek, kenapa harus disama-samain sama gitar Spanyol, mereka gak tau apa kalo disama-samain itu rasanya nggak enak. Nggak enak banget.

Masih dalam masalah CBGSSBSA, gue coba ngebayangin apa itu CBGSSBSA, dan ngebayangin sistem pencernaannya si CBGSSBSA itu kayak gimana, karena gue sendiri lahir dari hasil mutasi DNA Einstein dengan mangkok kawinan, nggak heran kecerdasan gue itu nggak ada bendungannya, dan ini lah hasil bayangan gue tentang si CBGSSBSA itu,



Ciluk, BAAAAAAA! Ini dia si Cewek Berbodi Gitar Spanyol Seksi Banget Seksi Abis atau CBGSSBSA tersebut. Kalo diliat-liat cewek ini emang kasian, mungkin dia begini karena beberapa tahun silam di Spanyol ada kejadian seorang ibu yang juga seorang mantan musisi ngejenguk si CBGSSBSA ini di sebuah kota besar, karena si CBGSSBSA ini malu ngeliat ibunya berdandan ala ala anak reggae di depan pacarnya, akhirnya dia gak mengakui kalo itu ibunya, ibunya marah dan bilang, "DASAR ANAK KURANG AJAR! IBU PERI! KUTUK DIA JADI GITAR!" dan taraaaa, dia pun akhirnya jadi Gitar Spanyol. Untung ibunya mantan musisi Reggae, coba kalo mantan aktivis tumbuhan, mungkin si CBGSSBSA ini nasibnya udah jadi Lumut Madrid.

Gak kerasa pas liat jam udah jam 12 malem, gue pun balik sama temen-temen gue, dan hasilnya pun nggak ngerti apa aja yang barusan diomongin sama gue dan temen-temen gue itu apa, tapi ya itu seninya nongkrong sama temen, walaupun omongan lo ngaco kayak gimana pun yang perlu digaris-bawahi dari setiap pertemuan sama temen adalah suasananya, masa bodo pas nongkrong itu mau ngapain, esensinya ya silaturahmi. #anakgaulsyariah

Pesan moral: jangan sok nongkrong di cafe elit kalo cuma mesen teh manis. 

Jumat, 13 Desember 2013

Perjalanan Pertama Manusia ke Bulan

Standard
Kemarin gue nyampe kampus kepagian, dan memang tiap hari selalu berangkat pagi biar gak kena macet. Gue nyampe kampus sekitar jam setengah enam, setengah enam lewat 90 menit. Karena gue ada kuliah sekitar jam sebelasan, akhirnya gue memutuskan buat internetan, ya tujuannya biar gak bosen nunggu.

Tapi ketika gue udah bosen buka Twitter, Youtube, Blogger, dan socmed-socmed lain, gue pun tiba-tiba kepikiran tentang kisahnya para Astronot. Gue langsung searching tentang apa itu Astronot, terus nyari tau tentang kehidupan Astronot yang sebenarnya itu kayak gimana, apakah mereka memakai baju serba ketutup yang dilengkapi dengan oksigen itu benar-benar pergi ke Bulan? Apa jangan-jangan ke dalam laut dan temenan sama busa cuci piring? Cukup banyak link-link di Google yang gue klik, dan yang paling banyak keluar itu ya tentang kisahnya si Neil Amstrong. 

Dari situ gue baru inget kalau ternyata perjalanan manusia ke Bulan itu nggak cuma satu orang aja, tapi tiga orang. Menurut web yang gue baca orang-orang tersebut adalah Neil Amstrong, Buzz Aldrin, dan satunya lagi Collins, gak tau Collins apa, yang jelas bukan Collins Ramadhan. Tapi herannya rata-rata orang di Indonesia kalo ditanya, "Siapa manusia pertama yang menginjakkan kaki ke bulan?" pasti jawabnya cuma Neil Amstrong, ya kan? 

Ini foto mereka,
Gue yang motoin..
Dan foto berikutnya,

Ternyata Astronot itu ke Bulan, bukan ke bawah laut.
Lo pasti pernah ngeliat foto yang ada di atas ini di buku sejarahnya anak sekolahan, dan yang udah-udah biasanya caption-nya gini, "Ini lah foto Neil Amstrong ketika dia menginjakkan kaki pertama kali di Bulan."

Pertanyaannya....

DUA ORANG LAGI KE MANA?

Ini perjalanan bukan kayak dari Bogor ke Sumedang, tapi ke Bulan, jauh ngelewatin beberapa lapisan atmosfer yang kalo roketnya gak kuat bisa-bisa roketnya meledak di tengah-tengah perjalanan. Dan coba lo bayangin deh waktu awal-awal mereka bertiga diutus ke bulan sama NASA, pas jam makan siang mereka lagi makan di warung Padang, trus tiba-tiba ada orang suruhan atasan mereka nyamperin dan bilang, "Neil, Aldrin, Collins, kalian diutus oleh petinggi NASA untuk mengadakan penelitian secara langsung di Bulan tentang fenomena-fenomena yang ada di sana." lalu bayangin ketika Aldrin dan Collins izin pergi sama keluarganya, "Istriku, Oma, Opa, Anakku, Ayah pamit dulu ke Bulan, untuk oma-opa jaga selalu kesehatanmu, untuk anakku, ingat, selalu ingat pesan-pesan dari Ayah, dan untuk istrikku, jaga baik-baik anak kita, jangan pernah pikirkan tentang keadaanku di sana, aku akan baik-baik saja, semua ini demi kemajuan pengetahuan dunia. Aku pergi.." kemudian mereka bergegas naik roket, mereka pergi berminggu-minggu, sesampainya di sana Neil Amstrong keluar bawa-bawa bendera Amerika, nancepin bendera, dan akhirnya....... dia foto cuma sendirian. Coba lo bayangin deh perasaan mereka berdua kayak gimana, udah jauh-jauh ninggalin anak-istri ke Bulan, pas di perjalanan hidupnya tergantung sama ketersediaan makanan, dan ketika udah nyampe sana yang difoto cuma Neil Amstrong doang. Gue bingung, kenapa nggak mereka bertiga aja yang nancepin bendera bareng-bareng terus foto bertiga? Kenapa cuma satu orang doang yang difoto? Kalau menurut gue sesampainya mereka di sana mereka nggak langsung turun roket, tapi gambreng dulu, yang keluar duluan tugasnya difoto, yang keluar kedua tugasnya motoin yang difoto, dan yang terakhir yang paling apes.. ngejagain roket.

Dan coba lo pikirin lagi deh, kenapa harus ngejagain roket? Di Bumi emang banyak yang maling motor, tapi di Bulan mana ada yang maling roket. Emang ada gitu pas roket kita tinggalin, lupa dikunci stang, trus beberapa saat kemudian ada Alien yang bawa kabur roket, Astronot panik, Astronot ngejar-ngejar Alien lalu berteriak, "Alien jangan mencuri.. Alien jangan mencuri.." trus Aliennya berenti dan bilang, "Ohya ampunnnnnn" ?

Nggak ada kan..

Gue mikir gini bukannya apa, lo bayangin, beberapa jam di perjalanan sambil mempertaruhkan nyawa, tapi abis dari sana kebanyakan orang kalo ditanya tentang siapa manusia pertama yang menginjakkan kaki ke bulan jawabnya selalu Neil Amstrong.

Pahit, sungguh pahit. Collins, Aldrin, sabar ya, gue tau kok apa yang lo rasain. Gue bener-bener tau banget rasanya nggak dianggep itu kayak gimana..

Minggu, 08 Desember 2013

Ngomongin Tawuran

Standard
Beberapa hari ini gue terjebak dengan pertempuran yang sangat hebat antar kedua kubu. Kubu yang pertama adalah segerombolan anak SMA dengan bersenjatakan samurai dan golok, dan kubu yang kedua adalah segerombolan anak STM dengan bersenjatakan batu dan gear motor. Ketika terjebak keadaan seperti ini gue selalu bertanya-tanya kira-kira apa permasalahannya mereka sampai mau berantem aja harus rame-rame. Gue suka mikir, terkadang orang-orang seperti ini sering mempredikatkan dirinya sendiri sebagai orang yang jagoan, tapi kalo kita amati, yang namanya jagoan gak ada yang berantemnya rame-rame, kayak Spiderman, Superman, Hulk, sampai ke Ultraman aja berantemnya sendirian waktu ngelawan monster kepiting.

Gue pernah pas lagi SMA terjebak dalam situasi kayak gini, waktu itu gue lagi naik bis dan penumpangnya cuma sekitar 10 orang. Mereka berantem sampe naik-naik ke dalem bis, entah kalimat sebelum ini yang bener itu naik ke atas apa ke dalem, yang jelas ibu-ibu di depan gue panik gara-gara mereka masuk sambil bawa senjata, lalu kondektur bis yang gue tumpangin juga panik sambil ngusir-ngusirin mereka, dan gue sendiri pun hanya bisa baca doa yang paling bener-bener gue inget setiap hari. Doa makan.

"Ngelawak lu ah!" Mungkin itu ungkapan malaikat setelah ngedenger gue baca doa.

Seperti biasa, gue setiap ngeliat ada yang tawuran pasti selalu nyempet-nyempetin sebentar buat menyaksikan mereka, seru aja abisan ada sekelompok siswa macho yang ternyata kalau tawuran aja pake baju couple, baju putih-putih. Sempet terdengar ada salah satu kubu yang (mungkin) ketua tawurannya ngomong layaknya orang tawuran biasa omongin, "WOY SINI LO!" dengan bernada kencang sambil berdiri-diam di tengah-tengah jalan dan muter-muterin gear motor. Setelah mendengar itu gue agak tertawa dan langsung mikir kalau mereka adalah sekelompok cowok-cowok yang tingkat kegengsiannya sama persis dengan cewek-cewek yang apa-apa maunya disamperin duluan, yang kalau ikutan kuis maunya ditelpon duluan, dan kalau kelaperan maunya dihubungin tukang delivery-nya duluan. Harusnya kalau memang mau disamperin kata-katanya jangan "woy sini lo" doang, tapi, "WOY SINI LO! NAMA LO SIAPA! ANAK MANA! LAGI NGAPAIN! UDAH MAKAN BELOM! MAKAN DONG! NANTI KALO SAKIT GIMANA! YUK MAKAN YUK!"

Epic..

Karena gue udah disuruh warga sana pergi gue pun akhirnya pergi dengan rasa penasaran. Di jalan menuju rumah gue terus-terusan berfikir kalau kira-kira kubu mana yang menang, apakah kubu SMA atau kubu STM? Apa jangan-jangan remis? Kita nggak pernah tau. Hanya Tuhan dan warga yang nyuruh pergi gue doang yang tau.

Gak kerasa gue udah nyampe rumah, gue masuk ke kamar, tiduran, dan gue pun masih kepikiran soal tawuran tadi. Menurut gue tawuran itu gak lebih macho daripada pacaran. Kalau tawuran kan mainnya rame-rame, kalau pacaran kan enggak, lebih fair, satu lawan satu. Lagipula efek abis tawuran selalu gak ngenakin, entah itu babak belur lah, sobek-sobek lah, pendarahan lah, kan kalau pacaran enggak, paling keringetan.

Gue lanjut berbaring, kemudian gue mikir lagi.. mikir untung aja yang tawuran cuma anak STM bukan anak SMK. Gak bisa dibayangin deh kalo anak SMK jurusan Bahasa tawuran, mungkin ada beberapa percakapan yang terjadi seperti, "Woy! Sini lo! Gue kliping lo! Gue kliping!" atau anak Tata Boga, "Woy! Sini lo! Gue aduk lo! Gue aduk!" tapi mungkin kalau hal itu beneran terjadi yang namanya tawuran nggak akan seseram yang kita bayangkan sekarang, mungkin sehabis anak Bahasa tawuran yang biasanya anak STM luka-luka, bocor kepala, kalau anak Bahasa enggak, palingan juga di mukanya jadi banyak bekas jilid spiral. Atau kalau anak tata boga tawuran, palingan juga pulang-pulang cuma bau mentega, mayonaise, atau mungkin paling apesnya bau ikan bandeng.

Esoknya gue coba balik lagi ke tempat kejadian tawuran, gue iseng nanya-nanya ke penjaga warung yang sering gue utangin singgahi tentang apa saja penyebab mereka tawuran dan efek apa saja yang terjadi setelah mereka tawuran kemarin, dan inilah percakapannya,

"Itu kemarin tawuran kayaknya seru, gara-gara apa sih kang?"
"Biasalah, dendam lama, gak terlalu penting sebenernya, anak-anaknya aja yang sok jagoan.."

"Trus yang menang yang mana?"
"Auk yang menang yang mana, nggak liat score-nya.."
*hening*
"Tapi ya itu, banyak yang luka-luka, dan banyak juga yang ketangkep polisi.."
"Oh gitu, oke dah, gue cabut ya kang.."

Gue pun langsung pergi tanpa bayar minuman, like a boss.

Pesan yang gue ambil dari kejadian ini pun sebenernya ada, yohe, kadang beberapa orang sering ngelakuin kegiatan yang sudah jelas ujung-ujungnya nggak ada gunanya, dan sebaliknya, sering meninggalkan kegiatan yang sudah sangat jelas gunanya untuk diri mereka itu apa.

Nggak usah dipikirin banget maknanya apa, gue juga nggak ngerti maksudnya apaan..

Selasa, 19 November 2013

Kalau Zaman Dulu Ada Social Media

Standard
Dari seluruh anggota tubuh manusia, yang nggak pernah berhenti buat beraktivitas itu cuma bagian otak. Setiap jam, setiap menit, setiap detik, otak kita selalu bekerja tanpa istirahat. Mungkin ada saatnya dia istirahat, cuma ya pasti singkat banget waktunya. Kadang gue suka kasian sama otak gue, gue takut banget dia kenapa-napa. Takut dia lelah, takut dia sakit, dan takut dia gak bisa ngapa-ngapain lagi. Suatu ketika ketakutan gue itu berubah menjadi sebuah kekesalan, dan kekesalan ini berujung menjadi sebuah keamarahan. "Kamu itu pemimpin negara! Kalau kamu tidak bisa pimpin tubuhmu sendiri, bagaimana kamu memimpin tubuh dua-ratus-juta orang! Istirahat laaah. Kesehatanmu itu loh, Mas!"

((((Ibu Ainun))))

Semua otak manusia pasti akan terus-menerus berfikir, bedanya, ada yang mikirin suatu hal yang penting, ada juga yang mikirin hal yang gak penting.... ini gue banget. Banyak hal gak penting yang sering gue pikirin, mulai dari gimana caranya Sun Gokong ke barat tanpa nyasar dan tanpa nanya-nanya sama penjaga warung, sampai ke gimana caranya akun @masterlimbad punya followers. Tapi kemarin pikiran gak penting gue itu sempet muncul lagi, dan kali ini mempertanyakan, "Gimana jadinya kalau di zaman-zaman tertentu dulu udah ada social media?"

Agak lama gue memikirkan jawaban pertanyaan gue tadi, saking lamanya, sampe-sampe temen gue bentar lagi udah pada mau jadian dan gue masih.. Masih.. WAH ADA UFO!

Sampai akhirnya gue menemukan jawaban-jawaban kayak gini.

Zaman Wali Songo 
Dari dulu sampe sekarang semua anak sekolahan pasti tau betapa susahnya wali songo nyebarin agama melalui dakwah-dakwahnya. Selain banyak yang gak suka dengan mereka, mereka pun harus berpindah dari satu wilayah ke wilayah terlebih dahulu untuk melakukan dakwahnya. Makanya proses penyebaran agama Islam di Indonesia pun dinilai cukup lama, soalnya banyak halangannya.

Tapi semua itu bakalan sirna kalau zaman dulu udah ada social media, wali songo gak akan lagi kesusahan buat nyebar-nyebarin agama. Pasti dia akan lebih memilih memasang pamflet dan mengumumkan secara serentak lewat akun-akun pribadi Twitter mereka, seperti, "Datang dan saksikan dakwah kami di kota-kota anda! Gratis! Free snacks+sertifikat! More info: +6285656721094"


Zaman Kerajaan
Buat WNA yang lagi baca blog gue, gue cuma mau ngasih tau kalau dulu di Indonesia pas lagi zaman-zamannya banyak kerajaan mereka suka banget perang antar kerajaan. Biasalah masalahnya, gak jauh-jauh dari kekuasaan dan gara-gara diadu domba doang. Banyak banget hal-hal yang dikorbankan sama tiap kerajaan, antara lain biaya perang, perlengkapan perang, dan tentunya.. nyawa.

Coba kalau zaman dulu udah ada social media, gak akan ada itu yang namanya kerajaan kehabisan uang lah, prajurit banyak yang tewas lah, tempat-tempat di kerajaan banyak yang rusak lah. Palingan juga abis quota internet gara-gara twitwar doang.

Kerajaan 1: "Halah, paling males sama kerajaan yang bisanya cuma ngambil hak kerajaan lain doang! #nomention" 
Kerajaan 2: "Beraninya no mention, culun! Mention kaleee kalo berani. Emangnya gue gak tau kalo tweet lo buat kerajaan gue!"
Kerajaan 1: "Ahelaaah, unfollow juga nih!"
Kerajaan 2: "Lah, kita aja belum follow-followan!"

Zaman Perang Gerilya
Menurut gue social media emang membawa pengaruh yang cukup besar untuk perilaku orang yang menggunakannya. Coba bayangin kalau dulu pahlawan-pahlawan bergerilya tapi udah ada social media, apa jadinya coba.
*Lagi sembunyi di hutan*
"Lapor Jendral! Prajurit sudah siap untuk menyerang tentara sekutu!"
"Oke siap laksanakan! Tunggu aba-aba saya selanjutnya!"
"Siap Jendral!"
"Letnan! Ayo kita serang dia!"
"Siap jendral!"
"Eh tapi sebentar dulu Letnan!"
"Siap Jendral! Ada Apa Jendral?"
"Sebentar Letnan! Saya belum check-in location!"
.... Pada akhirnya mereka pun ketangkep.

Mungkin sejak saat itu perang gerilya gak akan pernah tercantum di buku-buku Sejarah anak sekolahan.

Zaman R.A. Kartini
Mungkin banyak yang belum tau asal usul buku Habis Gelap Terbitlah Terang dari R.A Kartini itu kayak gimana. Singkatnya, buku itu berisi curhatan Kartini untuk menyemangati kaum perempuan di Indonesia untuk meraih kebebasan. Dan curhat yang awalnya berbentuk surat-suratan itu ditujukan ke J.H Abendanon yang kemudian dibukukan juga oleh beliau.

Bisa dibayangin, kalau dulu udah ada blog, ibu Kartini sudah dipastikan akan menuliskan curhatan-curhatannya tersebut ke dalam situs blogger. Dari situ dia akan terkenal, followers dia banyak, buku dia akan best seller di berbagai toko buku pedesaan, dan tentunya tawaran-tawaran talkshow dari berbagai kerajaan pun akan banyak yang berdatangan.

Dia meninggal dalam keadaan tersenyum..

Zaman Soekarno
Siapa yang gak tau coba sama presiden pertama Indonesia, Ir.Soekarno. Beliau sangat tenar, bahkan ketenarannya dia pun dikenal sampai ke berbagai belahan dunia. Beliau sangat dikenal dengan seruannya yang berbunyi, "BERIKAN AKU 10 PEMUDA! NISCAYA AKAN KUGUNCANGKAN DUNIA!" tapi sayangnya nyari pemuda zaman dulu itu susah, dan juga beliau pasti sibuk banget sama urusan-urusan negaranya. Coba kalau zaman Soekarno udah ada social media, pasti dia akan ngetwit, "Dicari 10 pemuda cinta tanah air, setia, dan berpenampilan menarik! Tolong bantu RT!"

Sekian dan terpecahkan sudah misteri-misteri tersebut.

Kamis, 03 Oktober 2013

Sekarang Socmed Udah Bisa Ngatur Hidup Kita

Standard
Beberapa hari yang lalu gue sempet terbangun dari tidur, waktu itu sekitar jam 1 malam yang di mana jam segitu lagi pules-pulesnya banget buat tidur. Sontak gue kesel, lempar-lempar bantal, acak-acak selimut, dan yak... akhirnya hp gue ketemu. Mungkin hampir semua anak zaman sekarang kalau abis bangun tidur selalu nyari hape, dan pastinya buat buka Twitter.

Di zaman yang serba maju ini Twitter memang sudah menjadi kebutuhan yang paling utama. Apa-apa buka Twitter, baru bangun tidur buka Twitter, baru pulang sekolah buka Twitter, bukan gak mungkin di suatu saat nanti ketika bayi dilahirkan ke dunia ini bukan lagi buka mata.. tapi buka Twitter.

"Hellow, gue baru lahir neh.."

Twitter merupakan salah satu social media yang paling beda dan paling bertahan menurut gue, di sini semua orang dikenalkan dengan hal-hal yang beda dan aneh, beda dengan dulu zamannya Friendster atau pun Facebook yang memang terkenalnya cuma sebentar. Gue pun gak tau persis penyebab hilangnya minat orang ke socmed tersebut gara-gara apa, yang jelas di zaman Friendster sendiri yang gue tau cuma sejenis peraturan aneh yang memang di luar akal sehat, seperti; diwajibkannya bagi seseorang buat ngasih testimonial setelah dia buka profil orang tersebut. Seandainya seseorang tersebut gak ngasih testimonial, pasti seseorang yang profilnya abis dikunjungin tersebut ngunjungin balik dan nge-testi, "Mampir doang nih, testinya dong.", lucu, beneran lucu. Setelah baru bikin Friendster dan mengenal peraturan tersebut gue kesel dan bilang ke temen-temen gue kalau hal itu merupakan hal yang gak penting dan kampungan, tapi setelah beberapa Minggu gue rajin Friendster-an... gue pun ngikutin mereka.

Gue kampungan..

Gak cuma itu aja, ada salah satu dari sekian hal aneh yang ada di zaman Friendster yang waktu dulu emang lagi keren-kerennya banget, seperti; narok nama geng di depan username. Pas pertama kali gue buat Friendster gue ngeliat profil orang dengan nama yang agak aneh dan ada inisial-inisial kayak, "CNZ Queen Ichaaa" "DBZ Dhanti" sontak gue bingung waktu itu, dan agak kesel kenapa harus ada abjad-abjad aneh yang ada di depan namanya dia, setelah gue tanya, ternyata temen gue bilang kalau itu nama geng mereka, sambil ketawa gue bilang, "Halah, norak ye mereka. Hahahahahaha."
Tapi beberapa bulan gue Friendster-an... gue pun ngikutin mereka.

Gue norak..

Saat itu gue inget banget nama Friendster gue "UTF Satriao" dengan profile picture Light Yagami yang gue ambil dari Google. Sedikit filosofi, UTF sendiri kepanjangannya Ular Tangga Friends dan UTF ini resmi dibentuk gara-gara setiap hari Kamis gue dan temen-temen gue bukannya belajar tapi malah cabut, dan cabutnya ini emang rada elegant.. main ular tangga.


Tampilan Friendster jadul..

Pertengahan kelas 1 SMA gue dikejutkan dengan munculnya social media terbaru, kalo kata orang-orang dulu socmed ini terbukti ampuh buat nemuin temen-temen lama kita yang sekarang keberadaannya gak tau ada di mana, namanya Facebook.

Awal mulanya denger Facebook ini ketika gue baru masuk ekskul basket dan langsung jadi panitia kejuaraan basket sekolahan gue. Saat itu gue sedikit mendengar pembicaraan senior gue yang katanya, "Eh Facebook lo mana ? Bagi kali."

Dari situ yang gue tangkep dari pembicaraan mereka adalah Facebook merupakan sejenis barang keren yang berkaitan dengan basket. Mereka ngelirik gue, gue ngelirik dia. Kemudian dia mendekat, gue pasrah, dan yang gue takutin pun beneran kejadian.... dia nanya Facebook gue apa. Gue bingung, gue gak pernah tau sama sekali Facebook itu apa dan berasal dari keluarga mana, dengan bekal shalawat dalam hati, gue pun dengan pedenya bilang, "Yah, udah dijual. Hehe."

Gue hening, dia lebih hening..

Seiring jalannya waktu akhirnya gue punya Facebook, makin ke sini gue makin sering Facebook-an, gue wtw-an sama temen, ngebahas hal-hal absurd, godain orang, sampai akhirnya gue menemukan misi sesungguhnya dari Facebook; Ya, banyakin temen.. terutama yang cantik.

Sampai akhirnya gue bosen mainin Facebook, tapi bosennya gak gara-gara orang ketiga kok, dengan berat hati gue mulai ninggalin Facebook sambil berdoa.. semoga gak kena karma. Soalnya dimainin itu sakit, apalagi kalau yang dimainin perasaan. Lukanya susah banget sembuhnya. Mau nelen salep Trombopop 2 lusin juga gak bakalan kering.

Pfft..

Pada akhirnya pertengahan 2010 tingkat kegaulan gue lagi-lagi diuji sama temen SMA gue. Di mana pun gue berada (lingkungan sekolah), gue selalu mendengar kata "Twitter" dan "Follow Back". Suatu ketika ada temen gue yang gue akui tingkat kegaulannya sedikit lebih tinggi daripada gue, kalau dinilai dari skala 1-100, bisa dibilang tipis banget. Gue sama dia cuma beda 1. Gue nilainya 9, dia nilainya 91.

Hingga akhirnya moment memalukan itu pun terjadi, saat itu gue lagi duduk-duduk elegant di kantin tiba-tiba dia dateng sambil bawa hape Nokia Express Music yang di bawahnya bisa diputer-puter (dulu yang punya ini resmi gaul, dan waktu itu gue cuma pake Nokia 3600) sambil menanyakan, "Twitter lo mana, Sat?". Dengan menguasai keempat element udara, bumi, air, dan api gue pun menjawab, "Udah abis, tinggal kuah."

Gue hening, temen gue hening..

Karena gak mau dicap sebagai anak katrok, akhirnya hari itu juga gue memutuskan ke warnet yang ada di deket rumah. Waktu itu malem-malem sekitar jam 9an gue ngajakin kakak gue sambil berharap dia mau ngajarin gimana caranya bikin Twitter dan ngajarin gimana caranya ngetwit di timeline, bukan di bio.

Setelah ngotak-ngatik sendirian akhirnya Twitter gue jadi. Gue bangga banget, mata gue berkaca-kaca, gue mengangkat kedua tangan,... Kemudian nguap.

Gue belum tidur dua hari, nyari cara gimana bikin Twitter soalnya.

Setelah jadi, gue ke settings buat nge-set ulang bio dan majang foto paling unyunya gue, abis itu kakak gue nyuruh gue follow dia dan gue pun juga di-follow dia.

Beberapa menit kemudian setelah punya Twitter gue memberanikan diri untuk nge-update tweets pertama gue. Dan gue inget banget tweets-nya itu lirik lagunya Michael Jackson yang kata-katanya, "Make it better place..", mungkin aja kalau saat itu ada wanita-wanita unyu yang follow gue, bisa dipastikan dia akan berpikiran kalau gue orang yang romantis. Padahal menurut gue, romantis sama udik beda tipis. 

Tapi perlu diketahui, setelah gue nge-update status pake bahasa Inggris itu gak tau kenapa gue merasa lebih keren dari Vino G. Sebastian dan merasa sangat pantas untuk dianugerahi nobel perdamaian. 

Keren.

Sayangnya, beberapa saat kemudian terdengar suara gemuruh dari sebelah bilik komputer gue..

 "Apaan banget sih status lo,"

Fakkkkkkkk..

Gue langsung hapus status.


Iya, Pak ustad. Ta.. Tapi kenapa Bahas ini, Pak?


Waktu awal-awal main Twitter gue emang gak interest sama sekali sama dunia ini, timeline gue sepi, hati apalagi, pokoknya persis kayak Sevel jam 5 subuh.

Seiring berjalannya waktu gue banyak follow orang-orang yang ada di following temen gue, dan akhirnya following gue pun jadi banyak... tapi followers dikit. Suatu ketika gue ngeliat temen gue yang lagi sibuk mention-in temen-temennya, katanya, "Follow back dong.", dari situ gue baru ngerti kalo buat di-follow-back orang harus mention kayak gitu dulu. Akhirnya gue pun ngikutin mereka dengan mention, "Follow back dong," ke orang yang gue follow, dan berhasil. Gue pun ketagihan.

Ilmu selanjutnya yang gue dapet dari following gue adalah tentang caranya mention-mention-an. Hampir semua following gue ngobrol sama temennya dengan cara RT-RTan, dan lagi-lagi... gue ngikutin mereka.

Gue RT-RTan..

"Isi timeline Anda akan mempengaruhi konten tweet Anda."

Makin ke sini gue makin rajin Twitter-an, gue nemuin akun yang lucu-lucu, unik, dan pastinya menghibur. Dari situ gue follow mereka, selalu nungguin mereka ngetwit, dan terkadang suka nyoba-nyoba bikin tweet yang menarik seperti mereka. Tapi anehnya mereka gak ngetwit-ngetwit, gue pun bingung, lalu mikir apa jangan-jangan mereka ngetwitnya di dalam hati.

Karena penasaran, gue pun buka timeline mereka. Gue kaget, ternyata dia lagi ngetwit dan mention-an sama temennya tentang urusan pribadi mereka. Tapi yang jadi pertanyaan,

"Kok tweet-nya gak nongol di timeline?"

Setelah itu ada temen gue yang tiba-tiba nyamperin gue buat minjem hp, mau numpang Twitter-an katanya. Tapi ternyata dia lupa nge-log-out, naaah... Saatnya kita bajak. Karena gue anak yang baik dan selalu mengedepankan aqidah dan akhlak, gue pun gak nerusin bajak, tapi nerusin mention-mention-an di akun gue. 
Tapi hasrat pengin ngebajak pun balik lagi, gue buka TL-nya, pas mau ngetwit tiba-tiba..

"KENAPA TL PENUH SAMA RT-AN GUE? GUE NYAMPAH.. NYAMPAH KISANAK."

Dari situ gue baru engeh kalo dibuatnya fitur "reply" bertujuan biar cuma "kita" doang yang tau, orang lain enggak, sedangkan fungsi dari RT adalah biar semua orang tau, entah itu intinya berbagi info atau pun yang maksudnya menghibur. Dan di saat itu pula gue sadar kalau minta follow-back adalah salah satu bentuk pemaksaan yang di mana kita memaksakan seseorang buat ngeliatin timeline kita. 

Setelah itu gue baru sadar kalo gue udah terjerat alaynisme. Gue tobat.
"Semua orang pasti pernah alay. Bedanya, ada yang sadarnya cepet, ada juga yang gak sadar-sadar."
Setelah lumayan lama gue berkutat di social media, gue baru sadar kalau secara tidak langsung social media telah mengatur hidup kita. Di antaranya;

Ngatur ketakutan. Yang tadinya lebih takut pager sekolahan yang digembok, sekarang lebih takut kalau akun gebetan yang digembok.

Ngatur waktu. Yang tadinya bangun tidur harusnya mandi, sekarang lebih milih ngetwit dan nge-awake-in Path.

Ngatur pola pikir. Yang tadinya ketika lapar harusnya saraf pikiran dan tangan bergerak untuk makan, sekarang mereka bergerak buat motoin makanan.

Ngatur jodoh. Yang tadinya orang-orang percaya kalau jodoh ada di tangan Tuhan, sekarang lebih percaya kalau jodoh ada di tangan Camera360.

Yah, begitulah social media. Terkadang ada orang yang menjadikannya sebagai pekerjaan, penghilang rasa jenuh, tapi ada juga yang memang menjadikannya sebagai diary pribadi yang mana mereka rela menumpahkan seluruh tentang kehidupan mereka ke dalam socmed tersebut.

But for me, your socmed is your home, feel free to you to act everything.
But remember, whatever you do in your home, your act will always be seen & evaluated by others.


See u in d next post.

Jumat, 21 Juni 2013

Setan (Nggak) Gaul

Standard
Gue suka nonton pilem bioskop. Tapi bukan berarti tiap ada pilem gue pasti dan langsung nonton. Bukan. Gue nonton kalau memang ada pilem yang genre atau tipenya sesuai sama minatnya gue. Biasanya, gue suka nonton pilem yang ber-genre detektip-detektipan, tonjok-tonjokan, lawak-lawakan, sama horror-horroran.

Buat film lawak-lawakan bisa dibilang gue baru suka. Karna memang film lawakan di Indonesia menurut gue masih sedikit, monoton dan cenderung kebokep-bokepan. Kalo emang mau buat film komedi, jangan ada bokepnya. Kalo bisa ya bokep bokep, ya kalo film lawak isinya lawak aja. Jangan di-mix jadi pilem bokep yang ada lawaknya.

Buat di film lawak, gue suka karyanya Raditya Dika. Kayak pilem Cinta Brontosaurus sama Cinta Dalam Kardus. Sayangnya baru ada 2 film yang menurut gue selera lawaknya itu sama kayak gue. Ya dua itu doang.

Buat pilem yang ber-genre lain gue sukanya pilem yang berasal dari luar negeri, bukannya gue gak menghargai karya anak bangsa, cuma menurut gue kalau dibandingin pilem dalem sama luar negeri itu beda jauh. Dari graphic, setting, sampai ke jalan cerita.

That's why i lebih sukah pilem luar negerih.

Khususnya pilem horror, gue suka pilem horror-nya Thailand atau negara mana itu gue lupa yang judulnya Shutter kalo gak salah, dan banyak lagi. Udah lama juga sih gak nonton pilem horror. Kalo buat di bagian Eropa, ada yang The Eye gitu-gitu deh, gue juga lupa apaan lagi judulnya.

Tapi kemarin pas gue lagi di jalan menuju kampus gue denger di radio kalau ada film baru sejenis horror yang judulnya "World War Z". Jadi film itu menceritakan tentang sekumpulan Zombie yang menyerang kehidupan manusia gitu deh. WAW!

Apakah dia menyerang Syahrini? We never know..

Zombie yang biasanya kita tonton pasti kita apal banget ciri-cirinya pas doi lagi nakutin orang. Muka serem, baju lusuh, dan jalannya lambat kayak ibu-ibu hamil. Tapi di film ini Zombie-nya berubah. Muka sama baju sih tetep lecek, tapi kali ini dia bisa lari! IYA LARI! GEBLEK! RESPECT!

Pas denger itu gue shocked, gue langsung berenti di tengah jalan tol, gue teriak, "ANJRIT JAM SEGINI UDAH MACET AJA!"

Gue kesiangan..

Gue bergumam di dalam hati. Ini pasti konspirasi besar-besaran orang bule. Gue yakin banget. Menurut gue, Zombie-Zombie ini bakalan diikutin di ajang-ajang perlombaan besar di dunia, dan pastinya event mendatang yang bakalan diikutin adalah Olimpiade 2016 di Brasil. Perkiraan gue cabang olahraganya itu marathon, lari 100 m, dan lari jarak jauh. Hmm.. Curang juga ya. Ya pasti juara lah. Pas start sih pelari wakil negara lain emang lari.. tapi larinya ke luar stadion. 

Tapi itu semua masih kemungkinan gue..

We never know..

Di sisi lain ini kan artinya setan luar negeri aja ada perkembangan. Yang jadi pertanyaannya adalah,

Setan Indonesia gimana?
Pake blush on-nya masih gak bener?
Bedakannya masih pake semen putih?

Bukannya gue nyinyirin setan Indonesia. Bukan. Gue juga tau kali perasaan-perasaan setan gimana. Dijauhi sama orang-orang, dikucilkan dari pergaulan, dan dibiarkan kesepian sama pak haji. Cuma ya apa ya, gue bosen sama setan Indonesia. Gitu-gitu doang. Gak punya pemikiran kreatif, inovatif, dan imajinatif. Yang gue takutin ke depannya citra persetanan Indonesia akan pudar di mata dunia dan anak-anak. Yang biasanya nakutin, malah ngebosenin. Gue gak mau itu. Masa kalah sama Zombie luar negeri yang bisa lari.

Kayak Kuntilanak, Pocong, Tuyul, beserta setan-setan ternama Indonesia yang lainnya kalau gue perhatiin dari zaman dulu sampe zaman sekarang gak pernah ganti dandanan. Masih itu-itu doang. Dan beberapa bulan kemarin ini gue makin kaget pas denger ada nama setan baru, namanya Nenek Gayung. Ini setan lulusan mana lagi? Setan Idol? Indonesia Mencari Setan? Gak tau lagi deh. Gak ngerti.

Gak ada takut-takutnya sama sekali.
Kuntilanak. Kayak ini nih, emang dia gak bosen apa rambutnya panjang mulu? Gak mau nyoba dibondol atau dibelah tengah gitu? Gue saranin buat lu, Nti. Jangan sok nyoba nakutin orang di salon. Lo pasti gagal. Bukannya apa, pas lo lagi nakutin, dijamin pasti ditarik sama mbak-mbak salon ke kursi buat cuci rambut. Dikira kepengin perawatan rambut pasti.
Dan juga, plis, baju lo jangan putih deh. Cepet kotornya. Lagipula gak bosen apa lo pake daster? Gak kepengin nyoba pake hotpants gitu? Gaul dikit dong. Gausah kaku.


Nah gitu dong. Gaul.

Pocong. Hmm bisa dibilang setan ini agak pasif. Dia cuma mengandalkan lompat, muka jelek, sama idung yang isinya kapas doang buat nakutin anak orang. Coba deh lo sering-sering searching tentang fashion di Google, banyak kok yang trendy. Jadi gak usah lah pake-pake kain kayak gitu lagi. Cobain pake v-neck sama celana chino bisa kali. Gaul dong, gausah kaku gitu.

Ohiya, ini cuma saran gue sih. Coba deh lo ke Planet Surfer, trus lo beli skateboard. Jujur aja, gue aja pegel ngeliat lo lompat-lompat mulu. Gimana elo ya kan. Coba lah sekali-kali ngejar manusianya pake skateboard, biar rada cepet.


Sejumlah pocong melancarkan aksi gerak jalan dari Bogor ke Pantura.
Tuyul. Bisa dibilang setan ini setan yang kurang gizi. Dari zaman BBM harganya 800, sampe zamannya BBM harganya 45 ribu (ini paket gaul, kalo Sosialita 60 ribu) semua Tuyul berprawakan kurus, kecil, dan cuma pake sempak. Lo ini punya orang tua nggak sih? Mulai besok beli Boneeto sama Appeton Weight Gain deh. Biar rada enakan. Kan gak lucu waktu lo mau nyolong duitnya Dalang, lo malah dimaenin dan dikira wayang kulit. Dan juga asal lo tau, dimainin itu sakit. Sakit!

Nenek Gayung. Pas denger nama ini gue langsung menyimpulkan kalau terjadi emansipasi setan diantara kalangan orang lanjut usia. Konon katanya, si nenek ini kemana-mana selalu bawa gayung. Hmm.. HELLOOOOOW! Nek! Ini 2013, masih jaman bawa-bawa gayung?!
Bisa ditebak banget, 2013 nenek bawa gayung, 2014 nenek bawa shower, dan gue yakin banget di 2015 nanti bakalan ada nenek-nenek yang kemana-mana bawa bath-tub sambil nyetir mobil bak.

We never know..

Sekadar saran aja buat semua golongan setan-setan, ubah deh metode nakutin manusia dengan cara ngetok pintu malem-malem. FYI aja sih, anak zaman sekarang itu dibangunin pake alarm aja gak mempan, lah elu setan ngapain sih sok-sokan ngetok-ngetok pintu. Gak ada hasilnya deh mau sampe pagi juga.

Sama plis banget, jam kerjanya jangan malem-malem deh mulai sekarang. Diusahain siang aja, toh bukannya apa, demi kebaikan kalian juga kok. Kan lucu aja pas lagi nakutin manusia di punggung Kuntilanak ada bekas kerokan, Pocong-Pocong pada pake Salonpas, Tuyul-Tuyul ke mana-mana nentengnya minyak angin, Nenek Gayung pada ngunyah sirih.

Satu lagi, yang gue takutin semua setan Indonesia menjadi pengidap syndrome Insomnia. Kan gak lucu lagi nakutin orang di depan ruko taunya ketiduran. Dan bangun-bangun dibangunin sama engkoh-engkoh, katanya tokonya mau buka.

Gagal banget jadi setan.

Intinya sih yang gue harapkan dari kalangan setan menengah bawah sampai setan menengah atas di Indonesia ada perkembangan. Biar gak monoton. Ya semua ini demi kemajuan prestasi persetanan Indonesia di kanca lokal menurut gue.

Bukannya gue mengharapkan setan kita jadi hipster-hipster gitu. Ya ini 2013 gitu, masih aja dandanannya gitu-gitu doang. Coba lah mulai sekarang perkuat wawasan dan perkeren dandanan, buat muka ya gak usah diapa-apain deh. Susah kalo muka jelek diganteng-gantengin.
Kan kita gak tau gitu ya, siapa tau aja di tahun-tahun mendatang ada ajang pemilihan Miss Ghost Indonesia.

Hmm.. We never know..


Cukup sekian dan terima uang 100 ribuan.
Ehiya, kritik dan saran jangan lupa ditarok di kolom comment ya!

See u in d next post!

SAMPAIKAN KE PACAR KAMU YAAAAAAAAAA! 

Selasa, 28 Mei 2013

Social Media Emang Serba Guna Bahkan Terlalu Serba Guna

Standard
Segala sesuatu di dunia ini memang selalu ada yang menyalahgunakan, ya itu semua memang merupakan salah satu sifat dasar manusia. Di mana yang harusnya dibenarkan, malah disalahgunakan. Ada juga yang harusnya milik kita, malah jadi milik orang lain.

Yang terakhir tragis.


Banyak hal-hal di dunia ini yang fungsi sebenarnya malah diabaikan, dan berujung disalahgunakan. Sebagai contoh dulu waktu gue kecil, yang gue tau Anggur warnanya cuma Ungu dan letaknya gak jauh-jauh dari ranting pepohonan. Tapi beda sama sekarang, Anggur sekarang kebanyakan warnanya udah ganti jadi Merah dan gak cuma warna aja yang beda, posisinya juga udah beda. Yang tadinya ada di ranting pohon, sekarang malah dipindahin ke botol Aqua, uda gitu pake diplastikin kantong yang warnanya hitam pula. *geleng-geleng*


Gak cuma itu aja, contoh lain yang disalahgunakan fungsinya adalah keberadaannya sebuah angka. Gue tau banget dari waktu nenek gue mirip Lady Diana sampe sekarang mirip Katy Perry angka itu fungsinya masih sama, sebagai satuan menghitung. Mulai dari buat menghitung berapa hari kita jadian, sampai menghitung seberapa cepat si mantan move on duluan. Tapi tidak untuk anak zaman sekarang, angka diperlakukan semena-mena, tanpa belas kasihan, bahkan tidak pernah dikasih uang jajan. Gue gak tau sekarang si angka ini bisa dibilang naik jabatan atau turun jabatan, karena faktanya, masih banyak orang-orang yang meminta bantuan sebuah angka demi merangkai sebuah kalimat. Padahal kalau dipikir-pikir kurang apalagi coba 26 huruf abjad. 


Sadis.


Yang lebih jahatnya lagi gak cuma angka aja yang disalahgunakan. Huruf juga demikian. Yang tadinya si huruf ini anak kecil malah dipaksa buat jadi anak gede. Ya ampun, semua yang dipaksakan itu sebenernya gak baik. Nih kayak kalimat ini, jujur aja gue pusing bacanya, padahal dikit, coba bayangin kalo anak zaman dulu kelakuannya kayak anak zaman sekarang, si Einstein misalnya. Bayangin aja kalo isi ensiklopedia teorinya pake kombinasi huruf yang berbentuk kayak kode rahasia gini, gak cuma otak doang yang keriting, bola mata orang-orang juga pada cepet move on kali dari kelopak.


"M4kac1h ea BeB"


KILL MEEH!


Zaman sekarang sangat membingungkan buat gue. Ternyata, masih banyak rahasia-rahasia bahkan keanehan-keanehan yang belum terungkap. Salah satunya tentang Social Media. Saking penasarannya gue suka ngelamunin hal ini itu di mana-mana. Mulai dari pinggir saung, kamar mandi, bahkan di depan Indomaret.

Tapi belakangan ini anak zaman sekarang tuh ngeselin kalo gue perhatiin. Contoh paling seringnya itu pas gue lagi di jalan atau pas gue lagi di mall, gue bingung kenapa kepalanya anak-anak gaul ini nunduk mulu, apa dia lagi nyari duit? Gak tau deh. Gue gak ngerti pokoknya. Tapi yang ajaibnya, pas pengin gue sengajain tabrak dia tetep bisa minggir. Sakti.


Abis itu gue mikir, ini semua pasti gara-gara Social Media.


Dari situ gue mencari tahu apa fungsi sebenarnya dari social media. Soalnya gue tipe orang yang setiap melakukan sesuatu paling gak suka cuma nurut aturannya aja atau cuma ikut-ikutan aja, tapi pengin tau juga fungsi sebenarnya buat apa. Gue suka bertanya-tanya gini,


"Sebenernya fungsi Socmed itu apa sih?"


Setiap hari gue mikir panjang. Terkadang jidat gue keringetan, bulu kuduk gue merinding, sampai-sampai jantung gue berdetak lebih cepat dari biasanya. Dan akhirnya gue baru sadar... kalo gue lagi kebelet pipis.

Banyak cara yang gue lakukan hanya sekedar kepengin tau fungsi sebenarnya dari social media. Penasaran banget soalnya. Social Media itu notabene-nya sekarang ini bisa dibilang sudah menjadi kebutuhan pokoknya para pelajar. Mungkin menurut mereka gak makan nasi asal bisa update di social media pun gak jadi masalah sebenernya. Yang penting update dulu.

Akhirnya gue bertanya-tanya sama orang apa fungsinya BBM, Twitter, Dan Instagram. Beribu-ribu angkot gue lewati, berjuta-juta selebaran Indomaret gue injek, tapi herannya gak ada satu pun orang yang bisa jawab. Rata-rata orang yang gue tanya pasti jawabnya,

"Au ah elap."
"Nanya mulu luh kayak Pembantu baru."
"Yee nanya mulu, beli kagak."
"Tanyain aje sonoh sama tetangga lo yang belom sunat."
Dan gue nge-responnya cuma senyum kok, kan gue orangnya baik!!

Dari situ gue mulai frustasi berat, gue makan segala macam obat buat ngilangin rasa frustasi gue, tapi kenyataanya emang semua orang itu jahat sama gue, semua orang tega sama gue, masa gue udah makan obat tapi gak dikasih minum.

Sadis.

Capek emang kalo nanya sama manusia, akhirnya gue pun memutuskan buat nanya sama Paman-nya semua anak sekolahan. Paman Google.
Cuma dia satu-satunya (bukan) orang yang gue tanya, dan mau jelasin satu persatu. 
Mulai dari Twitter,
APAAN SIH.
Instagram,
APAAN SIH.
Recent Updates BBM,

APAAN SIH.

Tuh, itu dia jawabannya si Google. Rada gak jelas. Dari situ gue pun inisiatif buat coba nyari-nyari tau sendiri.

Penyelidikan gue dimulai dari Twitter.
Dan ini salah satu Twitter orang yang gue coba mengerti update-annya itu maksudnya apa..
Mau dun dicuci. :3
Mau dun dipijet. :3
JADI KAMU LEBIH PILIH PERHATIAN SAMA XENIA DARIPADA AKU?!

Oh, jadi Twitter itu tempat ngeluhin kendaraan toh. *ngangguk ngangguk*
Etapi, kan gue belum punya mobil, terus gue update apa?

Akhirnya gue coba mengkuatkan diri untuk mencoba melihat salah satu akun orang lagi. Di sini gue seneng, ternyata yang gak punya kendaraan juga bisa update di Twitter. *salim*
Bingung aja ngetweet, keren kan?
Keren.
Karena makin penasaran, gue coba cek satu akun lagi. Terakhir kok.
Dan update-nya,
Keren.
Oh, selain bisa update-update gitu Twitter juga bisa dijadiin koran toh. Yaudah deh. Lumayan, sekarang agak ngerti fungsinya Twitter itu apaan.

Penyelidikan gue pun berlanjut ke Social Media yang namanya Instagram. Gue masih bingung Instagram itu fungsinya buat apa. Gue coba follow orang yang nge-follow gue, dan gue pun mencoba mengerti fungsinya salah satu jenis Socmed ini apa.

Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai lemari.

JENG..JENG..JENG.
Mau. :(
Mau. :(
Mau. :(
Ngefotonya pake apa? :(
Ngefotonya pake apa? :(
Avatar lagi ngebidik pake DSLR di cermin belum tentu fotografer, bisa aja cuma sotoygrafer. -@pergijauh
Hari demi hari, akun demi akun gue kepoin hanya demi kepengin tau Instagram itu tempat narok apa aja. Biar gue gak salah tarok gitu. Kan bisa aja, gue tarok foto-foto mantan. Semacam museum pribadi kecil-kecilan.

Dan pada akhirnya, gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa juga sebagai kulkas.

JENG..JENG..JENG.
*Sedot*
*Tjomot*
Alhamdulillah akhirnya Intagram bisa dijadiin kulkas juga. Biasa, gue kesel banget sama nyokap gue, kulkas gue isinya telor bawang telor bawang, kalo enggak cabe gula cabe gula. Kan enak jadinya kalo ada Instagram, gue bisa nyimpen teh botol, Ichiban, sama permen Yosan kalo misalnya besok-besok gue belanja bulanan.

Sayang, gak bisa nyimpen kenangan.

Makin kesini gue makin penasaran, Gue nyoba scroll down, eh gue ketiduran. Gue kaget banget taunya bangun bangun gue udah wisuda aja, udah gitu pake dikipas-kipasin sama cewek-cewek cantik pula. 

Duh.


Demi bumi langit dan demi Arya Wiguna baikan sama eyang Subur, gue sampe bela-belain minjem akun temen gue cuma demi pengin tau fungsi apalagi yang ada di Instagram. Dan pada akhirnya gue menemukan kesimpulan lagi.
Yak, fungsi Instagram ternyata bisa sebagai garasi mobil.

JENG..JENG..JENG.
Kurang montir cantiknya nih.
Genteng rumahnya bagus.
Pagernya karatan tuh.
Spion-nya miring.
AC-nya dingin.
Selanjutnya pelajaran yang gue dapat dari Instagram ini tuh sama kayak Twitter, walaupun kita gak punya barang buat di-post, kita juga tetep bisa nge-post apa aja selain barang yang kita punya. Nih buktinya,
DP motor nih.
Dari semua itu gue makin penasaran, kenapa yang di-post cuma barangnya si orang ini aja sih. Orangnya kemana? Cuma motoin? Kasian amat. Ibarat dalam sebuah hubungan, ini sama aja ada mak comblang yang nyomblangin temennya sampe punya pacar tapi sendirinya masih gak punya pacar.

Sadis.

Akhirnya yang gue inginkan terkabul. Ternyata ada juga bidadari yang bisa yakinin gue kalo bidadari itu gak cuma pake sayap dan baju putih-putih doang, tapi bisa juga pake jersey Grade Ori.

JENG..JENG..JENG.

*Ngeces*
Dapat gue simpulkan dari semua ini Instagram itu hampir sama kayak Twitter. Bedanya, kalo Twitter itu bisanya cuma ngomong doang, kalo di Instagram itu bisanya cuma motoin doang.

#SatriaCerdas

Masih pada penyelidikan selanjutnya, kali ini gue mencoba mengerti apa fungsinya kita update di Personal Message. Ternyata, banyak keanehan yang gue dapatkan di Recent Updates BBM gue.
Salah satunya,
Mungkin di BBM-nya ada Indomaret.
Mungkin di BBM-nya ada mesjid.
Mungkin di BBM-nya ada gedung DPR. *LagiOrasiCeritanyaDia*
Tapi gue bangga sama diri gue sendiri, kenapa bangga? Ternyata ada cucu Mario Teguh yang nyelip di kontak BBM gue! *salim*
Semangat.
Dan yang paling bikin gue tertekan punya aplikasi BBM ini adalah, gue disuruh ngeliatin satu-persatu plat motor di Jakarta. :(
Kalo gue bawa motor, gue bingung harus nengok ke depan, apa ke plat orang.
Dari ketiga Social Media ini, ada beberapa pesan yang pengin gue sampaikan. Diantaranya:

1. Social Media itu memang bagaikan rumah kita, tapi nyadar nggak kalo disekeliling kita ada rumah tetangga? Ya, setiap perilaku kalian atau apapun yang kalian lakukan, akan dilihat oleh tetangga kalian. Dan baik buruk pandangan tetangga itu, tergantung kita memperlakukan rumah kita seperti apa.

2. Mohon maaf buat korban capture-an gue -yang nyadar kalo itu akunnya dia-, gue gak bermaksud apa-apa kok. Lagi pula udah gue sensor username account-nya. Tenang aja. Dan Ini cuma bercandaan yang dilapis pesan moral aja kok. 

3. Ingat, cukup di akhirat saja kita merasakan kesepian, kesendirian, dan tanpa pasangan. Di dunia? Jangan.


See u in d next post!

Kamis, 16 Mei 2013

Banyak Harapan Banyak Kekecewaan

Standard
Sebenernya gue dari kecil bahkan waktu gue masih ada di rahim ibu gue bisa dibilang mempunyai pemikiran yang kritis. Bukannya kritis yang kanan tabung oksigen, kiri botol inpus, trus guenya tiduran di kasur. Bukan. Kritis yang gue maksud itu...ya kritis. Gue juga bingung ngejelasinnya gimana..

Pemikiran kritis gue itu berawal dari ketika gue dilahirkan di dunia ini, saat itu gue langsung nanya gini ke ibu gue,

"Mak, kok pas saya dilahirkan di dunia ini harus di-adzan-in dulu, sih?"
"Kenapa nggak dimasakin Indomie?"
"Kenapa nggak diajakin karaokean?"

Dan ibu gue jawab dengan kesabaran yang sangat tinggi, tentunya cewek-cewek yang lagi PMS pasti kalah deh sama sabarnya ibu gue pas ngejawab pertanyaan gue. Mungkin kalau di saat itu Shotgun udah dijual bebas, kayaknya punggung gue udah bolong-bolong kali ditembakkin sama ibu gue.

Dia ngejawab,

"Itu tandanya kita muslim, Nak. Dan biar kamu gede-nya juga jadi alim."
"Oh, gituuu toh."

Dari situ gue tau gimana proses pertama kalinya orang mesum dilahirin, semisal Ahmad Fathanah, Yahya Zaini, Eyang subur. Umm... iya, jadi prosesnya itu yang pertama ibunya tarik nafas -> Anaknya keluar -> Ditarik Bidan -> Digendong perawat -> Dikasih ke ibunya -> Trus gak diadzanin.. tapi dinontonin film bokep.

Makin kesini gue menjadi semakin besar *badannya*, semakin panjang *tulangnya*, dan pastinya semakin kuat *imannya*. Dari situ gue mulai menjajaki yang namanya Dunia Berpacaran. Ketika gue SMP, gue akhirnya merasakan cinta yang biasanya dirasakan sama manusia pada umumnya. Namanya cinta monyet. Tapi di situ gue sukanya sama manusia beneran kok, bukan sama monyet. Tapi ya gitu, biasalah orang tua zaman dulu, kalau anaknya mau pacaran bukannya dibilang alhamdulillah kalo anaknya normal, malah bilang,

"Kamu punya pacar? Ah.. Kencing aja belum lurus.."

Dari situ gue bingung gimana ya supaya kencing gue bisa lurus? Ya biar gak diledekin terus kalau gue punya pacar. Akhirnya karena gue dikaruniai pikiran cerdas yang meluap-luap gue pun tau jawabannya apa. Yak! Kencing sambil Push-up..

#SatriaAnakCerdas

Gue mulai cari berbagai inceran, gue gak mau ngedeketin satu wanita, soalnya gue inget kata bokap gue dulu,

"Kalau nyari barang, jangan di satu toko doang, bandingin sama barang yang ada di toko lain."

Dengan kecerdasan super power gue, gue menangkap maksud dan makna tertentu di balik omongan bokap gue. Iyohe! Memilih wanita itu bisa diibaratkan seperti kita mau beli barang, harus hati-hati dan dicek kualitasnya. Biar sekalinya dapet awetnya itu lama. Gak ganti-ganti.

Yak, gue pun ngedeketin cewe 4 sekaligus. Iya, EMPAT.

Di situ gue ngedeketin cewek, ya kita anggap aja namanya A, B ,C dan D.
Sebenernya gue paling suka banget sama yang si C ini, gak tau kenapa, pokoknya ya paling ngarepnya sama dia.
"Emang kalo sayang sama orang itu butuh alasan, Bang?" -Edgar, Cinta Brontosaurus-
Beda dengan halnya sama si A, B, dan D. Ngedeketinnya biasa aja, dalam arti gak punya harapan sama sekali. Dapet untung, gak dapet bodo amat pokoknya.

Proses PDKT-nya gue lewatin hari demi hari, pulsa demi pulsa, dan bensin demi bensin. Tapi ternyata di akhir-akhir masa PDKT si C agak memberikan 'respon' baik ke gue -menurut gue sebenernya-, ujung-ujungnya timbul yang namanya 'over expectation', dan gue ngebayangin kalau seandainya gue jadian gue bakal neraktir temen lah, bakal ini lah, itu lah, dan sebagainya. Tapi nyatanya? Iyohe! Tidak berbanding lurus dengan harapan. Dia jadian sama orang lain..... Pedih.
-Masalah adalah ketika harapan tidak sesuai dengan kenyataan-
Lain halnya dengan ketiga cewek sisanya, ternyata dia mau sama gue, padahal gue pun kalau SMS-an sama mereka sebenernya lumayan jarang, agak males-malesan, tapi ya anehnya malah dapet.
Dari situ timbul pertanyaan besar dalam hidup gue,

"Kenapa yang gue harapin, malah gak dapet?"

Gue bersama mulut gue pun mencoba menjawab pertanyaan itu dengan jawaban,

"Oh, apa mungkin Tuhan gak suka kalo umatnya punya harapan lebih? Iya gitu kayaknya deh."

Karena masih ada kata "kayaknya", jadinya gue gak jadi ikutin kata mulut gue deh. Gue pun akhirnya nyoba buat sebuah penelitian yang di mana cuma gue doang yang tau, tapi hal ini bukan masalah percintaan, gak kuat Sob modalnya. Tapi penelitian ini gue terapkan pas bokap gue mau beli motor buat kakak gue. Kebetulan, kakak gue cewe, jadinya apa aja diturutin. Ada satu sih yang gak diturutin. Iya, ganti kelamin..

Penelitian pertama gue dimulai pas lagi liat motor di showroom, dan di hari itu juga langsung deal buat beli motor yang kakak gue mau. Gue langsung memusatkan sugesti gue dengan mikir, "Yes! Besok gue punya motor! Asik nih, pasti besok gue pake nih buat keliling-keliling komplek. Pokoknya besok gue bakal ini, itu, ini dan itu."
Ketika sugesti harapan gue udah sepenuhnya buat ngarep, dan sampai akhirnya.... Yak! Motor gue besok paginya di-cancel sama bokap gue dikarenakan ada keperluan mendadak, sehingga uangnya itu gak bisa dipake buat bayar motor yang baru pengin dianter itu. Untungnya bisa di-cancel.
-Gagal untuk yang pertama kali bisa dimasukkan kategori kebetulan- #bukanquote
Dari situ gue mikir lagi, "Ah, gak mungkin nih. Pasti cuma kebetulan aja. Gimana bisa coba yang tadinya pasti, jadi gak pasti, bahkan batal."

Oke, gue mulai rada kesel sama Hukum Alam yang belum ada teori-nya ini.

Beberapa bulan kemudian ada berita bagus buat gue, gue yang semula gak pernah ke Bali akhirnya ada Family Gathering dari kantor bokap gue yang tujuan wisatanya itu ke Bali.

Aaaaak aku cenang aku cenang..

Setelah ada kabar itu bokap gue langsung ngurus seluruh pembayarannya. Biar gak ribet. Lagipula, udah kebelet banget pengin liat bule yang pake BH doang. Kayak di film-film warkop DKI gitu. Trus ada pikiran yang terlintas di kepala gue, "Yes! Akhirnya gue ke Bali, pasti gak akan gagal lah ini mah, orang besok udah berangkat. Wakwakwakwakwak"
Gimana gak mikir gitu? Orang yang ngurus keberangkatan orang terpercaya dari kantor, masa iya gagal?

Lagi-lagi sugesti harapan gue terlalu terfokus. Dan akhirnya pas siang sebelum keberangkatan bokap gue nelpon, "Kita gak jadi ke Bali, ternyata ada masalah disini. Penerbangan kita bermasalah"

Gue lupa masalahnya apaan, tapi gue langsung mikir,

"KAMPRET! DUNIA APA INI!"
-Gagal untuk yang kedua kali itu bisa dimasukan kategori hoki. Percayalah!- #BukanQuote #SekedarNasehat
Dari situ gue mikir lagi, gue hidup di dunia apaan ini, ngeselin banget. Kayak nenek-nenek lagi PMS. Ah tapi kan gue baru 2 kali gagal, 2 kali gagal mah itungannya hoki.

Tapi yang jadi masalah di sini adalah... emang nenek-nenek bisa PMS?

Berminggu-minggu selanjutnya di sekolah gue mau ada ulangan Matematika, iya, pelajaran yang ngitung-ngitung mulu itu. Mending kalau ngitung sesama angka, lah ini, yang tadinya variabelnya x ujung-ujungnya malah jadi angka.

Dunia apa ini.

Waktu mau ulangan terus terang aja gue belum siap, bukan belum siap gara-gara belum belajar, tapi belum siap gara-gara siswa yang pinternya itu gak masuk. Masalahnya guru ini terbilang 'pelit' dalam hal nilai, dan 'killer' dalam hal kelakuan. Pada akhirnya, gue memusatkan lagi sugesti gue, dengan berkata di otak dan hati gue,

"Mati gue, nanti pas ulangan MTK gue ngerjain apaan?"
"Gue nulis apaan di kertas? Nama-nama personil Power Ranger?"
"Nanti kalo gurunya ngeliat kertas gue masih kosong, gue bilang apaan? "Maap, Bu. Ini terlalu kecepetan" ?"

Dan sampai ketika ketua kelas masuk, dan bilang, "GAK JADI ULANGAAAAAAAAAN! GURUNYA GAK MASUK!"
Semua murid pun menyatukan suara 1, 2, 3 dari soprano, alto, sampai aqua. Lalu serentak berteriak, "YUUUUU-EEEEEEEEEEEEEEESSSSSSSSS" #ceritanyavibra
-Setelah suara Adzan, yang paling indah untuk didengar itu adalah suara, "GAK ADA GURU"-
Gue pun mikir lagi, "Ya! Ini jawabannya!"

Ternyata apa yang kita takutkan atau apa yang kita harapkan pasti tak sejalan dengan kenyataan. Mungkin dari situ udah keliatan, Tuhan itu gak mau umatnya punya harapan lebih, Tuhan itu maunya kita datar-datar aja, gak ngarep, dan gak juga putus asa, semacam ikutin alur kehidupan aja. Karena, kalau kita udah usaha trus doa, pasti Tuhan yang menentukan kok mana yang terbaik buat kita.
Walaupun masih gagal, itu bertanda, apabila kita 'sukses' di situ bakalan gak baik ujungnya buat kita.

Tapi yang jadi masalah adalah... mempertahankan sugesti itu sulit. Kenapa sulit? Pasti sulit, karena dalam masalah percintaan yang namanya 'ngarep' itu susah buat dijadiin 'gak ngarep'. Tapi bagi gue, semua tergantung orangnya sih.

Makin ke sini gue sering nerapin pola pemikiran gue kayak gitu dan dapet tambahan pemikiran,

"Kalau kita punya harapan yang lebih tapi ditambah rasa ketakutan akan gagal, biasanya bahkan sering berhasil kejadiannya."

Gue sering ngomong gini "Jangan terlalu berharap, apa yang diharapkan itu biasanya gak kejadian".
Dan gue sering ngomong itu ke temen-temen deket atau sahabat gue yang mau jadian, mau dibeliin sesuatu, bahkan sampe temen gue yang mau ulang tahun. Biasanya orang yang mau ulang tahun ngarepnya macem-macem. Ada yang ngarep di kasih surprise, hadiah, bahkan sampe ngarep dapet ucapan yang banyak. Kalo yang punya pacar sih mending, lah ini? Jomblo.

Hoaeem.

Bagi cewek-cewek, kalau kamu lagi dideketin sama cowok yang disuka atau yang ngarep buat diajakin balikan jangan over expectation dulu, nanti bakalan kejadian kayak yang di atas.
Karena pada dasarnya PHP itu gak ada, yang ada cuma orang yang kegeeran.
"Ngapain balik lagi ke mantan? Emangnya mantan dosen pembimbing."
Tapi sekali lagi, ini cuma pola pemikiran gue doang kok, jangan terlalu diikutin, apalagi sampe minum kopi pait, kopi manis, bahkan kalo ketemu gue sampe cium tangan. Jangan.
Cukup dijadiin bahan pertimbangan baru aja..

Semenjak gue tahu salah satu keberadaan 'Rahasia alam' ini, hidup gue hampir sepenuhnya gak dilaluin rasa ngarep.. tapi gak juga rasa putus asa. Karena semua yang berkelebihan dan berkekurangan pasti ada efek sampingnya. Tapi terkadang saking isengnya, gue suka nyoba 'terlalu ngarep' pada suatu hal, dan ya gitu.. ujungnya gagal.

Tapi ya kembali lagi ke konteks "Namanya juga manusia", rasa ngarep memang pasti selalu ada dan sulit buat dihilangkan.
"Ngapain mikirin mantan? Emangnya mantan rumus Integral."
Dari semua kejadian diatas, pernah ada yang sekalinya ngarep trus gagal, nggak?


Sekian dan terima nasib.
"Pada dasarnya PHP itu enggak pernah ada, yang ada itu cuma PHD" #BukanQuote